Dear, Sonya Depari


arman-depari-dan-si_20160407_120444

Hallo, bagaimana rasanya menuai popularitas instan, dengan jumlah followers yang melonjak drastis dan komentar yang pastinya juga luar biasa di instagram? Saya nggak punya kapasitas buat ngebuli dalam tulisan ini, kasihan lah ya. Btw biasanya sih untuk anak didik saya, saya nyebutnya Nak, tapi karena lagi ngomongin kamu, saya manggilnya dedek aja ya? Pfftt… *ngomong-ngomong kamu cantik lho to be honest, masuk kualifikasi cewek idaman dalam kamus cowok seperti saya. Tapi sayang aja sih lihat kelakuanmu yang ngegemesin kemarin itu. Btw turut berduka cita, atas meninggalnya ayah dedek. Semoga beliau tenang. Oh ya sebenarnya ini tulisan bukan hanya untuk kamu kok, tetapi juga untuk kamu-kamu yang lain…. tapi terima kasih atas kejadian ini, karena “seharusnya” ini bisa jadi bahan pembelajaran.
Dek Sonya, ngomong-ngomong tahu nggak dek di luar sana banyak lho anak-anak yang harus berjuang cuman buat beli seragam? Eh lupa situ kan enak ya apa-apa tinggal minta, uang udah ngalir gitu aja. Hmmm dek saya sering bilang ke anak-anak saya, kalau misalnya pas lulusan gitu, daripada baju-baju dicoret-coret mendingan dikumpulin masukin kerdus dan bikin event charity. Kitanya seneng, yang dikasih juga seneng, apa yang kita pikir gak berguna buat kita jadi ada manfaatnya. Sampai di sini dedek paham? Harus dong, anak jendral harus pinter dong. Eh btw abang lupa nih dek, kemarin kan belum lulusan ya? Iyalah abang aja hari kemarin baru ngerasain ngawasin hari terakhir ujian dek. Tapi bentar, sebelum ngomongin kamu, abang mau cerita dikit ah, jadi kan hari terakhir tuh, habis abang selesai ngawas, anak-anak yang abang awasin nyamperin bilang minta maaf kalau ada salah, terus minta didoain supaya nilainya baik, sambil senyum kemudian pulang. Padahal kita sama sekali gak kenal dek, namanya juga ngawasin di tempat orang. Nah gak ada tuh ujian selesai langsung geber-geber sepeda, main coret-coret, kaga kaya dedek tuh, baru juga selesai UN udah baju di corat coret, naik mobil ngebut, konvoi pula. Jangan nakal dong dek ntar abang jewer lho. Inget dek baru selesai ujian, belum juga kelulusan, situ yakin lulus? Hahaha eh iya sekarang kan mau nilainya zonk apa nggak tetep lulus ya dek, bodo amatan. Abang kemarin miris juga lihat di insta, itu tuh ada salah satu SMA negeri yang sekota ama dedek, siswa se sekolahan foto bareng dalam keadaan seragam dicorat coret TKP nya di sekolah pulak. Miris dek, di mana gurunya? Di mana kepala sekolahnya? Ah tapi sudahlah dek, mungkin abang angkatan tua yang kuno dan gak kekinian. Kadang kalau inget yang beginian, abang gak bisa nyalahin kamu 100% dek, mungkin kultur pendidikan punya andil.Oh ya dedek belum ngerasain kan gimana skripsi dicoret-coret dosen pembimbing? nama kita tercoret dari daftar pelamar kerja? Sakit dek!!
Ngomong-ngomong soal kelulusan nih dek, susah sih ya dengan kebijakan yang sekarang, maunya sih bagus UN gak jadi standar buat kelulusan supaya kalian-kalian itu gak stress, gak tertekan, gak gantung diri, tapi begitu kebijakan diterapkan kalian-kalian malah pada nyepelein, belum apa-apa udah hura-hura. Kan serba salah dek, persis kaya cowok, yang selalu salah di mata cewek, iya nggak? Oh ya tenang aja pasti kamu lulus kok, sekolah jaman sekarang mau nggak ngelulusin itu mikir-mikir. Sistem pendidikan kita sekarang juga udah gak kaya dulu, kalau ada anak nakal badung minta ampun, sekolah mau ngeluarin juga susah, prosedur dan aturannya ribet. Padahal yang nakal-nakal kaya gini kadang jadi bumerang buat sekolah. Sekolah itu kadang niatnya baik, kalau istilah Jawanya ngeman-eman kalian (bahasa Indonesia nya yang baik apa yak?) hmm istilahnya melindungi dan membela hak-hak kalian, tapi kadang banyak yang jadi gak tahu diri mentang-mentang jadi peserta didik yang bakalan setengah mati dipertahankan sekolah.
Itu dua hal, terus selanjutnya, soal naik mobil. Beuuuh cuman anak tajir yang konvoi naik mobil, dulu anak-anak angkatan abang mah kelulusan malah pada nadzar kalau lulus bakalan pulang ke rumah jalan kaki, padahal rumahnya 5 km, dulu perpisahan juga pulangnya sore dek. Uhh syahdu-syahdu gimana gitu. Btw itu naik mobil agak ngebut gitu, temen-temen dedek udah pada punya SIM kan? Atau udah ada Auto SIM karena punya hubungan kekerabatan dengan jendral? Abang gak ngerti deh dek, itu awal-awalnya anak-anak seusia kalian gimana sih kok pada suka konvoi pake mobil, padahal masih anak-anak banget. Abang cuman ngeri dek, itu kalau kecelakaan gimana coba, gak sayang ama nyawa? Belum nikah lho. Dek Sonya abang gak mau nyalahin kamu, entah kamu keracunan sinetron, entah keluarga terlalu ngebebasin buat hedon, entah sekolahan gak pernah ngingetin anak-anaknya, entah emang kelakuannya ABG jaman sekarang begitu? Ya mudah-mudahan anak abang sih besok gak gitu ya *gethok kepala tiga kali.
Itulah dek, pendidikan sekarang itu kadang agak dilematis juga. Mau ada pendidikan karakter kek, atau apalah itu, tapi tetep aja yang namanya sistem susah banget diubah. Percaya gak percaya, abang itu kalau di kelas cerewet banget soal attitude anak-anak abang. Sekalipun kita berusaha, ya gak semuanya bisa jadi baik dek. Kadang jadi guru itu serba salah deh, keras nanti di HAM, terlalu lunak murid juga menyepelekan. Untung dek anak-anak abang gak ada yang parah banget. Kita tuh bukannya gak berusaha, tapi ya emang gitu gempurannya ke kalian jauh lebih banyak. Jadi guru tuh serba salah, dikit-dikit yang disalahin gurunya, dibilang gak bisa ngajar lah, gak bisa menanamkan karakter yang baik lah, gak bisa itulah… pfftt dek kalau kalian masih gak bisa memiliki sikap yang baik juga, maaf abang mau pinjem kata-kata Dian Sastro di AADC pada Rangga “Dedek, yang kamu lakuin ke pendidik kaya abang, itu JAHAT”. Abang itu cuman apalah dek, mungkin pak menteri tahu gimana cara ngatasinnya. Yang terhormat Bapak menteri, ini PR kita bersama 
Terus nih dek ya, sebenernya yang paling fatal itu ya pas abang lihat video kamu marah-marah ke polwan. Seyem ih! Iya emang polisi kadang juga bikin emosi, banyak yang gak salah tapi dicari-cari kesalahannya, biar kita kena tilang. Huh mengada-ada ya yang begituan. Banyak yang begitu! Tapii…. sebagai cewek, cewek cantik, seorang model juga, masih pakai seragam sekolah juga, dicoret-coret pula, ketahuan konvoi rame-rame lagi, alangkah lebih baiknya untuk tetap bisa jaga hati, jaga emosi, jaga kondisi, dan calm down. Gak enak lho dilihatnya. Nah satu lagi yang sebenernya jadi rame, kan karena dedek cantik ngaku-ngaku anak jendral, orang BNN pula (yang akhirnya konfirmasi kalau ternyata itu bukan ayah kamu). Bukan gimana-gimana sik, takutnya trend anak polisi, anak jendral, anak TNI, anak pejabat jadi arogan itu makin meningkat. Belum selesai kasusmu, tadi siang di berita ada noh anak Polres yang ngegebukin orang. Itu apa coba? Punya orang tua yang punya jabatan dan kedudukan itu bukan buat gegayaan, tameng, dan juga arogan adek. Kalau bisa dengan kedudukan yang jauh lebih baik dari orang lain, membuat kita tergerak buat ngebantu mereka-mereka yang kurang beruntung. Hyuuuk kapan-kapan bikin charity ama abang! Toh pada akhirnya gak ada orang yang bisa nyelamatin kita kecuali tingkah laku kita sendiri. Mungkin iya kalau orang tua dedek emang jenderal, dedek bakalan lepas dari jerat hukum (nah hukum di Indonesia kan emang gitu dek banyak busuknya siapa yang punya kedudukan dan jabatan akan dihindari ama hukum). Tapi yang jadi masalah sanksi sosial dari masyarakat kan tetep jalan terus? Videogram, youtube, instagram, meme, dan berbagai bullian dilontarkan dari berbagai media bukan? And you know? The power of social media?
Dek serius abang bilangin yah, masyarakat Indonesia di era sosial media sekarang itu serem. Akun cuman kaya buat buli, ngecaci maki, dan komentar seenaknya. Jadi masyarakat kita itu seneng yang namanya bikin rame. Kenapa dedek gak belajar dari kasus-kasus sebelumnya sih? Dari bebek nungging, dari yang foto ketek, dari yang apalah lagi itu. Orang nulis typo di instagram aja bisa buliannya abadi, apalagi yang jelas-jelas ada bukti maki-maki dalam keadaan salah? Duh dek, kok bisa sih? Kalau emang kondisi lagi PMS lain kali mendingan di rumah lebih tenang dan nyaman. Kalau udah dibikin rame gitu, yasudah wassalam, orang se Indonesia Raya Merdeka tahu semuanya, dari yang tua sampai yang piyik, dari dunia pendidikan, dari dunia kerja, semua bakalan tahu. Duh dek, ya itulah resiko kita hidup di jaman sosial media, gara-gara hal kecil bisa bikin kita kelar. Next time lebih hati-hati dan lebih wise yah, kalau kena tilang tinggal rayulah itu ibu-ibu polisi dengan wajah manis nan memelas. Inget Dek, jabatan dan kedudukan kadang gak ada artinya dibandingkan penghormatan yang tulus seseorang terhadap kita. Intinya simpel dedek, kalau kita ingin dihargai orang kita juga harus menghargai mereka. Percaya deh omongan abang, ORANG GAK AKAN PEDULI SEBLANGSAK apa kita di belakang, kalau kita baik di depan mereka, kita pasti akan dianggap baik. Abang lagi gak ngajarin kamu buat jadi munafik, tapi realitasnya masyarakat kita emang lebih suka melihat kita terlihat baik gak peduli kita baik beneran apa nggak.
Itu juga dek, temen kamu galak-galak ih, dibilangin malah ngedumel, habis itu gak permisi sambil bilang malu malu. Hehe sebelumnya gak malu ya dek pas konvoi? Makanya ya dedek kalau mau bertindak dipikirkan baik-baik, jangan sampai merugikan banyak pihak. Dan tolong itu pas pulang kenapa harus nglakson kaya orang kesurupan? Itu temenmu dek? Jangan abaikan hak-hak orang lain dedek sayang, kemarahan masyarakat itu kadang lebih mengerikan dari pemimpn bertangan dingin sekalipun. Noh Mussolini aja kalau gak salah, tumbang karena rakyat juga. Lain kali pilih-pilih ya dek kalau mau bergaul, pergaulan jaman sekarang emang ngeri-ngeri gitu dedek. Jangan takut untuk tidak dianggap temen, daripada kekinian in negatif way?
Hmmm… pasca kejadian itu hidup jadi berat banget ya dek? Kalau aku jadi kamu aku langsung bikin konferensi pers, buat minta maaf. Kamu tahu bahwa dengan meminta maaf semacam itu, kita memiliki niat baik untuk memperbaiki keadaan, bukan malah posting instagram nyindir haters “Ketika seseorang menghina kamu, itu adalah sebuah pujian bahwa selama ini mereka menghabiskan banyak waktu untuk memikirkan kamu, bahkan ketika kamu tidak memikirkan mereka” BJ Habibie. Abang yakin ketika menciptakan quote itu Pak Habibi tidak bermaksud untuk menjadikan kita manusia yang selalu berusaha mencari pembenaran atas kesalahan yang kita lakukan. Oh ya dek, saudara-saudaranya gak perlu playing victim dan melakukan pembelaan di media sosial, bukan gimana-gimana dek, abang gak masalah dengan itu, tapi serius bikin respek masyarakat makin tambah berkurang. Well, abang gak setuju kamu dibuli, tapi abang juga gak bisa ngehentiin kultur masyarakat. Adek tahu kan, kadang masyarakat itu hmm gimana ya, mereka rindu hal-hal yang bener dek. Kadang dek, mereka masyarakat itu cuman pengen kejadian yang sama gak keulang, mereka mah gak peduli ama kamu depresi atau gimana, karena bagi mereka itu konsekuensi logis banget untuk setiap perbuatan buruk yang kita lakukan. Mereka sebut itu sebagai efek jera. Makanya pas kamu ngaku sebagai anak jendral, masyarakat agak gimana gitu. Jangankan ngaku-ngaku dek, anak pejabat hidup mewah aja dinyinyirin. Sekalipun di Batak mungkin kamu bisa anggap Oom Arman Depari sebagai bapak karena masih keluarga, namun kan gak harus juga dedek ngaku sebagai anaknya hanya supaya bisa hidup agak bebas. Masyarakat kita itu dek ama pejabat, ama orang kaya, ama polisi lah ini lah ono lah sentimen negatifnya gede banget, jadi apapun yang berhubungan dengan mereka ya secara alamiah emang bahan nyinyiran paling ihir sedunia. Ibarat kata, kemarin itu gini dek, misalnya nih temen kamu tiba-tiba bilang “Eh Dep, itu bang Adet beneran ya pacarmu, dia kemarin bilang katanya udah lama jadian, kok kamu mau sih?” terus kamu nanya “Bang Adet yang mana?” nah temenmu bilang “Itu lho yang jelek, udah jelek miskin lagi, penampilannya gak banget. Kemarin dia cerita gitu gayanya songong banget lagi, kaya yang bangga-banggain kamu banget” Reaksimu apa kalau ketemu abang? Pengen ngegaplok kan? Yah itulah dek semacam itu kira-kira masyarakat pas lihat video kemarin.
Kenapa sih dek gak pede dengan diri kamu apa adanya. Kamu itu cantik, talented (pernah jadi Miss Coffe, Miss Celebrity, dan menang kontes model kan?) mangkanya dek gak semua orang punya berkah itu, harusnya bisa dimaksimalin dengan baik, digali lagi bakatnya, diimbangi dengan kecerdasan dan sikap yang baik, siapa tahu jadi Miss Indonesia kan? Manner, Impressive, Smart, Social. Yakin deh kalau emang kamu bisa ngembangin itu, semua mata akan tertuju padamu in positif case. Tapi itu dulu! Sekarang fokusnya mending memulihkan nama baik dulu dek, buat saudara-saudara dedek meminimalkan komentar kayaknya lebih baik daripada blunder, toh mau membela diri pun juga bakalan dihempas manja ama netizen kan?
Dek bagi abang setiap manusia tuh punya khilaf dan sangat bisa untuk menjadi jauh lebih baik. Coba deh, lebih dekat ama keluarga, lebih melihat lagi potensi yang dedek miliki, istilahnya kamu kenal diri kamu sendiri, kamu tahu apa yang harus dilakukan, dan kamu juga tahu apa yang terbaik buat kamu. Abang sih selalu bisa memaafkan dek, inget Zaskia Gotik? Dia ngehina Pancasila aja bisa jadi Duta Panc asila. Kadang hidup itu kejam, tapi justru dari situ kita belajar dek. Serius sekarang segala sesuatunya di tanganmu, kamu ingin lebih baik atau lebih buruk, itu kamu yang tentuin.
Oh ya dek, silahkan tandai abang kalau emang apa yang abang omongin salah, dilaporin ke Oom Arman juga gak papa. Dedek mau abang turun jabatan? Jabatan abang aja udah yang paling dasar mau diturunin ke mana lagi? Be strong ya dedek, be nice juga. Jangan diulangi lagi ya dek, abang tandai kau, adek gak tahu siapa abang? Abang ini makhluk Tuhan dek, makhluk Tuhan. Adek gak takut denger abang bilang Tuhan?  Jika tulisan ini dianggap kebencian, maka entah dengan bahasa lagi, orang harus memberikan perhatiannya. “Kindness trumps everything. Kind people are magnets for all of the good things in life.” ― Tom Giaquinto, Be A Good Human

Salam buat dedek dan teman-teman dari abang ya 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s