Status Guru Menyelamatkanku


 

Catatan Kecil Tentang Kunjungan ke Boyolali

IMG_3193 - Copy

Kemarin kami berkesempatan untuk mengunjungi salah satu kerabat dari simbah Putri (dari jalur enyak – kopada kali ah pake jalur-jaluran) di daerah Boyolali. Gue sendiri gak ada ekspektasi apapun dalam kunjungan ini, cuman ngikut maunya enyak aja, yang emang udah lama pengen ke sini. Nah singkat cerita, kita udah sampai nih di tempat tujuan. Gue bener-bener gak nyangka kalau ternyata rumahnya super gede. Ada sekitar enam atau tujuh kamar di rumah itu. Hal pertama yang gue pikirin adalah bisnis “Wah ini kalau dibikin kost-kostan untung banyak nih,”.

Tapi surprisingly, otak bisnis gue itu cuman butiran debu di keluarga ini. Gimana nggak, gue sore harinya diajak main ke perkampungan lele di daerah Tegalrejo, Sawit, Boyolali. Beuh ini saudara aye punya 94 an petak kolam, yang masing-masing kolam bisa menghasilkan sekian kuintal lele, bahkan ada yang mencapai 1 ton. Daann…. sekali beli makan lele itu bisa mencapai empat puluh juta rupiah. Njiirrr Dit semua itu cuman buat beli pakan lele doangan. Kadang gue mikir, duit segitu gue mah bertahun-tahun ngumpulinnya.

Di daerah sana yang namanya lele itu bisa diolah jadi macem-macem, ada bakso lele, abon lele, lalu kulitnya dibuat kripik lele, pokoknya serba lele deh. Ada satu hal yang bikin gue kagum, itu kolam dibiarin terbuka gitu aja, rumah-rumahan tempat pakan lele juga dibiarin begitu aja tanpa dikunci, dan itu kolam-kolam tetap aman, sejahtera, gak ada yang nyolong. Pun jejeran pohon karsen yang buahnya bejibum, sampai merah-merah gede banget, duh pengen banget metik, tapi kok takut dibilang kamseupay, akhirnya sambil jalan milih di posisi belakang, nah tangan sambil usil ikut menggapai-gapai. Kalau di tempat gue, jangankan sampai merah-merah baru kuning aja itu karsen pasti udah ludes duluan diamuk massa anak-anak kecil. Haha…

Oke go lupakan soal lele, saudara aye ini ternyata juga punya kafe, namanya Panties Pizza, tempatnya strategis kok, di kotanya gitu (kek gue ngerti daerah Boyolali aja hahaha ). Jadi emang designnya sih anak muda banget gitu, ada kursi-kursi tinggi bundar mirip kalau kita lagi nunggu bartender ngeracik minuman, terus ada poster-poster quote gitu dan salah satu quote favorit gue di sana adalah “life is simple just not easy”. Denger-denger untuk mempersiapkan kafe itu dulu, termasuk pengukuhan nama Panties Pizza, mereka butuh modal sekitar 10 M. Gue sih cuman bisa nelen ludah denger pengakuan itu.

Back to keluarga saudara gue deh ya. Beliau punya dua anak, anaknya yang sulung itu kerja di Pabrik Semen Gresik, pernah mendapatkan beasiswa S2 (satu-satunya penerima beasiswa dari Provinsi Jawa Tengah). Salah satu hobinya adalah ganti mobil, ya kali satu keluarga mobilnya 4, udah kek anak kost beli mie instan aja. Sedangkan anak kedua beliau kerja di lingkungan kantor kabupaten Boyolali, intinya orang yang dipercaya ama Bupatinya deh. Nah dari beliau juga gue ngerti soal Boyolali dikit-dikit.

Kesan pertama gue ke Boyolali, hmmm gila keren banget. Untuk menuju keren tersebut, kabarnya Boyolali cuman butuh waktu sekitar 3 tahun. Bayangkan dalam waktu tiga tahun bisa ngerubah tata kota yang dari awalnya “gitu deh” bisa jadi “kok bisa gitu sih?”. Sentralisasi pusat pemerintahan, bagi gue itu ide keren banget. Gue ngerasa harus standing applause buat Boyolali, mengingat gue pasti tahu banget kalau yang namanya ngebangun kompleks kabupaten sedemikian megah, besar, dan blink blink pasti butuh dana yang gak sedikit, sedangkan kabupaten gue ngurusin pasar lama yang kebakaran aja kayaknya gak selesai-selesai. Di mobil, mas ini sempet cerita, kalau di sana banyak banget anak mudanya. Sering mereka meeting informal sampai pukul satu dinihari, waktu gue nanya “Itu dapat bayaran atau uang lembur apa nggak mas?” beliau bilang nggak. Wah kan luar biasa banget, tulus bekerja. Nah jadi dari rapat informal itu, siangnya tinggal dipresentasikan dan diformalitaskan. Jadi nggak ada yang namanya banyak cing cong, perdebatan nggak penting, tarik ulur kepentingan, dll. Lihat alun-alun Boyolali tuh bisa mengeliat banget, nggak krik-krik, jadi atmosfir kota yang bener-bener progresif tuh kerasa banget di sini. Gue penasaran banget, dengan pembangunan semenakjubkan gitu uangnya dari mana. Waktu gue singgung soal PAD, jawaban beliau bikin gue beneran kaget “Rumah sakit adalah sektor penyumbang terbesar Pendapatan Asli Daerah”. Gimana gak syok, orang sakit aja bisa bikin Boyolali sedemikian maju, apalagi nanti kalau berbagai pembenahan sudah dilakukan, bukan gak mungkin, posisi Boyolali sebagai salah satu kabupaten destinasi pariwisata Jawa Tengah bakalan makin cetar membahana.

Menengok pembangunan di Surakarta, Sukoharjo, dan Klaten juga alamaak luar biasa. Kadang kalau pas lagi halan-halan gini ada rasa iri liat kemajuan daerah lain. Giliran gue nengok kampung halaman Berirama, hmmm ya gitu deh. Tapi tak apalah sederhana asal bersahaja, membumi, dan terus melahirkan generasi-generasi berprestasi. Eh tapi tetep ya pembangunan jangan lupa!

Oke hari kemarin ternyata juga bertepatan dengan arisan keluarga bagi keluarganya saudara gue (udah deh pusing gak lu?). Masing-masing dari mereka perkenalan diri,  ada yang mantan dosen ITB, beberapa jadi dokter di Bandung, lalu yang sedikit lebih tua dari gue kerja di Total (perusahaan tambang minyak asal Prancis di Balikpapan), ada yang jadi dokter spesialis kulit di Singapur dan udah pernah jadi dokter di beberapa negara (kemarin dateng juga), ada yang kerja di mana lagi ya? Pokoknya wah-wah banget deh, gue cuman bisa melongo, bengong, dan gak tahu harus ngapain, secara dibandingin mereka apalah sih gue yang cuman butiran debu. Tapi gue untungnya bukan orang yang kebangeten introvertnya, at lest saat ditanya sekolah, gue masih bisa ngejawab lulusan mana, saat ditanya kerjaan juga gue masih bisa ngejawab “latihan ngajar di SMA saya dulu”. Dan jawaban itu kaya sesuatu yang ajaib gitu lho, mereka nyebut gue Pak Guru (meskipun agak geli juga sih dibilang gitu), mereka sangat respect dan humble. Gue berusaha banget buat gak kehilangan fokus, saat mereka cerita soal berbagai hal, saat mereka membahas turunnya harga minyak dunia dari 100 ke 27 dollar per barel atau apalah lah itu gak paham. Gue kayaknya gak bego-bego banget deh, at least gue tahu banget kalau harga minyak mentah terjun bebas sementara biaya produksi tinggi, persaingan antar perusahaan minyak sangat-sangat ketat, yang ada kalau perusahaan maksain bakalan rugi bandar.

Dalam kunjungan kali ini, gue dapat banyak banget pengalaman dari orang-orang hebat. Sekali lagi status guru yang gue sandang bisa nyelametin posisi gue di sana. Karena pada akhirnya setiap orang (most of them yang pernah gue temui) sangat menjunjung tinggi profesi guru. Emang kadang kalau dilihat pendapatan dan materi yang dihasilkan, profesi guru sih gak ada apa-apanya dibandingkan mereka-mereka itu. Ini bikin gue lebih bisa ngehargain status guru. Tapi anggapan ini bukan tanpa konsekuensi, karena gue sadar, di tengah pandangan positif masyarakat terhadap profesi guru ada tanggung jawab moral cukup besar di belakangnya. Gue cuman bisa berdoa, di tengah kenyelenehan hidup yang gue jalani, gue masih tetap bisa mendidik anak-anak orang, and important part of this is, gue bisa ngedidik diri gue sendiri supaya lebih baik. Hmmm… guru gak papa kan bilang lu gue lu gue? Lu gue bukan sesuatu yang kasar kok, tapi itu bagian dari sosiolinguistik  yang kadang justru mengakrabkan, yang penting gue kaga teriak-teriak kasar ala sesegubernur. Eimmb…

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s