Trip Bandung (Part 1)


Trip, holiday, how lucky I’am. After wait for long long time, it’s time to enjoy my young period. Ngomongin masalah holiday nih, sebenernya sejak sebelum kelar kuliah udah ada beberapa tawaran untuk jalan bareng refreshing gitu. Yah tapi apalah daya, seperti kebanyakan tipikal temen, yang cuman nawarin dan ngacir kalau ditagih. Oh ya gara-gara lagi butuuuh banget liburan, di kala stress banget, seseorang juga pada akhirnya kuputuskan hubungannya, hanya gara-gara berkali-kali ngePHP in manusia kurang bahagia ini untuk liburan di Gunung Kidul dengan perasaan tanpa dosa. And I don’t care, about him. Begitu pun dengan anak Jakarta, gue ngamuk-ngamuk dan dia blokir fb gue. Hahaha Just let go, just let go! Jangan PHP orang yang lagi butuh banget, karena bakalan bahaya dan buas.

Nah waktu wisuda gue, di tanggal 6 Desember, saudara gue dari Bandung dateng juga, sehari doangan. Nah gue disuruh lah ke Bandung, main-main gitu. Gue udah kena ulimatum duluan, pertama ya hitung-hitung sebagai kunjungan balasan, kedua I have no more reason, gue udah gak bisa alasan untuk kuliah, and I have no job, fresh graduate yang masih pengangguran dan menunggu kerja aktif yang dimulai bulan Januari  So bustle reason not relevant again. Toh gue juga lagi butuh banget yang namanya liburan, gue udah beberapa kali di PHP, dan soal ke Bandung ini gue lebih sering nge PHP.😀 And…. I’am ready to start journey!
And my journey start from here. Excited! Waktu itu kereta terlambat dari jadwal yang seharusnya. Gue masih inget keterlambatan kereta Pasundan dari Surabaya itu sekitar satu jam. Fortunately, sekarang kereta api sudah gak sesumpek jaman gue kuliah semester satu. Gue masih inget waktu pulang dari Purwokerto, udah dapet tempat di sambungan gerbong, empet-empetan, plus dapat bonus pedagang yang lalu lalang. Nah saat berangkat samping gue adalah orang Kulon Progo, bokap anak gitu, terus depan gue adalah orang surabaya sekeluarga asli. Ga tahu kenapa gue ngerasa sangaaat kecil, bukan karena dia adalah orang yang superior, cetar membahenol, tapi ya lihat aja sendiri. Gue mah apa atuh, hanya semacam kurcaci :3

Howaaaa

Howaaaa

20 Desember dini hari, finally akhirnya gue sampai juga di Bandung, wow Paris Van Java via stasiun Kiaracondong. Nah di sini nih agak sempet ada insiden gak enak, makanya sampai-sampai gue mikir duh mana nih hospitality nya Bandung. Jadi ceritanya kan gue nunggu jemputan eh ada tukang ojek yang agak maksa-maksa gitu, gue tolak dengan halus eh malah ngomel-ngomel. Ya dimanapun tempat pun ada yang kaya gitu sih, di Jogja yang tiap hari gue injek aja juga pernah kejadian. But it’s ok, mungkin itu ulah oknum, well lanjut deh akhnya jemputan dateng juga. Om ama bokap gue boncengan ngejemput dnegan satu motor. Gak efektif banget sih sebenernya, bokap gak bisa naik motor, terus kalau si oom dibiarin sendirian, haha dia kaga bakalan ngenalin gue secara udah lama banget kaga ketemu. Haha right… finally kita ke kontrakan dengan cenglu (boncengan bertiga haha terong-terongan banget kan ya? ;D )

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s