Trance


Lilin adalah medio tepat untukmenghantarkan seseorang menuju fase trance

Lilin adalah medio tepat untukmenghantarkan seseorang menuju fase trance

Gue gak ngerti sebagian besar dari kalian kenal nggak dengan istilah trance. Tapi gue yakin bahwa hampir dari kalian semua tahu apa yang disebut dengan kerasukan. Beberapa literatur menyebutkan bahwa trance merupakan bagian dari fase relaksasi seseorang, bahkan kondisi neurohypnotism. Namun sebenerenya, gue pertama kali denger istilah trance itu waktu jaman kelas XI SMA. Saat pelajaran Antropologi, ada satu bahasan khusus mengenai beberapa jenis ritual dalam masyarakat, salah satunya adalah fase trance ini. Dalam antropologi, trance banyak dikaitkan dengan tarian Bali yang cukup berdampingan erat dengan dunia arwah. Untuk mendapatkan fase trance seseorang biasanya dibantu dengan musik-musik tertentu. Sebenernya gue ngerasa ragu juga kenapa pengertian trance seolah bertolak belakang pada beberapa literatur, apa hubungannya fase relaksasi dengan kerasukan? Tapi kemudian gue sadar, bukankah orang jaman dulu, yang masih demen banget buat bertapa di gua-gua, lebih mudah untuk berinteraksi dengan “alam lain” ?

Oke jadi ceritanya waktu itu gue lagi ngampu kegiatan LDK (Latihan Dasar Kepemimpinan) di sekolah. Gue udah lulus lama ye, cuman emang pas itu ditanyain lagi sibuk nggak, kalau nggak ntar sekalian ngisi acara. Yaudah daripada gue stress dan galau ngurusin skripsi yang kaga jelas, akhirnya gue ikutan juga ntu agenda. Biasalah cuman lihat-lihat acaranya doang, tanggal 23-24 Agustus 2014 kemarin. Hari pertama sih, ya biasa ajalah, acaranya gitu-gitu, gue pulang jam limaan itu, terus balik lagi ke sekolah habis Isya. Iye gue ke sekolah ngegowes, ngelewatin bulak yang lumayan juga. Mana sepeda gue pan kaga ada lampunya tuh, ajegile gelap gulita, secara sepanjang jalan ke arah SMA gue kaga ada penerangan jalan umum. Karena agak kenceng (gue sering banget kalau ke sekolah itu ngebut, apalagi kalau sambil nyetel musik lewat headset) beuh ngerasa keren aja. Hahaha… nah ceritanya gue ngebut, gue lupa medan jalan yang di beberapa tempat ada lubang, greeekkk tiba-tiba dengan cukup keras, sepeda gue masuk ke dalam lubang yang meskipun gak dalam tapi tetep aja lumayan bikin shocking sedal gue, mampus telor gue pecaah nih… sakit banget -_- *gue yakin kalau gue bisa lihat muka gue waktu itu, pasti muka gue langsung merah. Lu tahu sendiri kan kalau dudukan sepeda itu keras? Masih mendingan kalau jok motor sakitnya gak kerasa, lha ini? Sakitnya itu di sini.

Alhasil dengan semangat empat lima, gue tetep ngelanjutin perjalanan. Di sekolah, anak-anak lagi pada mau salat, haha gue ditanyain ketua panitianya “Mas Adet, jadi imam salat Isya ya?” wkwkwk gue sebelum berangkat udah salat tadi. Hihihi lagian gue disuruh jadi imam, imamnya kaya gue jamaahnya kaya apa? Jamaah oh jamaah. Gue tuh kadang nolak jadi imam, karena ada yang lebih expert, kecuali kalau emang kepepet banget, baru deh gue jadi imam. Ngimamin diri sendiri aja belum becus, masa mau ngimamin orang, ye gak? Beban moral deh ya😀

Udah acara demi acara berlalu, sampai kemudian malam, gue dapat giliran juga buat ngomong di depan anak-anak. Sebelumnya gue udah bikin contekan yang banyak banget. Nah sebenernya gue suka ngomong di depan khalayak itu, bukan karena gimana-gimana, gue cuman mau ngetes seberapa besar kemajuan kemampuan public speaking gue. Nah untuk evaluasi ini, akhirnya gue sempatkan buat records terlebih dahulu sebelum mulai ngomong. Ehhh giliran udah selesai, gue pengen banget denger gue tadi ngegeje apa aja, ternyata mah gak kerekam. Sakit banget tahu nggak!

Oke setelah itu anak-anak suruh tidur. Selesai tidur sekitar jam 11, mereka diminta jalan malam, rutenya lumayan sih, cuman ya biasa aja. Nah ini nih fase-fase trance terjadi saat siswa dikondisiin di lapangan Kecamatan. Agendanya, malam itu adalah renungan. Sebelum renungan biasa lah biar pikiran gak kosong mereka dapet beberapa input dari petugas koramil. Tapi belum sampai sesi renungan dimulai, satu orang udah kolaps pingsan, kondisinya udah gak jelas, dalam arti udah dalam keadaan gak sadar dia siapa. Anak-anak yang kebetulan ngerti soal hal klenik akhirnya nginterview lah itu bocah, usut punya usut dia namanya Putri dari mana gitu dia nunjuk-nunjuk gak jelas. Intinya itu adalah roh yang udah sering ngerasukin anak sekolahan gue. Yang satu belum sembuh, eh ada satu anak lagi yang jatuh sambil meronta-ronta. Wah udah ngalamat nih buas gini, kalau yang pertama mah tenang pingsan doang, kalau yang ini udah teriak-teriak. Usut punya usut setelah dilakuin pendalaman, yang ngerasukin adalah roh yang konon nungguin sekitaran kecamatan. Wahaha gue gak ngerti soal gituan, udah deh sana yang bisa nanganin, nanganin. Tugas gue adalah ngawasin supaya pelaksanaan LDK gak menyimpang. Alhasil, daripada hal-hal yang gak diinginin lebih banyak dateng, akhirnya agenda renungan malam dibatalkan. Secara ya, renungan gitu kan emang rawan banget kejadian trance.

Udah sampai sekolah sekitar jam setengah tiga atau tiga (gue lupa), mereka langsung dikondisiin buat tidur. Gue memilih buat ngawasin anak-anak di depan kelas bareng dua senior yang lain. Sekitar jam setengah lima atau empat (gue juga lupa lagi), gue pulang. Haha bayangin ngegowes jam segitu brrr…. pasca ngadepin kejadian yang gak asik. Haha mana gue kan kalau sepedaan pasti sambil dengerin lagu lewat headset, nah headset kalau kena angin, suaranya jadi horor. Haha mau gak mau gue di bulak ngebut lah, mana gak ada orang pulak, gelap maksimal, bodo deh ada lubang kaya kejadian berangkat tadi. Wkwkwk…. tapi gue sempet mikir usil juga, haha gue pan udah sering tuh yang namanya denger cerita ada pocong atau hantu apa yang suka ngebonceng kalau pas kita lagi sepedaan atau motoran sendiri. Haha kalau cewek yang ngebonceng, bakalan gue tanyain “Mbak lu kenapa sih, ngikutin gue? Kesepian ya malam minggu gak ada yang ngapelin? (waktu itu emang malem Minggu).

“Kalau iya sama dong Mbak, gue juga jomblo, gak asik banget ye bikin galau. Biasanya sih buat ngusir galau, gue fb an mbak. Mbak punya fb gak? Ntar tak bikinin akun deh yang ngehits KuntiGalawCelaluhIngettMantandiAtasPuunSambilKetawahKetawah, tapi di Pituruh nyebelin mbak, modemku kaga bisa dipakai, gimana dong Mbak? Colongin wifi dong, biar kita bisa pesbukan, biar gak galau lagi, biar Mbaknya juga gak tukang ngelayap minta boncengin”

Wkwkkw atau kalau kebetulan gue yang trance, pasti itu yang masuk nyesel, keluar-keluar dari tubuh gue langsung jadi melankolis tuh arwah. Atau kalau yang lebih radikal bakalan teriak-teriak sambil meronta-ronta kemudian menjerit “Mana sinyal gue? Mana sinyal gue? Gue pengen ol, ooo lllllll….. Faceboookkaaaannnn” wkwkwk ini yang ngarang indah mah temen KKN PPL gue waktu kost di Purworejo, secara mereka ngerti banget kalau gue ini facebook maniak. Wkwkwk kesurupan mintanya OL, sambil nyakar-nyakar tembok counter apa warnet.

Haha sampai di rumah gue udah ngerasa ngantuk maksimal, online sebentar, terus gue langsung tepar mpe siang, haha sorenya gue ke sekolah lagi, ngedampingin penutupan. Intinya sih gitu, biasanya orang kalau udah sekali kemasukan, dia bakalan gampang lagi kemasukan. Temen gue juga gitu, haha kayaknya arwah itu hampir sama kaya cinta yah, kalau udah biasa kemasukan cinta, pasti nagih… Ada cinta lewat agak jauh aja, kitanya yang langsung pasang radar lebih canggih, mencoba ngejerat cinta yang lewat. Makanya, gak heran deh kalau orang kek gitu, jadi kaya habitus. Note: dua orang yang kerasukan itu, juga konon katanya udah biasa kerasukan di kegiatan-kegiatan sekolah yang lain.

 

Pituruh, 4 September 2014 15:01

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s