Ketika Hidup Serupa Orgasme


feel free itu suka-suka

feel free itu suka-suka

Btw lu pada ngerti nggak sih yang namanya orgasme itu apa? Atau ejakulasi lah, lu tahu nggak? Nggak tahu ejakulasi, duh yaudah deh nanya sana ama guru biologi lu dengan tampang polos, lugu, dan sok bego. Intinya yang namanya orgasme itu adalah keadaan klimaks. Gak tahu diksi klimaks? Klimaks itu puncak, iya puncak-puncak gunung, tinggi-tinggi sekali. Kiri kanan, kulihat saja banyak pohon cemara #lempar sandal.

Oke, untuk ngegampangin pengertian lu tentang orgasme dan ejakulasi, gini deh gue kasih ilustrasi ya. Lu pernah nggak sih kebelet pipis, cuman karena sikonnya gak tepat lu kemudian nahan kencing. Setelah sikonnya pas, lu baru deh kaya orang kesurupan menuju ke tempat apapun yang bisa lu pake buat kencing. Nah lu ngerti kan rasanya saat kencing itu? Seeerrr… lega maksimal, bikin lu merem-merem. Yang namanya orgasme atau ejakulasi (buat cowok) itu ya gitu rasanya hampir sama, mirip-mirip lah ya. Udah soal ini gak perlu dibahas panjang kali kebar kali tinggi, ntar lu pada pengen! Intinya gitu sih, gue cuman mau nanya, lu pernah gak sih yang namanya ngerasain kelegaan yang sangat amat, yang bener-bener udah lu rinduin?

Nah gue baru aja ngalamin ejakulasi yang kaya gini (eh maksud gue ejakulasi hidup, sebuah perasaan lega karena udah mencapai puncak perjuangan). gue beberapa hari belakangan nih ya, atau satu minggu tepatnya, lagi berjibaku ama yang namanya revisian skripsi. Lu tahu sendiri lah ya mahasiswa-mahasiswa tua, gak lulus-lulus, gimana perasaan lu ketika lu berhasil ngerevisi skripsi? Mungkin biasa-biasa aja? Yaiyaah mungkin lu gak bisa ngerasain gimana euforianya jadi gue. Setelah sekian lama nunggu, kapan ini koreksian selesai, eh setelah yang ditunggu nongol, semangat dong gue ngerevisinya. Dan eng ing eng, ternyata revisiannya lumayan banyak dan bikin kepala gue meleng-meleng, karena gak ngerti ini koreksian bacanya gimana, apa maksudnya, karena cuman kadang dicoret, dilingkarin, dikasih garis bawah, dikasih tanda tanya, atau cuman dibilang so what? Why? How? Butuh interpretasi dan tingkat kecerdasan tinggi, kalau udah nyangkut masalah penerjemahan apa maunya dosen.

Nah setelah gue interpretasi itu, maka gue nyimpulin oh gini tho maksudnya. Yowis akhirnya gue nyari sumber di berbagai belahan dunia dan gak ketemu-ktemu, itu rasanya amsyong banget, luka dalam. Ya kali gue disuruh nyari RPP terbaru, bayangin coba Kurikulum 2013 yang labil itu bikin gue pusing mampus. Gue udah mirip Ayu Ting Ting, kesana kemari nyari gak ada, masih pake yang dulu-dulu, gue aja heran, ini dosen dapet berita updatean revisian format RPP di mane ye, canggih bener. Mbah google aja udah nyerah!

Gue juga berjibaku dengan PISA (Programme for International Student Assesment). Tahu gak? Gak tahu? Googling gih. Ini lebih ruwet lagi, PISA report itu, isinya bahasa Inggris semua, isinya tabel-tabel, diagram, angka-angka, yang gue aja gak ngerti ini ngebaca tabelnya gimana sih? Yaudah setelah beberapa hari ini gue terus berjibaku, nyari sumber, edit lagi, ngelayout lagi, baca lagi draft yang udah dicoret-coret, lihat lagi ulang sapa tahu masih ada yang kelewatan, nambahin lagi, edit lagi, hari ini aja mungkin gue udah ngebaca skripsi gue tiga kali. Lu bayangin coba, 120 halaman, mendingan juga kalau novel, bakalan gue libas, lha ini ngebaca skripsi, huruf per huruf, ngejereng mata sapa tahu ada yang typo. Dan lu tahu sendiri kan bahasa skripsi kaya gimana? Gue nyaris kenyang nggak makan, hanya gara-gara makan skripsi! Gak bisa gue sok harus formal, sok baku, sok intelek. Ya kali orang alay kaya gue, suruh ngider itu baris per baris. Tapi demi gue lulus dan demi gue supaya ngurangin kealayan gue akhirnya gue baca juga lagi dan lagi, ahh lagi ahh lagi… *lempar bakiak.

Finally, setelah nambah satu sumber jadi 36 (tadinya 35), gue akhirnya selesai juga. Gila men, daftar pustaka gue 36, di saat temen-temen gue asoy santai kaya di pantai dengan 10 daftar pustaka. Buku-buku kuliah gue aja nih, yang isinya cuman copas capes dari buku-buku lain, daftar pustakanya gak segambreng gitu. Ini nih yang ngebanyakin sumber-sumber dari Kemendikbud nih, masa iya turun ke bawah make garis-garis ada sekitar sepuluh sendiri penulisnya Kemendikbud. Ajegile.

Haha udah selesai nih ceritanya, gue langsung ngacir ke warnet buat ngirimin revisian terakhir gue ini (mudah-mudahan bener-bener terakhir deh, gue udah bener-bener kenyang ama skripsi ini, terutama nunggu waktunya). Send… akhirnya gue bener-bener ejakulasi, ngerasa feel free banget, karena akhirnya gue bisa fokus ngerjain yang lain, misalnya upload foto di fb, masang status, atau bikin cerita-cerita gak jelas kaya gini. (ternyata bikin skripsi gak bisa ngurangin kealayan gue ya?)

Pituruh, 2 September 2014 0:05

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s