Hal Ngeng Ngong Lebaran 2014


Lebaran tahun ini adalah lebaran paling plain di antara lebaran yang sudah-sudah. Malam takbiran gak ada rutinitas membantai ayam seperti biasanya, sebab ayam udah habis dibantai beberapa bulan sebelum lebaran, karena pada sakit. Meski gitu, malam takbiran gue masih sempet yang namanya menggorok leher seorang ayam. Selesai tugas, gue langsung ngacir ke warnet terdekat. Upss.. ternyata oh ternyata, warnetnya tutup karena nggak buka saudara-saudara. Alhasil ditemani alunan musik cadas di headset, gue memacu sepeda sekencang-kencangnya membelah jalanan kota Pituruh (beuuh sok kota bener gue). Hmm ternyata malam-malam gini masih rame juga. Gue menuju utara, sampai pertigaan gue belok kanan, dan mengamati jejeran pertokoan di utara jalan. Yaps satu warnet yang cukup representative ternyata masih buka. Gue senyum ke penjaganya dengan tatapan “Mas ada yang kosong gak?” gue tahu warnet gede itu yang make cuman dua orang, tapi demi sopan santun dan basa basi gue nanya juga. Mas-masnya cakep, haha… atau lebih tepatnya punya tampang yang simpatik.

Gue milih salah satu bilik, gak jauh dari gue dua bocah kecil masih pada mainan game online. Mereka berdua pada ribut saling memaki dan mengumpat dengan vulgar, pengen banget kalau gue make sendal, itu bocah gue timpuk (sayang sekali sendal gue lepas dan berada di luar sana). Mereka pada nggak ngerti apa kalau besok lebaran. Weew… oke gue mau cerita juga, alasan gue bela-belain ke warnet malem-malem gini adalah, karena gue mau posting di fanspage. Selain itu, gue juga mau upload foto edisi lebaran, berisi ucapan selamat hari raya Idul Fitri, lengkap dengan foto gue make kaos RSJ menghadap ke kanan, ke arah tulisan dengan tampang sok cool. Di foto itu tatapan gue seolah berbicara “Itu tulisan apa sih, kaga jelas bener” wkwkw kidding. Gue lagi santai banget, mantengin postingan-postingan, membalas komentar temen yang segera berduyun-duyun ke foto yang gue upload, kemudian gue sempat buka salah satu facebook. Tiba-tiba keringat dingin ke luar smeua, gue ngerasa lemes, mual, ahh dia makin cakep saja. Gue udah pusing banget, mikir ini nanti kalau gue pulang, gue bisa nyampe rumah nggak yah, secara nih kepala udah geliyengan. Syukur gue masih bisa sampai rumah dengan selamat dan mendadak tepar di atas kasur. Wow betapa dahsyatnya akun facebook satu itu, udah macam virus saja. Pulang dari warnet gue sempetin ngucapin selamat lebaran ke mantan isinya simple ngucapin lebaran ama selamat menikmati kebersamaan dengan keluarga di Pekalongan. Gue sih udah gak peduli lah ya, mau dibales apa nggak, toh kemarin terkahir kali gue sms dia waktu ngucapin ultah, dia gak mau bales setelah tahu yang ngirim sms gue. Wkwkk tapi gue ngucapin lebaran tulus kok, tulus banget malah, gue emang punya banyak salah ama dia sengaja atau nggak. Eh tiba-tiba ada sms masuk. Yaampun dari dia😮 haha pengen banget gue jejeritan waktu itu :v :v bukan karena gue pengen CLBK, sama sekali nggak. Tapi gue seneng aja, ternyata sms dengan niat baik gue itu dia bales juga entah motifnya apa, terpaksa apa nggak gara-gara ini lebaran. Terserah gue udah gak mau mikir, yang jelas gue ngapresiasi apa yang udah dia lakuin. Gue bukan tipikal pepatah “Gara-gara sms sekecrit, rusak move on sebelanga” sama sekali nggak. Gue gaId, minal aidzinan ama k ada niatan untuk balikan lagi ama dia, gue udah ikhlas lahir batin dia ama siapa, apa yang dia lakuin, dan gimana dia ngejalanin hidupnya kini. Yaudah intinya gitu sih ya, semua yang gue lakuin itu tak lain cuman menyambung tali persaudaraan dan jaga komunikasi aja kok, tulus bener, gimana pun dia udah pernah ngasih kenangan yang indah buat gue. SHIITT… ini ngomongin lebaran kenapa malah ngomongin mantan?

Oke back to right topic, dengan hati berbunga-bunga, gue akhirnya tidur. Eng ing eng, eh udah Subuh aja, ini saatnya prepare salat Idul Fitri. Sama seperti tahun kemarin, gue disibukkan dengan milih baju koko yang mau dipake. Bukan karena banyak sekali pilihan, namun karena gue harus milih mana yang muat dan terlihat masih layak :3 gue perasaan dapet koko terkahir kali waktu sunatan deh (itu gue kelas VII naik ke kelas VIII) dan sekarang gue udah hampir lulus kuliah, lu pada bisa bayangin kan ya?

Akhirnya setelah salat Id, minal aidzinan ama keluarga, udah makan juga, lanjut deh nongkrong nungguin orang yang pada bertandang ke rumah. Beda dengan pertanyaan lebaran tahun kemarin, kalau tahun kemarin pertanyaannya pada jahanam banget buat para jomblo “Eh calonnya mana?”, atau kalau pas kebetulan banyak keluarga dan kerabat dekat ngumpul (mereka semua udah nikah) pasti ada aja yang secara songong nanya “Kamu kapan nyusul?” Nyusulin apa? Nyusulin siapa? Nyusulin kemana? Nyusulin dimana? Nyusulin berapa? Nyusulin kapan? *kemudian amnesia mendadak. Tahun ini keadaan relatif aman dan terkendali, gak ada lagi pertanyaan macam itu. Hahha…

Tapi sebagai gantinya emang udah ada pertanyaan yang lebih menohok sih “Lulus kapan?” *ngoook pengen banget langsung gigitin toples. Ya gimana nggak coba, secara gue lebaran pengennya feel free, eh malah diusik dengan pertanyaan-pertanyaan macam begono. Seenggaknya ada dua hal paling menonjol yang paling ngeng ngong lebaran ini, dua ke ngeng ngong an ini akan gue rangkum ke dalam dua poin di bawah.

  1. Nanya Pertanyaan yang Sama

Gue gak ngerti deh ya, orang demen banget nanya pertanyaan yang sama, entah karena mereka lupa atau hanya untuk sekedar mengalihkan suasana garing kriuk-kriuk jadi basa-basi. Pertanyaan-pertanyaan ini seringkali dilontarkan oleh Bapak-Bapak, ibu-ibu, dan embah-embah. Deretan pertanyaan yang diucapkan sama dengan tahun-tahun lalu -_- empat tahun berturut-turut mereka tidak berkembang kreativitasnya, chek this out: Eh ini yang namanya mas siapa ya? (sejak empat tahun lalu juga nanya gitu, kalimatnya juga persis, dan gak pernah inget gue?), Kuliahnya dimana? Ambil jurusan apa? (Klise, ya kali ah, sejak gue baru aja diterima kuliah sampai gue mau lulus kuliah, yang ditanyain itu-itu doang, gak bosen?) hahaa… kenapa sih mereka tidak ngembangin basa-basi yang lebih kreatif, misalnya: Kira-kira udah ada rencana belum habis lulus mau ngapain? Eh kuliah tuh gimana sih? Atau kalau pengen lebih garin bisa make pertanyaan, katanya kalau jadi mahasiswa itu harus kuliah ya? *timpuk wadah biskuit Khong Guan😀

  1. Hebohnya Ngomentarin Adhe Gue

FYI adhe gue masuk STM tahun ini, setiap orang yang didatangi, mereka selalu menghebohkan adhe gue. Dia jadi mendadak kaya sekuter (selebritis kurang terkenal) yang kebetulan lagi naik daun karena sensasi. Hal yang ditanyain orang pertama kali setelah ngelihat adhe gue adalah, “Mas Bangun sekarang sekolah di mana?” dan untuk kesekian kali nyokap gue yang jawab “Di SMK N 6”. Ekspresi yang kelihatan setelah itu adalah ekspresi annoying, kaya mikir, SMK N 6 itu sekolahan di antah barantah mana. Kemudian kaya orang ceramah, nyokap gue bakalan ngejelasin di mana letak SMK itu, lengkap dengan sejarah yang membawa adhe gue sekolah di situ. FYI SMK 6 itu letaknya di daerah Wareng, nun jauh di sana, dan super-super ndeso (bahkan lebih ndeso dari tempat gue yang menurut gue aja udah ndeso, bahkan itu lebih ndeso dari SMA gue dulu, yang selain ndeso juga nggunung). Akses kesana susah amir, angkot ada tapi ndlap ndlup kaya ingus, sedangkan adhe gue gak ada motor (gue juga gak ada motor -_- ). Jadi adhe gue ceritanya ambil jurusan Multimedia, nah di Kabupaten gue, yang namanya jurusan itu untuk SMK negeri yang ada cuman di SMK N 6. Mau gak mau kalau keukeuh ambil Multimedia ya harus di sana. Nah karena ndeso itu tadi di sana gak ada kost-kostan, eh kebetulan aja ada orang yang boleh ditumpangin :3 alhasil adhe gue ngekost (lebih tepatnya numpang di rumah orang yang sebetulnya bukan kost-kostan). Kontan dong denger adhe gue mau nge kost, mereka langsung pada hebring eksaitet banget nanyain adhe gue, gimana mungkin adhe gue yang tampang dan sikapnya kek gitu mau ngekost? Secara adhe gue pendiem bener, masih kaya bocah. Intinya, ngekostnya adhe gue itu bikin syok mereka, seolah-olah berita adhe gue ngekost itu kaya berita ada suster ngesot bisa lompat-lompat :3 .

Sebenernya itu sih dua hal annoying di lebaran tahun ini. Oh ya gue tuh juga ngerasa kalau lebaran ini paling plain, kaya gak ada gregetnya gitu. Gue juga pengen cepet-cepet lulus, terus kerja , biar bisa bagi-bagi angpau juga ke ponakan-ponakan. Haha iri tau lihat saudara udah pada kerja dan nyari duit sendiri, sementara gue masih stagnan gini gak jelas -_- Oke, gue pengen lihat deh, hal annoying apalagi yang akan gue dapetin di lebaran tahun mendatang, moga masih bisa ketemu. Prediksi gue sih akan keluar pertanyaan “Sekarang kerja di mana?” “Terus kapan nih nikahnya?” zZzzz resss deh ya.

 

Home, 12 August 2014 0:46

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s