Satpam dari Dua Kutub yang Berbeda


ilustrasi satpam Bank

ilustrasi satpam Bank

Hari ini gue ketemu dengan dua macam satpam yang beda banget. Tapi, sebagai gambaran aja, gue menilai, kalau satpam paling profesional dan ber attitude itu adalah satpam bank. Kalau gue harus ngerekomendasiin cowok buat dijadiin suami, haha noh gue rekomen satpam bank aja deh. Gue sih gak peduli apakah ketika mereka berada di depan nasabah sikapnya real atau fake, tapi gue percaya bahwa habitus dia dalam bekerja secara profesional, pasti akan mempengaruhi karakter dia dalam keseharian.

Oke gue mulai buat cerita, pagi tadi sebagaimana yang udah gue janjiin di depan, gue bakalan cerita soal gimana satpam sekolah memberlakukan gue. Tap tap tap, gue memasuki gerbang sekolah, menuju pos satpam, nanya apakah disposisi penelitian gue udah turun. “Dari mana? Pelajaran apa? Nanti tunggu dulu di sini” ckckck terus fungsi gue make almamater kampus apaan, kalau masih gak dikenali juga, dasar formalitas ngek ngok. Dan gue disuruh tunggu? Oke gue ceritain nih ya, waktu itu posisi gue ada di samping pos satpam, sementara siswa-siswa berlalu lalang di sekitar gue. Gue disuruh nunggu berdiri di situ, dan sese satpam berlalu meninggalkan gue nanyain ke Tata Usaha lumayan lama banjed. Gila aja krik krik, garing kriuk kriuk banget. Satpam macam apa, yang membiarkan tamu terlunta-lunta dan terlantar di halaman sekolah? Kenapa gak suruh nunggu di tempat yang lebih representatif atau minimal bisa duduk-duduk kek, atau kenapa gak langsung diantar aja ke Tata Usahanya. Emang gue sedemikian membahayakan apa? Pake pakean ninja sehingga diduga akan melakukan tindak terorisme? Ckckckck….. bener-bener jahara.

Nah satpam kedua yang gue temuin adalah satpam bank. Kalau kalian yang jadi nasabah suatu bank, pasti tahu dong, gimana ramahnya satpam bank. Gue waktu itu gak terlalu ngeh kalau ternyata ATM offline, mas satpamnya nyusul gue, bilang kalau ATM lagi gak bisa dipakai. Otomatis gue ke luar lagi dong? Niat awal gue emang mau nabung, tapi tadi masuk ATM sebenernya mau nge cek in ATM bokap. Gue mau masuk ruangan, satpamnya udah bukain pintu gue sambil senyum, nguntit gue di belakang “Selamat pagi, Mas. Ada yang bisa kami bantu? Silahkan ambil nomor antrian terlebih dahulu. Mau setor atau ambil uang? Untuk penyetoran silahkan isi formulir warna biru” katanya sambil menyobekkan nomor antrian terus diserahin ke gue dan nungguin gue ngisi formulir “Oh ya, Mas silahkan tunggu terlebih dahulu sampai dapat panggilan” lanjutnya.

Beuh berasa eklusif banget gue -_- nah lho, satpam-satpam di seluruh dunia itu harusnya mencontoh tingkah dan attitude para satpam bank. Keren gilak. Habis selesai di teller, mas satpamnya bukain pintu buat keluar. Sebelum keluar gue sempetin ngucapin makasih. Dapet ucapan makasih satpamnya kegirangan, senyum lebar. Gini nih, satpam-satpam bank itu kebanyakan sangat bisa menghargai orang lain. Jadi gak ada salahnya dong kita balik menghargai mereka, meskipun hanya dengan mengucapkan “Terima kasih” sambil senyum. Karena ada lho, nasabah yang kalau dibukain pintu, yaudah langsung aja keluar dengan tampang lempeng. Mereka menilai, ya itu udah jadi bagian tugas satpam, perilaku yang wajar dan normal. Tapi please deh, apa susahnya lebih ngehargain orang yang udah ngehargain kita dan memberikan pelayanan dengan sangat baik. Gak setiap hari lho di berbagai instansi kita dapet ketemu satpam-satpam seramah satpam bank.

Dari dua satpam tersebut aja deh, paling nggak gue dapet membandingkan sesuatu yang mencolok. Gue dateng ke sekolah disambut dengan muka lempeng tanpa senyum, sementara ama satpam bank, gue dalam radius masih jauh aja udah dikasih senyum. Kalau di sekolah gue dianggurin, tapi kalau di bank, gue diperlakukan dengan sangat baik bahkan ngisi formulir aja ditungguin. Sebenernya gak hanya satpam sih, para birokrat kampus juga wajib banget berkaca dari satpam bank. Pelayanan ramah satpam tuh bikin nyaman, ngerasa betah, lha kalau birokrat kampus? Lu yang pada kuliah pasti ngerti deh, banyak di antara birokrat yang pasang muka lempeng, kadang judes, dan gak jarang kalau ditanya nyolot. That why, mahasiswa kadang males kalau harus urusan dengan staf kampus yang nujubile.

Nah udah deh, intinya sih gitu aja, maju terus korps satpam bank. Satpam lain mah kalau gak mau ngikutin attitude satpam bank, gue yakin semakin ketinggalan (tagline mototr kali ah). Eh btw ngomongin soal satpam bang, gue jadi pengen kepo-kepo mereka, haha nyiapin kartu pers ah. Sekaligus mendukung hobi gue ngeblog. Mau tanya-tanya gimanose jadi satpam bank, nanti dipublish di laman beritanya LPM😀 haha spy satu ini ada aja modusnya. Ada yang mau nomor HP nya si satpam? Ntar gue tanyain ya :v :v

 

Home, 12 Mei 2014

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s