Saat Skripsier Membabi Buta


haha semakin memprihatinkan :D

haha semakin memprihatinkan😀

Perjalanan hari ini berakhir dengan catwalknya gue di sepanjang trotoar alun-alun Kutoarjo diiringi backsound Mirrors nya Justin Timberlike volume maksimal pake gaya Skriptwait Walk. Tak lupa, gue dipercakep dengan tuksedo warna biru tua (baca almamater kampus) dan make up dari “Tanpa Make Up” ragam warna rimba skripsi 2014. Gue setengah gondok, lantaran gue unplace, padahal gue menang fast track jalan kaki, fast track naik angkot, dan juga top model.  Haiah ngomongin apaan sih gue, gak jelas banget. Intinya hari ini gue semakin membaja.

Semua diawali dari gue bangun tidur hoam hoam. Gue masih ngantuk banget, karena semalem gue malah nonton film. Habis itu gue juga udah males gila suruh bangkit dari dalam kasur (aih arwah gentayangan kali ah), gue pusing banget. Gila aja keleus, gue gak ada janji hari ini, tapi sebagai pejuang skripsi, gue mau ngecek disposisi udah turun apa belom dari sekolah, meskipun gak disuruh. Gue masih ngurus penelitian aja kaga kelar-kelar, nyip nyip. Gue gak mungkin mengandalkan sekolah, buat sms gue. Ngeeekk… terlaluh. Gue harus bersikap hiperaktif, interaktif, dan radioaktif :3 *pasti gue mulai mabok.

Ongke jam delapan, gue udah biasa mangkal di deket pasar kelapa. Gue headsetan (kepala setan? -_-) sok asik sendiri gitu, ngeliatin anak-anak baru pada pulang olahraga di lapangan. Weeww… anak-anak sekarang pada gede-gede ya, manis-manis gitu (emangnya gue, anak kurus kurang makan plus pahit) Haha… *tertawa miris. Lagi asyik-asyiknya, ngedengrin lagunya Bruno Mars yang Treasures ( itu lho yang kata-kata pertamanya mother fucker (ibunya tukang ngek ngok? :3)) ama When I Was Your Man, tiba-tiba dut udut udut udut eh tukang ojek dateng.

“Mas mau ke mana, Mas?”

“Kutoarjo, Mas” kata gue dengan penuh sopan santun dan ramah tamah.

“Udah ikut saya saja yuk.”

“Nunggu angkot aja, Mas” wah gue udah mulai gak nyaman nih, enak aja perjaka orang mau dibawa-bawa seenaknya -_-

“Udah lah mas, lima ribu aja, buat saya marung (jajan di warung)” hish muke gile. Oke fine, kadang orang kalau nyari duit kaga pake logika berpikir deh, please deh ilmiah dikit, lha kalau situ pagi-pagi udah ke warung buat jajan, dipikirnya gue udah sarapan ape pergi pagi-pagi gini! Kalau lu butuh duit, dipikirnya gue gak butuh duit buat permasalahan-permasalahan hidup gue? Lha dipikirnya gue gak sayang buang-buang duit buat ngojek, sementara kebutuhan hidup gue juga banyak. Kalau situ ngeklaim miskin, emang gue kaya? Kalau kaya, gue udah naik mobil pribadi buat penelitian. Please deh logis dikit, emosi gue, orang kaga mau pake acara maksa segala. Itu udah memperkosa hak gue untuk milih angkot, catet! Gue emang gak kaya, tapi gue selalu merasa berkecukupan karena gue bersyukur. Dan catet juga, gue gak perlu maksa orang lain, ketika gue nyari duit.

“Gak papa mas, saya nunggu angkot saja, karena saya juga santai kok, tidak terburu-buru” kataku pasang tampang males. Ya keleus, gak mungkin juga gue nunggu angkot kalau urusan mendesak. Gue juga pasti pake jasa ojek kok, kalau emang bener-bener kepepet butuh. Gak perlu maksa, juga pastii gue suruh bayar lebih mau kok. ITU KALAU GUE KEPEPET! Kemudian itu motor catwalk, pergi berlalu meninggalkan gue, yang termenung sendirian karena emosi pagi-pagi. Gue gak ngerti kenapa belakangan gue emang sering banget yang namanya terserang emosionalisasi perasaan.

Oke cuzz gue nunggu angkot lama banget ini tumben-tumbenan. Yaudahlah gue ikhlas, sabar, tawakal kok😀 Nah begitu gue tahu ada kuning-kuning mendekat, langsung deh dengan semangat empat lima gue bangkit dan menyongsong si kuning itu. Singkat kata singkat cerita, gue nyampek Kutoarjo sekitar jam sembilan. Gue langsung bergegas ke sekolah yang mau gue tuju. Weww sambitan awal udah gak enak nih (soal ini gue ceritain di postingan berikutnya), nah akhirnya gue sampai juga di ruang Tata Usaha, staf tata usaha memanggil salah satu guru yang akan mengawal penelitian gue. Sshh sshsh shhhh, datanglah seorang guru wanita menemui gue dengan ramah, kemudian gue ceritain gimanose penelitian gue, temanya apa, lalu pengambilan datanya mau gimandong. Udah gue ceritakan dengan panjang kali lebar kali tinggi. Gue kemudian mencium gelagat yang gak beres, begitu tahu ekspresi wajah si ibu gak seantusias awalnya.

Dengan senyum-senyum ala sinetron banget, si ibu bilang “Mas, kebetulan hari ini saya ngajar, mungkin dnegan guru yang lainnya ya. Coba nanti saya panggilkan” padahal gue udah bilang gak harus hari ini, nah lho bijimane ceritanya beliaunya tetep keukeuh dengan ide mengganti guru lain. Jreng-jreng akhirnya guru pengganti datang, seorang lelaki. Dengan sangat heboh beliau menanyakan gue dari mana, SMP nya dulu mana, SMA nya mana, kuliah gue di mana (padahal jelas-jelas gue udah pake jas almamater yang cuman ada satu di dunia -_- ). Kami sempat haha hihi nggak jelas. Akhirnya kami sampailah pada topik yang inti, gue jelasin ini lho nantinya penelitian gue ini, menyasar permasalahan ini, teknisnya bakalan seperti ini, akan ada sekian item pertanyaan, terus monggo disimak instrumen yang udah gue buat. Jreng-jreng, sama seperti guru pertama, pertama kali baca kisi-kisi pertanyaan ekspresi wajahnya langsung berubah. Lalu tanyanya “Mas PISA itu apa?”

Well, well well dan gue dengan senang hati menjawab, “Programme of International Student Assesment”.

Jreng-jreng gue dibikin sport jantung, ketika Bapaknya bilang “Wah ini Kurikulum 2013 ya, Mas. Saya memang mengajar kelas VII, tapi waktu itu tidak ikut palatihan (bijimane ceritanya kaga ikut pelatihan tapi bisa ngajar? Gak sesat tuh murid-muridnye?) Lebih baik saya panggilkan yang guru inti saja ya? Tunggu sebentar” dan sang Bapak pun meninggalkan gue yang mulai gamang dan bimbang.

Tiba-tiba datanglah seorang ibu-ibu yang langsung nyapa gue “Oh ini masnya yang mau penelitian ya?” gue menelan ludah, emang ada mahasiswa lain di mari, ih basa basi deh ibunya :p Dengan sangat welcome beliau menerima gue, waah lampu hijau nih, secara bo guru inti, pasti dong siap sedia setiap saat. Tapi imajinasi bahagia gue hancur berkeping-keping, setelah ibunya bilang “Saya sebetulnya bukan guru inti, lho, Mas” katanya sambil tertawa. Ih jahara, gue yang kalut mirip curut dalam situasi penting dan genting dan ibunya masih sempat tertawa? Wait… Bapaknya tadi bilang kalau Sang Ibu adalah guru inti, sementara wanita di hadapan gue ini menyangkal sebagai guru inti. Apaaaa? Gue cuman bisa ternganga, drama queen apalagi yang akan terjadi? What the oh what the aahh what the yeaaah, what the ohh ahh yeaah. Gue udah mulai gak enak ati nih.

Oke untuk ketiga kalinya gue ngejelasin permasalahan, kasus, hal teknis, penelitian, responden, obyek penelitiannya, sampai benar-benar tuntas dengan sangat lancar. Secara gue udah berasa mesin otomatis yang kalau dipencet tombolnya bisa langsung ngomong sendiri. I’am going crazy. Gue tak lupa juga nyodorin instrumen penelitian gue. Ibunya membaca sekilas dan sebentar, kemudian katanya “Mas ini tidak harus sekarang kan?”

Gue buru-buru jawab, takut kalau guru yang satu ini juga ngibrit ngacir, seperti guru-guru terdahulu -_- “Oh tidak apa-apa, Bu. Besok juga bisa, kok” sambil tersenyum semanis mungkin.

“Oh ya, Mas ini saya jawabnya di mana?” *matiin gue sekarang -_- kemudian mengeluarkan busa dan kejang-kejang.

Dengan sesopan dan sesabar mungkin, gue jawab “Nanti lisan, Bu” habis ngomong gitu gue pengen banget devil laugh. Gimana nggak coba, Sang Ibu, dengan suara yang panihk dan agak syok, mengulang jawaban gue “Lisan?” ekspresinya seperti menatap gue dengan sangat tidak percaya. Ya iyalah lisan, masa tertulis, ujian nasional keleus.

“Mas sebenarnya kalau minggu-minggu ini kami disibukkan dengan PKG. Itu pun belum tahu kapan akan selesai, semoga minggu ini sudah selesai” oh no… Sang Ibu mulai curhat dan gue semakin bertambah resah. I can’t accept more reason, Mom😥 Jangan teruskan, jangaaann!

“Jadi saya bisa penelitian kapan, Bu”

“Senin ya? Gak terlalu lama kan?” gue hening sejenak. Senin? Gak terlalu lama? Oh my God, semoga gue makin baja. Please deh ya, ternyata usaha gue pamer-pamer, kalau kemarin gue penelitian cuman sejam gak ngefek sama sekali. Okey, gue gak punya pilihan lain dan gue gak bisa maksa. Lagian gue juga gak punya hak buat maksa, gue hargai dan hormati kepentingan orang lain. Sekalipun gue terdesak, sekalipun gue dipaksa, sekalipun gue diburu-buru orang, gue gak akan pernah melakukan hal yang sama kepada orang lain (sekalipun gue berkepentingan kepada orang itu). Gimana pun juga gue punya prinsip, GUE GAK AKAN MENDESAK ORANG UNTUK MENGIKUTI ATURAN MAIN GUE, SELAMA GUE GAK MEMBERIKAN KONTRIBUSI MANFAAT ATAS PERMASALAHAN-PERMASALAHAN YANG DIHADAPI ORANG TERSEBUT. Sebenarnya, kalau gue harus berhitung dengan jumlah angka di kalender, penelitian Senin itu termasuk sudah sangat lama, karena Juni sudah mulai puasa dan akhir Juli udah lebaran. Sementara, wisuda adalah Agustus. So, I have no long time.

Oke fix, setelah gue dapet kepastian di sekolah ini, gue lanjut ke sekolah berikutnya yang kebetulan emang gak terlalu jauh. So gue jalan kaki. Di sana gue hanya bisa hening. Gimana nggak, staf Tata Usaha bilang, kalau surat disposisi belum turun. Kebetulan masih di wakil kepala sekolah bagian kurikulum, yang kebetulan lagi guru bahasa Indonesia. Wah perasaan gak enak nih. Jangan-jangan, beliaunya lagi bingung mau nunjuk guru siapa. Secara tahu sendiri lah gimanose, gak semua guru mau untuk diteliti. Btw, buat siapapun yang jadi pegawai di sekolah, mau tanya dong emang birokrasi buat nurunin disposisi gimandong? Gue masukin surat Kamis lho, masa sampai Senin belum juga ada disposisi turun. Gue gak bisa nunggu gitu aja konfirmasi dari skeolah yang katanya akan menghubungi, secara manusia kan gudangnya khilaf ama lupa.

Berkaca dari dua kejadian di atas, gue jadi kepikiran, kalau menilai profesionalisme guru itu sangat mudah. Kapan-kapan orang dinas ngelakuin sidak, dan memberikan ujian lisan kepada mereka terkait hal-hal yang berkaitan dengan profesionalisme. Dari situ akan tahu kok, mana guru yang benar-benar profesional, memenuhi syarat pedagogik, sosial, dan hayo apa hayo?😀 Lagian kalau cuman diteliti kenapa pada takut sih, yaudah sih, kalau emang ada pertanyaan yang gak bisa dijawab, kan justru dari situ nanti kita sama-sama belajar. Please deh, gak harus penelitian itu cuman memberikan manfaat buat mahasiwa bersangkutan, tapi paling gak dari gurunya juga dapet input baru. Lagian lagi nih ya, gue padahal udah nyiapin hadiah spesial buat para guru yang mau gue jadiin narasumber penelitian, bukan hanya sekedar hadiah yang gitu-gitu, tapi ini hadiah sangat berarti untuk ke depannya. Sayang sekali kalau yang sampe ngacir dari penelitian gue, hanya karena pertanyaan-pertanyaan yang gue buat terkesan cukup susah😀

Dan semua ini menjadi bahan diskusi gue ama si ember. Nah kan sekarang temen blog udah pada sedikit familiar kan dengan teman gue bernama katakanlah ember ini? Cuzz nih kerempongan gue hari ini, pasca ngurus segalanya.

Gue     : Koprol, guru-guru liat pertanyaan tentang PISA langsung ngibrit. Weww… gue fix selesai penelitian minggu depan. Guru SMP rempong deh ya. Haha…

Ember  : Samaaaaa……. huwaaaaa…. malah lebih stres lagi ibu-ibu dari SMP criiittt (sensor) gak tahu blas tentang tetek bengek Kurikulum 2013. Krik krik banget…. tapi eke dilempar-lempar, bo (bola basket kali ah dilempar-lempar, tapi seenggaknya kan lumayan tuh kalau cewek jadi bola, yang ngelempar-ngelemper cowok cucok) apa seeehh!!! -_- Jadi kaga ada yang mau jadi narasumber. Huhuhu…

Gue     : Haha aku nyampek tiga guru cing, dan yang terakhir aja sanggup tapi besok Senin

Ember  : Sama, Det…. aku tuh dilempar-lempar gitu, bo. Sakit bingiiitttsss… (hancur-hancur hatikyuu, hancur hancur hatiku… *lempar Olga ke partner skripsi gue). Lu dah wawancara berapa guru? Coba deh lu kirimin hasil wawancara lu. Gue pengen liat jawaban guru lu kek gimana, masa jawaban punya gue gak mutu gitu cong,

Gue     : Baru satu guru cing, mau lanjut besok Rabu. Lumayan sih, karena emang guru gue guru berprestasi nasional. Hahaha

Ember  : Gue yang guru SMP creeet (sensor) juga lumayan. Emang tahu tentang kurikulum 2013 terus orang Balai Bahasa juga tapi yang SMP brooot (sensor) itu lho, gue tuh kaya nanya sendiri gue jawab sendiri

Nah lho, please deh kalau ada yang gak tahu biasa aja keleus, gak sendiri kok. Wajar lah manusia ada beberapa hal yang gak tahu soal PISA misalnya, toh manusia tetap manusia, bukan Tuhan yang tahu segalanya. Tapi, kalau hal-hal yang udah termasuk ranah personal kok gak tahu (misalnya gimana cara ngajar, apa aja yang diajarkan, gimana media, strategi, gimana pendapat Anda soal bla bla bla) gak tahu, itu kan menyedihkan sekali. Kalau hal-hal yang seharusnya jadi rutinitas harian itu aja gak tahu, terus selama ini ngapain aja di sekolah? Cuzzz ah, gue mungkin belum mahir jadi guru, gue masih geblek untuk jadi guru, tapi paling tidak gue peduli banget ama pendidikan di negeri ini.

 

Home, 12 Mei 2014, 23:58

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s