Ikhlaslah Ketika Kamu di Blokir


11 Mei 3Gue harus mengurus fanspage, gue juga harus mengecek beberapa hal yang memang ada di jejaring sosial gue. Kemarin gue sempat chatting dengan orang, dia request foto dengan pose tertentu. Kebetulan gue udah pernah ngirim foto yang dimaksud ke orang lain, otomatis, gue aan ambil foto dari situ aja. Toh, gue juga susah ketika akan ambil di tempat lain, semua foto di laptop gue. Udah gitu gue juga kebetulan gak bawa foto yang dimaksud. Atas dasar ini, gue gak ada pilihan lain kecuali gulir tombol ke inbox dan menelusuri chattingan yang pernah gue kirim ke dia.

Di sinilah gue lumayan kaget. Ada pemberitahuan dari facebook, yang intinya gue gak bisa ngebales pesan itu. Eng ing eng, duhh…. dan di nama pengirim yang seharusnya tertulis nama dia udah berubah jadi pengguna facebook, yang sama sekali tidak bisa diklik untuk menuju ke profil. Fix gue diblokir. Awalnya agak heran juga sih ya, selama ini hubungan gue dengan dia baik banget, sering chatting, sering curhat-curhatan juga, sering tukar pengalaman, sering share soal kerjaan. Dan beberapa hari ini dia emang gak terlalu aktif berjejaring sosial sih, makanya gue gak ngerti updatean dia. Intinya dia udah gue anggep saudara sendiri lah. Gue gak tahu dia ada masalah apa ama gue, yang gue tahu dia baik. Udah gitu doang.

Ehm diblokir? Yaudah sih lah ya. Tapi gue berpikir positif aja, mungkin dia menutup akunnya (kan kondisi kaya gitu gak mesthi diblokir), mungkin facebook dia dibajak ama orang terus diganti-ganti, atau ya mungkin juga gue emang diblokir? Yaudahlah, gue gak punya pilihan lain, setelah ambil foto yang udah gue kirimin, gue langsung hapus pesan secara permanen (haha takut disalahgunakan pihak-pihak yang gak bertanggungjawab: kalau memang dia dihack). So, gue udah gak bisa kontak dia lagi. Gue ikhlasin aja deh, toh yang namanya hubungan pertemanan itu kan dilandasi oleh rasa nyaman, kalau nggak nyaman ya berarti emang sudah saatnya harus out from this absurd relationships. Kalau kejadian ini menimpa gue dulu, mungkin gue akan langsung mempertanyakan pada Tuhan, kenapaaa? Kenapa Tuhaaan gue diblokiir? Kenapa?? Kata gue sambil garuk-garuk tembok dan gigitin kasur. Tapi sekarang seiring kedewasaan, gue lebih mudah buat nerima sesuatu yang gue gak suka, nerima sesuatu yang gak sesuai harapan gue, nerima pengkhianatan, nerima ya hal-hal yang may be can make me suddenly bad mood.

Gue sekarang udah punya pondasi hidup, ya intinya kita gak bisa terus memaksa orang untuk tetap nyaman di samping kita. Tapi paling nggak kalau buat gue pribadi, kalau emang gak nyaman yaudah langsung diomongin aja gitu. Karena, gimanapun ketika orang ngerasa baik-baik aja dan tiba-tiba menghadapi kenyataan bahwa segalanya tidak baik, itu tuh bakalan lebih nyesek. Dan gue udah pernah ngalamin hal ini ketika gue dulu pacaran (oke silahkan cari cuap-cuap gue seputar pacaran di postingan yang lalu-lalu). Jadi buat lu yang emang punya rencana buat ngeblokir orang yang emang udah deket banget ama kamu, kamu paling nggak kasih tahu masalah kamu (kecuali emang kalaian berdua udah sama-sama tahu bermasalah). Jangan pernah sok pura-pura manis, sok pura-pura baik, sok pura-pura sama-sama having fun tapi ternyata hati lu udah muak banget. Jejaring sosial emang gak real, tapi plis deh, mulai sekarang gak perlu juga bersandiwara lewat jejaring sosial. Akan lu bikin riil apa nggak jejaring sosial, itu hak lu gitu. Tapi kalau emang  lu punya itikad baik dengan jejaring sosial, sebenernya banyak banget kok manfaatnya. Gue udah sering dapet fungsi dari jejaring sosial ini di realitas.

Balik lagi, kalau ternyata emang ada orang yang sukses blokir facebook kamu, gak perlu marah-marah, gak perlu kesel, tapi kamu berhak sedih. Ya jadiin pelajaran aja, intropeksi, mungkin lu emang rese, lu emang nyebelin, lu bikin dia gak nyaman, atau lu emang udah gak menarik lagi buat dese. Itu semua adalah alasan-alasan logis yang paling mungkin melatar belakangi adanya pemblokiran. Emang susah sih ya kalau gak ada masalah sebelumnya, kita ngira-ira juga cuman akan muter-muter. Finally, gak usah diambil hati lah, orang yang bisa kita jadikan teman banyak kok, emang sih seseorang itu mungkin menyimpan banyak kenangan buat kita, tapi bukan berarti kita gak bisa bikin kenangan dengan orang lain dong? Hehe..

Kalau gue pribadi, misalkan mau blokir, itu pasti ada alasan yang kuat. Jadi buat kalian yang gue blokir, pasti itu karena faktor-faktor berikut: gue sebagai pribadi merasa terancam (orang penting kali ah), lu-lu pada berperilaku gak sopan, berperilaku gak menyenangkan, sampai ngeyel. Tapi mayoritas orang yang gue blokir sih kebanyakan karena mereka tidak bisa menghargai posisi gue sebagai pribadi (padahal mereka udah gue peringatkan secara baik-baik). So, diblokir? Ehmmm… gak usah nangis lah cing, let it flow. Sekali lagi kita gak akan pernah bisa memaksa kenyamanan, perasaan, dan atau bahkan hati seseorang. Mereka bebas dengan hak-hak mereka. *senyum aja

 

Home, 11 Mei 2014 17:37

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s