Bocah-Bocah di Penghujung Jaman


Renggo Khadafi

Renggo Khadafi

Masih ingat dengat tulisan gue soal kematian anak SD yang tewas karena bertengkar dengan temannya sendiri? Dan peristiwa itu lagi dan lagi terulang. Gue kadang ngeri sekarang kalau deket-deket ama bocah sekarang. Bocah yang tumbuh gak dengan natural dan alamiah, bocah yang sudah kecil banyak dicekoki dengan sampah. Jujur, gue sering banget emosional baca berita-berita kek gini. Satu pertanyaan simple gue, yang gak pernah bisa gue jawab adalah “Kok bisa?”

Kasus terakhir menimpa Renggo Khadafi, murid kelas 5 SDN 09 Makassar, Jakarta Timur. Dia tewas lantaran dikeroyok oleh beberapa kakak kelasnya. Masalahnya simple, Renggo dikeroyok hanya karena gak sengaja nyenggol ama ngejatuhin es temennya. Meskipun dese udah ngeganti uang ama minta maaf, tetep aja dia dianiya. Dasar bocah-bocah geblek, lebih geblek lagi orang-orang yang gak bisa ngedidik mereka.

Noh lihat kalau kaya gitu salah siapa? Kenapa mental bocah-bocah yang harusnya masih polos jadi brutal. Orang tuanya selama ini ngejejalin dengan didikan macam mana? Kaau orang tuanya gak perhatian ya pantes aja ngelahirin generasi-generasi bobrok macam begono. Sebodo KPAI mau nyemprit gue gegara bilang generasi bobrok. Emang kenyataannya! Terus gurunya di sekolah ngapain aja? Selama ini KBM emang gak diajarin soal moralitas? Sopan santun? Tata krama? Saling menghargai? Kayaknya gue emang udah bener-bener di puncak kegedhegan gue ama pendidikan di mari.

Gue sebodo KPAI ngomong mereka masih anak-anak dan bla bla bla. Gini ya usia anak-anak bukan jadi bahan pemakluman untuk kelakuan mereka. Terus KPAI akan bilang, mereka masih butuh didikan dan bimbingan. Nah lho emangnya anak baru akan dibimbing dan dididik setelah berkasus? Kalau emang bener akan menimbulkan efek jera, ya anak-anak bener-benar dididik, soal hukuman biar yang ngejalanin pedidiknya atau orang tuanya. Karena, bagaimana pun juga mereka memiliki andil dalam pembentukan sikap brutal seorang anak. Gue masih inget, pernah baca pemerintah di salah satu negara, menerapkan pendidikan berbasis masyarakat. Artinya untuk menekan perkembangbiakan gengster di wilayah itu, mereka melibatkan orang tua untuk bersama mendidik. Jadi, kalau emang anak kemudian bertingkah brutal, maka orang tua pun akan mendapatkan sanksi. Hal ini menyebabkan orang tua bener-benar memperhatikan anaknya. Secara otomatis, adanya campur tangan keluarga, efektif menurunkan perkembangan gengster remaja.

Nah lho, gue jadi inget, kemarin waktu penelitian di sekolah, narasumber gue bilang, kalau anak SD sekarang memang banyak mengalami pembiaran. Lihat aja anak SD udah pada gak punya sopan santun, kalau ngomong udah acakadut, tapi dibiarin aja ama gurunya. Sama sekali gak ditegur. Nah kalau udah kaya gini, pantes dong masyarakat juga mempertanyakan kredibilitas sekolah. Ngapains ekarang guru dapet sertifikasi, gaji gede, tapi aspek pedagogik dan sosialnya ngek ngok. Harusnya sertifikasi ini berlaku berkala, yang setiap sekian tahun sekali dievaluasi.

Kemarin sepintas gue juga baca berita, katanya ada anak lapor soal pengeroyokan temennya, tapi guru gak ada (lha terus kemana aja gurunya?), lapor ke piket malah dicuekin. Nah kalau udah kaya gini, bredel aja deh sekolahnya, orang gak becus melaksanakan pendidikan yang bener kok. Jadi pengangguran ya jadi pengangguran dah. Bukannya selama ini orang digaji karena dia bekerja? Nah kalau cuman menginginkan hak tapi gak mau ngelaksanain kewajiban buat apaan? Sumpah gue miris banget.

Back to Renggo. Renggo nih si gendut yang baik hati. Sebelum meninggal dia sempet pesen ke ortunya, intinya dia pengen dimandiin terus ngelarang ortunya buat nuntut pelaku, karena pelaku mau ujian. Gimana perasaan lu sebagai orang tua coba, kalau ngedenger anak lu yang mau mati ngomong gitu? What the ohhh.. bandingin deh yang satu dengan ikhlas bilang jangan nuntut, sedangkan yang satunya udah diganti ama dimintain maaf aja tetep ngeroyok. Ini sebenernya kan masalah mentalitas. Dididkan di dalam keluarga juga snagat berpengaruh lho untuk menciptakan karakter yang kek gini. Kalau emang ngadepin anak-anak brutal, gue pikir keluarganya perlu diinterogasi juga deh. Seriuss… ada indikasi mereka membesarkan anak dengan gak bener. Nah lho, tuh ngebesarin anak tuh susah, gak usah deh ML baru brojolin anak, giliran udah punya anak gak bisa ngebesarin. Orang cuman enaknya doang, gak mau terima konsekuensi. Oke RIP buat Renggo, semoga Tuhan berbaik hati menempatkanmu di surga, buat si berandal-berandal cilik, please deh kalau gak bisa bikin sesuatu yang berguna, paling gak gak usah nambah-nambahin masalah buat bangsa ini. Paham gak lu? -_-

 

Home, 13 Mei 2014, 10:33

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s