Ternyata Gue Masih Takut Mati


???????????????????????????????Entah kenapa, belakangan gue takut ama diri gue sendiri. Serius. Oke gue mau cerita dulu soal gue kamarin. Kemarin harusnya menjadi hari yang menyenangkan buat gue. Sebab, hari kemarin adalah hari di mana penelitian gue udah ada progress. Gue biasa lah ya, bangun gak pagi-pagi amat. Nyegat angkot aja udah jam delapanan. Sampai SMA 1 itu sekitar jam setengah sepuluh, lebih awal  dari janjian gue ama guru yang akan menjadi narasumber.

Penelitian berjalan dengan sangat lancar, untuk satu sekolah hari itu selesai. Sip. Gue makin semangat untuk penelitian selanjutnya nih. Yasud deh karena memang janjian hari itu cuman satu sekolah, otomatis gue langsung pulang dong ya. Tapi di angkot dalam perjalanan pulang gue mendadak didera rasa pusing yang ampun banget. Belum sampai Lengkong keringat dingin udah ke luar. Gue gak tahu apa yang terjadi, gue belum pernah ngalamin itu sebelumnya. Beberapa kali gue udah hampir vomit, tapi bener-bener gue tahan. Gue bahkan kepikiran untuk turun aja deh ya, daripada gue gak kuat nahan perut yang makin mual., gue mencoba segala cara, itu minyak aromaterapi gue hirup dalam-dalam, gue oleskan ke hidung, ke kening, ke leher. Fiks, gue beraroma fresh care. Gue bener-bener mencoba buat kuat gue paksa hirup sedalam-dalamnya, dalam banget, sampai kadang gue harus tahan nafas. Sampai sehabis terminal, keadaan makin parah. Gue ngerasa tiba-tiba tangan gue kesemutan, dilanjut dengan mati rasa. Oh end, kalau gue udah gini gue cuman bisa ngucapin syahadat. Fiks, seenggaknya kalau mati, gue mati udah ngucapin syahadat sebelumnya (belakangan gue jadi orang yang parno).

Seharusnya gue bakalan berhenti di pasar, karena gue bisa langsung ke tempat ngetem para angkot. Tapi gue udah gak kuat lagi kepala gue udah pusing banget, gue gak mungkin ngelanjutin perjalanan dengan angkot. Maka gue berhenti di Podjok Mbok Susah. Ketika ngambil duit buat bayar ongkos angkot aja gue udah gak bisa ngerasain. Gue tahu apa konsekuensinya, gue akan jalan lumayan jauh, tapi buat gue, itu lebih mendingan daripada gue dengan perut mual vomit di angkot. Itu gak lucu, karena gue make almamater. Alhasil bener gue jalan kaki dengan sempoyongan menuju pasar, pandangan mata gue kabur, gue udah gak bisa ngelihat dengan jelas, tampangnya orang-orang kek gimana, mereka pake baju apa, tangan gue makin mati rasa, gue udah berusaha sepanjang perjalanan menggosok-gosokkan tangan kemudian meniupnya (persis seperti orang menghindari hipotermia), gue udah gak peduli lagi, badan mulai gemetar. Sampai di tempat ngetem angkot, ternyata angkot yang menuju tempat gue, jalan gak lama setelah itu. Oh my ohhh, gue gak bisa naik angkot mulu, gue butuh untuk sekedar istirahat. Tapi, di sisi lain gue musti cepet balik ke rumah. Gue gak mau pingsan di jalan dan bikin orang lain geger, kalau pun gue pingsan gue mau pingsan di rumah aja.

Gue di angkot ini gak mau lagi nahan gimana rasanya mau vomit, yaudah gue mengalihkan perhatian otak untuk tidur. Gue udah gak peduli lagi kepala gue jedak jeduk ngebentur jendela angkot gara-gara jalan rusak ngek ngok. Gue gak peduli, yang ada juga gue malah sengaja jeduk-jedukin kepala ke jendela, biar pusing nya agak mendingan. Tapi, sampai di Pituruh, gue gak langsung pulang, gue haus, gue mau mampir aja dulu minum es rumput laut. Gue pengen istirahat bentaran aja. Baru setelah itu gue pulang ke rumah, jalan kaki dari pasar. Gue langsung salat habis itu tepar tapi gak tidur. Setelah agak baikan sekitar habis Ashar itulah gue nyenyong-nyenyong bentar, gue paling gak bisa hidup sepi-sepi aja. Gue udah pikiran positif nih ya, enakan nih badan. Habis Isya, gue mulai transkrip hasil wawancara tadi di sekolah. Gue sih udah biasa ntranskrip waktu jaman masih di pers, cuman tetep aja nranskrip percakapan satu jam ini ribet. Fiks malam itu tiba-tiba sakit nyerang lagi, gue kali ini gemetar, bahkan laptop yang gue pangku buat nranskrip ikut bergetar agak kenceng. Mampus ini gue, kalau kaya gini parah banget, mual lagi, vomit vomit, kali ini gue langsung lari ke belakang, bodo lah kalau mau vomit yaudah deh terserah toh di rumah sendiri. Gue udah berusaha buat vomit sekuat-kuatnya, tapi gak keluar, gue pikir kalau keluar kan lumayan, nih badan bisa enteng. Gue jadi mikir ini udah jam sepuluh, gue keracunan apa ya? Mana gak ada stok susu di rumah, ada banyak pohon kelapa, tapi gak mungkin juga gue manjat pohon kelapa malam-malam, hanya buat nyari air kelapa muda doangan. Fiks kegiatan transkrip wawancara berkali-kali terhenti. Setelah selesai transkrip wawancara guru, gue udah nyerah, transkrip dari dua siswa bakalan gue kerjain besok. Gue nyeraah, gue gak mau tambah parah. Gue masih harus penelitian, gue gak boleh sakit, gue gak boleh sakit -_-

Gue tepar.. pagi ini gue baru menyelesaikan transkrip siswa. Oke sementara semua transkrip udah selesai, tapi gue tetep aja kadang masih puyeng. Atau gue kena darah tinggi nih? Please deh gue terakhir cek (waktu jaman awal kuliah) tekanan darah gue normal kok. Lagian ngapain juga gue darah tinggi -_- gue hidup let it flow aja, gue gak mau terlalu mikir, yaudah lakuin  apa yang bisa dilakuin masalah hasil biar Tuhan yang ngatur. Tapi serius, liat tampang gue semalem, gue merasa serem, bukan karena gue pucat, tapi gak tahu aura gue tuh aura zombie deh :3 Soal mati urusan Tuhan sih ya, tapi jujur ketika gue mblangsak gini gue gak siap untuk mati. Masih banyak hal yang harus gue pelajarin di dunia ini sebagai bekal kelak, masih banyak yang harus gue lakuin di sini. Cuman kalau gue harus milih kematian kelak, gue milih kematian yang gak mencurigakan orang lain, yang perginya dengan tenang, intinya biarlah gue pergi dengan diam-diam. Atau paling nggak gue pergi dengan kesan yang membahagiakan. Setiap orang pasti memilih kematian yang baik, tapi lagi-lagi soal hidup, mati, jodoh, rezeki, itu adalah urusan Tuhan. Dulu gampang banget kita membodokan soal kematian, haduh bodo deh Tuhan mau ngambil gue sekarang, lusa atau masih lama juga, toh setiap orang pasti akan mengalami kematian. Cuman seiring berjalannya waktu, seiring kita dewasa, kematian menjadi sesuatu yang semakin bisa untuk direnungkan, bukan untuk ditakuti sih, cuman lebih tepatnya, mungkin untuk lebih dipersiapkan. Pertanyaan-pertanyaan simpel kaya, amal kita udah cukup belum ya? Gue udah terlalu baik untuk mati belum ya? Tuhan ngambil gue dalam perasaan sayang gak ya? Atau sekedar pertanyaan, gue selama ini hidup udah bermanfaat belum sih? Nah pertanyaan-pertanyaan kaya gini, yang bikin orang dewasa mulai gak bisa hidup seenaknya. Karena, disadari atau nggak, kalau kita mikir, pertanyaan-pertanyaan itu tuh penting banget.

Finally, kadang gue bersyukur, dengan sakit gue jadi bisa berpikir lebih positif. Tapi kalau gue boleh minta, gue pengen minta ama Tuhan, biar gue diberikan kesehatan hari-hari ini. Ada banyak hal yang harus gue selesaikan, kalau emang mau sakit, kalau bisa pending dulu sampai segala waktu menjadi senggang. Tapi siapa sih kita, bisa ngelobi Tuhan dengan sebegitu gampangnya? Hahaha

Home, 5 Mei 2014 12:02

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s