Jumatan Semacam Angin Sepoi-Sepoi


dengerin kotbah mah tepar -_-

dengerin kotbah mah tepar -_-

Gue gak bermaksud untuk bersikap kurang ajar terhadap salah satu ibadah umat muslim ini. Siapa sih temen gue yang belum pernah Jumatan sekali pun? Gue rasa kalau lu cowok pasti udah pernah lah ya, kan gue sering baca status gini “Jumatan dulu ah biar ganteng” (lu kira Jumatan klinik perawatan atau salon? Beuuh). Pernah nggak sih, waktu Jumatan gitu iseng-iseng sebagai pengamat dari orang-orang di sekitar lu? Oke, kalau lu sok-sokan gak bisa ngamatin mereka, gue mungkin bisa kasih beberapa clue dalam tulisan blog gue ini.

Jumatan identik dengan salat Jumat, yang sebelum berangkat itu sunahnya banyak banget. Mulai dari cukur kumis lah, mandi lah, potong kuku lah, atau sekedar crot crot crot semprotin parfum -_- (gak enak banget suara semprotannya). Well, gue juga gitu siang tadi. Tapi kalau gue selalu ada rutinitas tambahan. Jam sudah menunjukkan pukul sebelas tet tot. Gue biasanya sudah akan teriak-teriak “Eh nyut, sepedanya woeey disiapin!” Yaps gue nyuruh adek gue. Namanya sih Bangun, tapi dari kecil gue udah manggil dia menyut. Habis itu gue teriak-teriak lagi “Wooey udah mandi belum, kalau belum mandi buruan deh sono dulu” Gue tahu banget, dese kalau mandi lama. Makanya gue selalu nyuruh dia duluan yang mandi, kalau gue mah mandi bebek jadi, biasa lah ya kebiasaan mahasiswa. Gue juga selalu teriak-teriak supaya dia cepetan buat persiapan. Ini cara gue mengedukasi agar dia kaga males Jumatan. Gue juga selalu nitipin duit, buat ditaruh di kotak amal. Gue selalu males bawa-bawa duit, meskipun gue punya saku, secara ya kalau mau ngisi kotak yang muter selalu ribet rogoh-rogoh kantong celana, alhasil gue selalu nitipin itu duit ke adek gue. Ini sekaligus ngedukasi adek gue, supaya juga punya kepedulian serta gak segan buat beramal.

Dengan naik sepeda sendiri-sendiri menuju masjid (gue selalu males buat boncengan, secara habis salat Jumat gue selalu ngeluyur sendiri), akhirnya kami sampai juga. Di sana masih agak sepi, padahal jam udah nunjukin pukul dua belas. Perasaan biasanya jam segini juga udah rame jamaah sampai tumpah-tumpah di depan serambi. Gue selalu bisa ngelihat adek-adek kelas (adek kelas angkatan bawah (bawah banget)) udah pada duduk-duduk gak jelas gitu. Eh tapi ini kok gak ada satupun anak, yang ada juga orang-orang tua. Di depan sana, udah ada orang ngomong, gue tadi mikirnya itu khotib nya. Gue udah seneng aja, itu orang selesai ngomong (gue gak terlalu dengerin, secara mikrofonnya gak jelas). Nah di tengah kebahagiaan gue, ternyata adzan Duhur berkumandang. Whatt the oh.. baru adzan, berarti yang itu tadi belum kotbah Jumat. Mana kalau tengah hari suasana panas gila, gue berkali-kali menegakkan badan mirip orang lagi ngelakuin yoga, cuman supaya baju gue gak lengket kena keringat.

Ceramah udah berjalan sekian menit, gue mengedarkan pandangan ke sekeliling. Suara khotib nya gak kedengeran jelas, apalagi menggunakan bahasa Jawa. Bagi gue penyampaiannya too slow dan too long. Gue liat orang-orang di bagian belakang, hampir semuanya menyangga kepala, tertidur. Nah lho. Lu-lu pade yang cowok pernah liat fenomena gini gak sih, dalam keadaan lagi diceramahin, orang-orang malah tidur berjamaah. Gue sih gak bisa nyalahin mereka, karena gue sendiri juga ngantuk. Kalau udah kaya gini terus salah siapa? Ajaran agama tuh bagi gue gak harus disampaikan dengan terlalu formal, dengan bahasa yang berat-berat, sehingga menyebabkan orang mendengarkan sambil lalu. Bukannya makin sadar karena dijejalin cuplikan-cuplikan ayat kutip hadist sana sini, yang ada para jemaah seperti mendapatkan dongeng plus angin sepoi-sepoi, yang dengan gampangnya membawa mereka ke alam mimpi. Belum lagi durasinya hari ini panjang banget. Jumatan ala begini, ngingetin gue kalau lagi Jumatan di masjid sesekampus. Please deh, buat gue penyampaian ceramah itu yang penting esensinya nyampai ke jamaah. Percuma dong kita ngomong ceramah panjang amir sampai berbusa-busa, kalau ternyata malah ditinggal tidur? Gue ama kebanyakan temen juga pasti setuju kok, agama bukan hal yang menarik bagi sebagaian banyak orang, nah kalau tahu hal-hal macam gini dianggap gak menarik, seharusnya itu para orang yang ngerti agama beri inovasi dong dalam penyampaiannya, sehingga orang sedikit demi sedikit bakalan kepo atau minimal melek deh ya.

Gue yang biasanya terantuk-antuk nahan nguap mulu, pernah suatu ketika nyimak ceramah dengan seksama dari awal sampai akhir. Penyampaiannya biasa aja, cuman mungkin karena materi yang diangkat itu gak mainstream, itu Bapaknya bicara soal pandangan Islam terhadap beberapa hal berbau ilmiah. Menurut gue ini menarik, seenggaknya kita gak dijejali dengan seuatu yang udah sering banget kita dengar atau baca, sampa-sampai kita tahu kalimat selanjutnya apa. Prinsipnya sih baut gue, sesuatu yang sedikit itu bila dipahami lebih bermakna, daripada sesuatu yang panjang kali lebar kali tinggi tapi ujung-ujungnya diabaikan juga.

Nah itu gue masih heran aja, kenapa tangga masjid yang biasanya aja penuh untuk salat Jumat, ditambah masih gelar tiker di halaman masjid, hari ini lengang. Ini kenapa sih anak-anak ganteng bin cakep yang biasanya masih pada pake seragam gak ada? Pada ngacir kemana tuh mereka? Emang sih biasanya mereka sebelum salat berisik banget ngobrolin apa nggak ngerti, belum lagi anak-anak kecil yang suka teriak-teriak, bahkan ketika salat udah berlangsung. Mereka seneng banget kalau nyaut aamiin, berasa make toa masjid. Waduh kalau anak muda udah males minatnya buat ke masjid untuk Jumatan, bahaya banget tuh. Moga-moga aja mereka salat Jumat di tempat lain. Hahah… gue kalau di jogjes dulu juga gitu, selalu nyari masjid yang agak jauhan dari kost, tapi cepet dan gak bertele-tele. Tapi belakangan gue selalu ngendon di masjid kampus aja biar deket. Toh gue juga kan sekalian penelitian, apakah benar Jumatan itu memiliki fenomena yang smaa, bahkan di masjid tempat para kaum intelektual berkumpul. Ternyata ya emang gitu, haha… apalagi di masjid kampus, lantainya dingin. Oke sepertinya kita emang perlu mengadakan reformasi deh, reformasi menambah kegantengan lewat Jumatan. Well, mungkin emang agak gak wajar sih ya dan kesannya kurang ajar banget nyamain Jumatan ama salon. Tapi please deh, dalam gaya bahasa makna ganteng itu gak harus ganteng fisik lho ya, bisa aja ganteng hatinya. Wkwkwk tapi emang sih ya ganteng fisik pun gak mustahil kok, kalau mahasiswa biasanya gak mandi, eh gara-gara Jumatan jadi mandi, terkesan rapi. Intinya sih gue cuman mau ngomong gitu, mulai sekarang jauhkan deh stigma Jumatan sebagai dongeng sebelum tidur. Parah banget -_-

 

Pituruh, 10 Mei 2014, 0:17

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s