Give Me Good First Impression, Please!


ini ilustrasi gak ada hubungannya si ama tulisan, tapi daripada gak ada ilustrasinya? :3

ini ilustrasi gak ada hubungannya si ama tulisan, tapi daripada gak ada ilustrasinya? :3

Hari ini gue ngerasa excited banget. Bangun pagi, lantaran memang sudah ada janji dengan salah satu wakil kepala sekolah. Finally, setelah kemarin gue gak ketemu, hari ini bisa ketemuan juga. Sebenernya yang bikin gue musti bangun pagi, bukan karena ketemunya emang pagi, tapi karena gue adalah seorang angkoters. Soal angkoters sudah sering banget gue ulas di blog dan rasanya gak penting lagi untuk dibahas. Gue sebenernya baru akan ketemu jam 9 pagi, tapi sejak jam setengah tujuh, gue udah prepare mandi dan sarapan, nyaris pukul tujuh seperempat gue udah pasang headset di kuping dan mulai berjalan ke luar rumah. Yaps, gue mau nyegat angkot. Kalau gue mau ke Purworejo, maka gue dari rumah minimal dua jam sebelumnya dan itu keji banget. Tapi gue nikmatin kok..

Wkwwk… singkat cerita gue udah sampai sekolah seperempat jam sebelum batas waktu yang dijanjikan untuk ketemu. Gue lapor ke Pak Satpam yang udah berkali-kali ngenalin gue, dengan ramah bilang kalau Bapak wakil kepala sekolahnya sudah ada. Beliau juga udah ngeh kalau gue mau penelitian. Sampai di sana gue ngobrol kesana-kemari dengan salah satu guru untuk basa basi biasa lah ya, nanyain alamat, sekolah di mana, kuliah di mana. Padahal you know what? Guru tersebut adalah guru yang nemenin gue ngobrol kemarin dan mengajukan pertanyaan yang sama. Hahaha… maklum lah ya, daripada gak bisa cari topik pembicaraan lain. Sesudah itu, disposisi udah turun, gue dikenalin ama guru yang nantinya akan gue jadiin narasumber penelitian. Ibunya baik banget, melayani pembicaraan gue dengan ramah. Malah bilang, mas nya mau penelitian kapan? Cuman wawancara kan ya? Saya sih misalnya kepepet besok juga bisa, biar ini saya pelajari dulu. Tapi kalau minggu depan saya ada PKG (atau apalah tadi lupa), intinya ujian ama bikin soal hari Senin dan Selasanya. Kalau mau penelitian, jika gue milih minggu depan, maka kesempatannya adalah hari Rabu. Kalau gue milih Jumat, berarti gue egois dong? Fine, penelitian ini mungkin penting banget buat gue (dan kadang-kadang gara-gara ini gue dicemooh ama orang), tapi kan apa yang penting banget buat gue belum tentu penting banget juga buat orang lain? Gue sadar itu, tiap orang memiliki prioritasnya sendiri. Memang benar, bahwasannya guru yang akan menjadi nara sumber gue, sudah memberikan sinyal kelonggaran untuk itu (artinya bukan gue yang minta, mendesak, bahkan maksa harus cepet-cepet). Beliau akan melakukan ujian, beliau butuh persiapan. Untuk menjawab item pertanyaan dari gue pun, juga butuh persiapan sebenernya. Gak fair dong, kalau gue milih Jumat, memprioritaskan kepentingan gue dengan mengabaikan hak beliau atas kepentingan-kepentingan personal beliau yang mungkin lebih layak untuk diprioritaskan. Toh posisi gue saat ini kan hampir sama dengan siapa sih gue, gak dianggep juga gak akan ngaruh buat beliau. Beliau tidak memiliki kewajiban secara langsung buat ngurusin gue, beda dengan pembimbing misalnya, yang memang sudah memiliki kewajiban untuk itu. Gue adalah orang demokratis, yang sangat menghargai hak-hak orang lain. Hal ini sebagai salah satu contohnya. Gue akhirnya milih hari Rabu dengan pertimbangan-pertimbangan di atas. Gue juga akan kontak beliau via sms, kalau memang gue mau penelitian.

Habis dari SMA, gue menuju sekolah yang lainnya, sekolah SMP. Di sana gue disambut dengan sangat welcome. Seneng rasanya, baru nyerahin surat udah ditanya dari mana, dll. Standar sih, cuman cara nanyanya itu nyenengin. Bahkan salah satu dari staf Tata Usaha, mengatakan kalau memang dibutuhkan, nanti bisa dipanggilkan guru bahasa Indonesia. Tapi beliau berkata, sayangnya masih ribet, karena baru saja selesai ujian. Maka gue dengan kesadaran sebagai mahasiswa yang baik budi langsung memutuskan bahwa memang lebih baik saya kembali ke sekolah besok Senin. Iyalah, gue tahu banget kok, gak bagus ketemuan ama orang yang lagi ribet. Biarlah beri waktu yang lebih luang, biar gue bisa bicara dari hati ke hati. Tsaahh…

Dengan berbunga-bunga karena diterima dengan baik oleh sekolah SMP itu, maka gue pun melanjutkan perjalanan ke sekolah berikutnya. Gak terlalu jauh sih, ah biasa gue mah udah biasa jalan kaki. Kalau sebelumnya gue ke sekolah tersebut dan gak ada orang di sana (padahal ruang Tata Usaha terbuka dengan lebar), sekarang baru di pos satpam aja, gue udah bisa liat petugas. Mas-mas satpamnya dengan wajah gak enak nginterogasi gue. Padahal pertanyaan gue waktu itu simple. Intinya adalah mas ruang TU di mana? Masnya jawab dengan setengah hati. Kira-kira begini deh dialog gue ama die.

“Mas ruang TU sebelah mana?”

“Anda siapa? Dari mana? Ada keperluan apa ya?”

“Saya mau izin penelitian.”

“Wah besok Senin aja, ini lagi ribet ujian nasional.” Ckckck nada bicaranya gak enak banget, kurang pedes kayaknya *taburin Bon Cabe level 20 ke mas satpamnya.

“Oh saya hanya mau menyerahkan surat izinnya dan proposal.”

“Yaudah sini, saya saja yang kasih. Mas nya ke sini Senin aja.”

Dengan nada gue buat setenang mungkin, gue bilang makasih, kemudian catwalk dan berlalu begitu saja. Heran banget gue, soal satpam nih ye, gue paling naksir ama mas-mas satpam yang sering jaga bank (maksud gue attitudenya). Gila mereka itu profesional banget dalam menjalankan tugas. Ada pengunjung, membukakan pintu dengan senyum tersungging di wajah. Selain itu, akan menyapa dengan sangat ramah “Selamat siang, Mas, ada yang bisa kami bantu? Silahkan Mas nya ambil nomor antrian terlebih dahulu, apa keperluan Masnya?” nah kan. Kalau mas satpam yang ini boro-boro bersikap romantis, senyum aja kaga!

Kalau satpam bank aja menurut gue udah ramah banget, ada lho yang lebih ramah, yaitu temen gue. Ceritanya gini, kan gue kuliah Psikolinguistik gitu, kebetulan yang mengajar Dekan gue sendiri. Di salah satu kelas, Pak Dekan, meminta temen-temen gue buat mraktekin cara jadi satpam di sebuah hotel, ada yang habis nyapa langsung markirin kendaraan pengunjung, ada yang habis nyapa langsung nganter ke resepsionis untuk reservasi, malah ada juga yang habis nyapa-nyapa ikut bantu-bantu nurunin barang-barang pengunjung. Kan ramah banget? Maklum mereka kaga pernah masuk hotel, so mereka gak tahu kalau tugas satpam hotel cuman memberikan instruksi dan menjawab pertanyaan-pertanyaan dasar, serta tetap berada di tempat dia bertugas, bukan malah ngelayap markirin kendaraan -_-

Back to Pak Satpam yang gue maksud. Please deh ya, urusan gue itu ama staf Tata Usaha, bukan ama siapa-siapa. Lagian alasan masih ribet ujian itu mengada-ada deh, sejak kapan staf TU ikut ujian? Atau sejak kapan staf TU ikut ngurusin pengawas, lembar soal, dan bla bla bla. Lagian, asal lu tahu aja, men, gue ke sekolah tuh udah hampir jam sebelas, that’s mean ujian untuk anak SMP udah kelar. So? Yaudah sih masa gue cuman mau ketemu ama staf TU nya aja gak boleh, lagian kalau lewat satpam, ntar staf TU nya nanya-nanya emang bisa dijawab? Please ya, gue ke tiga sekolah sebelumnya aja ditanya macem-macem soal proposal. Kalau ada pertanyaan dan itu bikin misskomunikasi kan bisa berabe (amit-amit jabang bayi, gethok kepala tiga kali). Lagian, sekali lagi please ya, gue cuman mau nyerahin surat, gak usah sewot, gue bukan mau ngadain dangdutan di halaman sekolah, gak bakalan ada yang keganggu keleus. Gue izin juga dengan tutur kata yang lemah lembut dengan suara pelan, bukan mau izin pake acara tereak-tereak, apalagi sampai minjem toa ke OSIS.

Lagian orang baca sekolahannya itu dari depan, pertama masuk gerbang, mata mengedar, halaman bersih pelayanan satpamnya baik, ok kesimpulan pertama nih warga sekolahnya memang benar-benar “terdidik”. Masuk staf Tata Usaha dilayani dengan ramah, diperlakukan dengan manusiawi (wah tambah positif aja nih kesannya terhadap sekolah), ketemu dengan guru ramah juga, kepala sekolah juga baik hati, tidak sombong, dan suka menolong. Udah fix deh itu sekolah positifnya banyak. Jadi, kalau pun nanti ada yang agak-agak negatif, misal gurunya judes, muridnya ada yang badung, kita bisa dengan legowo ngomong, ah itu sepertinya soal personal, karakteristik individu, atau sekedar ngomong. Ah yang kaya gitu di sekolah A cuman oknum aja kok, secara keseluruhan sekolahnya baik banget, keren. Nah lho, tapi kalau kesan pertama udah jelek, melangkah ke hal-hal selanjutnya nemu sesuatu yang jelek, maka komentar orang juga akan gampang menggeneralisir “Oh pantesan jelek, emang dari struktur bawah udah ngek ngok gitu.” That why? First impression itu penting banget!

Kalau lu baca tulisan gue di blog soal The Power of Hospitality, lu bakalan tahu deh gimana kekuatan keramahtamahan. Hospitality tuh magis banget. Ibarat kata sikap ramah itu bisa bikin sebagian beban kita itu udah ilang, men. Gini deh ibarat kata beban kita ketika berangkat masih 100%, ketika masuk sekolah disambut satpam baik hati (atau buat cewek-cewek       ketemu satpam yang baik, looks young, charming, cool, berwibawa mengayomi gitu) langsung deh bebannya turun 20%, dari 80% beban, itu akan berkurang agak banyak ketika staf TU baik hati juga dan mudah menurunkan disposisi, eh setelah ketemu guru yang enak diajak ngobrol, bisa berkomunikasi dengan baik, ditambah kooperatif bahas penelitian, langsung deh beban kita tinggal 50% atau lebih sedikit lagi. Fine, emang sih, secara sistematika dan penulisan, beban kita masih 100%, belum ada progress sama sekali, tapi kekuatan hospitality tu tadi membuat kita merasa bahwa beban mental, emosional, serta psikologis, menjadi sangat berkurang. Ini cerita temen gue, dia stress mampus, ngurus satu sekolah yang kebetulan milik yayasan. Mungkin karena mental dia termasuk yang easy to up and down, makanya begitu dihadapkan pada kendala birokrasi dan perizinan, dese langsung pengan cuzz kabur aja ninggalin tuh skul, dan berniat untuk mencoret SMP yang bersangkutan dari daftar tempat penelitian. Gak hanya itu kondisi mental yang emang udah terguncang (haduh bahasa gue), bikin beban dese yang sebenernya tetep 100% seolah-olah melonjak jadi 200%. Ini bikin dia gak mood buat ngelanjutin skripsi. Kasihan banget kan hidup dese? Nah buat kalian nih ya, terutama ama gue, kasih lah kesan pertama yang baik, bikin gue nyaman. Terserah kalau kita udah nyaman, habis itu mau cakar-cakaran, jambak-jambakan (Jupe Depe kali ah), jotos-jotosan, atau malah mau tarik-tarikan rol rambut, itu terserah. Karena kalau first impression udah jelek, percaya deh, orang mau respek juga bakalan mikir berkali-kali.

 

Home, 8 Mei 2014.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s