Trip to Young Pillar City (Muahahaha)


???????????????????????????????Beberapa hari yang lalu, tepatnya hari Rabu, 30 Mei 2014 gue ama temen kuliah (yang kebetulan juga temen SMA gue) pergi ke Semarang untuk satu kepentingan. FYI, gue barusan kan dapat ACC buat ngurus perijinan, seneng banget. Secara gitu hal kayak gini udah gue nantikan dari jaman piyik. Akhirnya Ya Allah… gue seneng banget. Tapi berhubung tahu kalau ngurus administrasi ribet bener yasud deh jauh-jauh hari, gue udah rempongwan pasang status. Siapa yang bisa nganterin gue, semoga gue gak mabuk di Transjogja, dan bla bla bla. Nah ternyata temen gue ada yang komeng juga, bilang kalau temen gue itu (yang pada akhirnya berangkat bareng ama gue), juga bakalan ke Semarang buat ngurus perijinan.

Sebelum bercerita lebih jauh, gue mau bilang, kalau gue sebenernya udah pernah ke Semarang itu tiga kali, jaman SMA. Itu pun gue naik bis dua kali dan naik travel satu kali. Itu pun gue tidur mulu sepanjang perjalanan. Itu pun yang gue jelajahi adalah kawasan Semarang atas, Pleburan, dan simpang lima. Udah itu doang. Dan lokasi yang akan kita tuju adalah Simpang Lima ke barat terus. Itu artinya, gue masih buta arah dengan daerah yang akan kita tuju. So, dan gue harus mengandalkan Galay? Big no dia bahkan belum pernah ke Semarang. Hahaha itu artinya, kami berdua adalah orang buta yang nekat mengelana di negeri orang.

Gue mash inget, waktu itu Galay nanya ke gue via sms, intinya apakah gue ngerti daerah Semarang. Gue jawab aja kalau udah sampe Semarang nya gue paham kok. Cuzz berlanjut ke diskusi selanjutnya. Mau berangkat kapan? Hmmm… kalau buat gue sih lebih cepat lebih baik. Tapi di luar itu gue mikir, gue harus cari waktu yang sekiranya bakalan nguntungin gue. Mau gak mau emang harus nginep, kalau nggak nginep, kasihan Galay dong bolak balik hari itu juga motoran dari Semarang ke Jogjah. Gimana kalau gue di depan? Big no. Pertama gue gak ada SIM, kedua karena gue gak ada SIM maka gue jarang berkendara di kota-kota besar, ketiga karena gue jarang berkendara ke kota-kota besar, gue gak mau ambil resiko nyungsepin anak orang ke pinggiran jalan yang lagi diperbaiki atau nyungsepin anak orang ke pantat truk tronton. Oke disepakati kalau gue ama dia bakalan nginep. Fix. Yang jadi pertanyaan lanjutan, terus mau nginep di tempat siapa? Cuzzz gue langsung bergerilya pasang status, intinya, siapapun di Semarang teman gue, siapa yang mau berbaik hati ngasih gue inepan barang semalam. Waktu itu gue nyarinya di sekitaran UNDIP Pleburan, secara taunya itu perijinan di Kesbanglinmas Provinsi (yang alamatnya sebelah timur Simpang Lima). Gak tahunya, ternyata di Badan Penanaman Modal Daerah Provinsi Jawa Tengah, yang alamanatnya ada di dekat Tugu Muda, dekat dengan gedung fenomenal Lawang Sewu. Pokoknya sebelah baratnya gitu deh. Gue nyebar sms jaringan ke anak-anak Semarang. Gue hubungin anak-anak LPM (Lembaga Pers Mahasiswa) di sana juga. Secara gue tahu kulturnya anak LPM itu asik-asik, easy going gitu.

Sehari sebelum berangkat, gue udah dapat tumpangan, pertama di tempat anak-anak LPM Idea, IAIN Walisongo Semarang. Kedua my sister kasih rekomendasi, di tempat salah satu kakak kelasnya, anak IAIN Semarang juga, namanya mas Abas. Gue diskusi alot ama Galay, ya gak alot-lot banget sih, lunak dikit. Akhirnya gue juga yang ambil keputusan, karena tadinya Galay pikir mas Abas ini temenku. Honestly, gue gak tahu yang namanya Mas Abas itu kek gimana, gue gak kenal. Jangankan ketemu, pernah bersapa aja nggak, gue baru sekali nyapa itupun cuman sms “Tadi Ayu udah sms mas Abas?” Dia jawab udah. Gue sih tadinya cuman mastiin aja kalau Ayu emang udah sms, gak lucu dong, kalau gue sampai sana, minta jemput di suatu daerah, terus dia belum dikasih tahu apa-apa ama Ayu, pasti reaksi pertama adalah “Hah siapa elu? Salah sambung kali mas” kalau udah gitu mampus kan kita? Tapi untungnya emang udah dapet pemberitahuan, kalau bakal kedatangan dua bajul dari Jogja. Haha…

Dalam perjalanan itu juga (berbekal peta yang gue gambar di HVS hasil kepo dari Google Maps), kita berangkat menuju kost-kostan Mas Abas. Ada beberapa alasan, kenapa gue pada akhirnya milih di tempat dia, daripada di basecamp LPM Idea. Pertama, gue denger dedengkotnya Idea lagi pada KKN, so yang ada ibu wakil pimpinan di sana. Gak enak dong, pasti juga bakalan riweuh karena namanya basecamp ya gitu deh (gue anak LPM juga cing, tahu banget). Kedua, gue pengen nambah saudara, ya nambah saudara di mana-mana pokoknya. Ketiga, kita pengen lebih comfort, kalau berada di kostan orang (meskipun pada akhirnya gue sebagai cecunguk cuman bisa ngerempong di sana, maafkan kami para musafir yang malang ini). Intinya itu deh, kenapa gue pada akhirnya menjatuhkan pilihan ke Mas Abas, Ayu bilang Mas Abas orangnya baik (dan itu terbukti😀 ).

Cusss… dasar orang gak punya pengetahuan soal Semarang, gue berangkat dari Jogja jam 4 dan baru nyampek tempat Mas Abas sekitaran jam setengah 9. Empat setengah jam cing, di daerah Ungaran, kita sempet nyasar mau masuk tol, haha padahal gue udah bilang, mana bisa sepeda motor masuk tol. Dasar kami manusia-manusia geblek, kami sempat sekali untuk berhenti sejenak, sekedar buat ngelihat peta acak adut yang gue bikin. Alhasil, kita sampai di banjir kanal, gue bilang, udah terus aja lurus terus terus, haha gak peduli ada persimpangan atau ada bundaran, kita terus berjalan ke arah barat *Saat itu gue berasa jadi Tom Sang Cong, yang berkelana mengembara mencari kitab suci. Haha…

Nah, Mas Abas sms, kalau sudah sampai pasar, belok kiri, saya jemput di Mandiri. Nah lho, Pasar Jerakah, sejauh mana memandang, kita gak ngerti mana yang namanya pasar. Maklum cing, malam. Akhirnya berbekal insting, gue nyuruh Galay buat belok kiri. Turun di sana sebentar, nanya ke orang-orang yang ada di angkringan, soal pasar terdekat. Pas ternyata memang sudah kita lewati, persis di sebelah utara situ. So, gue akhirnya nyuruh Galay buat maju terus, siapa tahu ada Bank Mandiri. Ternyata tepat. Ada bank Mandiri di sebelah kiri jalan. Haha langsung deh sms. Keren gak cing? Kerjasama yang ciamik kan?

Well, kami memulai hidup yang baik di Semarang. Haiks -_- Bukan itu, intinya kami sampai di tempat tujuan. Lebih datri itu yang memberikan tumpangan kepada kami sangat baik. Lebih dair itu pula, kami dapat pengalaman yang baru. Paginya, langsung deh kami cuzzz ke Badan Penanaman Modal Daerah. Pukul sembilan, belum ada tanda-tanda kehidupan di sana (meskipun motor yang parkir udah banyak). Mungkin mereka sedang prepare di dalam, dan gue  ama Galay ngegembel di depan kantor, sampai tulisan Close diganti Open. Bujubuneng, ngapain aja jam sembilan kantor belum buka? Oh ya sampai sekarang gue gak tahu, apa hubungannya skripsi ama nanemin modal :3 Apa hubunganyaaaa apaaaaa?

Nah nunggu sampai jamuran di sana, mungkin masih pagi sehingga pelayanannya agak lemot, hampir dua jam kami ngedeprok kedinginan di ruangan ber AC, sementara Galay sibuk dengan celananya yang basah mirip keompolan, bekas duduk dia di rumput-rumput berembun. Sekitar jam 11 siang kami cuzz balik ke Jogjah. Berbeda dengan waktu berangkat, kali ini kami lancar jaya, Semarang-Jogjah hanya kami tempuh dua setengah jam. Haha maklum waktu berangkat banyak sekali perbaikan jalan, dengan pinggiran yang maut parah. Juga truk-truk besar sepanjang jalur Ungaran. Ini yang paling gue benci dari jalur keberangkatan maupun pulang. Karena, kalau udah kepentok truk gede, bakalan susah buat nyalip-nyalip. Depan gak keliatan cing. Yes itulah trip gue ke Semarang untuk yang ke empat kalinya.

Gue banyak belajar dari perjalanan ini. Pertama setidak tahu apapun orang, selama dia mau bekerja sama pasti bisa kok sampai tujuan. Kedua, jaringan itu penting, nambah saudara di manapun kalian berada itu penting, banget malah. Dengan memiliki keluarga, maka kita tidak akan pernah takut. Keempat, peta dalam hidup penting banget. Serius. Bahkan peta yang menurut gue sederhana. Dan dalam hidup, peta itu gak melulu denah dengan gambar-gambar, atau yang lebih sedikit canggih ya google maps. Namun, peta dapat berupa ilmu pengetahuan, atau petunjuk-petunjuk sederhana, seperti agama misalnya. Hestek bijak. Huahaha….

Cuzz yuk mari, lanjut ke cerita berikutnya!

 

Pituruh, 4 Mei 2014

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s