Power of Hospitality


ini pemandangan dari lantai dua, tempat kami biasa ngobrol :)

ini pemandangan dari lantai dua, tempat kami biasa ngobrol🙂

Janji adalah hutang. Hutang akan menyebabkan rentenir atau tukang kredit panci dateng. Tapi berhubung hutang gue dalam bentuk tulisan, gak bakalan ada manusia-manusia itu dateng nagih ke gue. Yang ada karena kesadaran dan tanggung jawab gue sebagai seorang blogger yang baik hati dan tak pernah ingkar janji, rempong setiap hari, dan siap melayani, maka gue tulis juga lanjutan kisah Trip to Young Pillar City alias Perjalanan ke Kota Tugu Muda :3 Kali ini gue mau cerita tentang orang yang udah ngebantu gue selama di Semarang, kalau kemarin gue cerita dalam hal general, sekarang bakalan spesifik, secara mendalam, dengan investigasi yang tajam setajam lidah mantan -_-.

Oke sip, udah kenal ama mas Abas kan? Itu lho sesemahasiswa yang menampung gue, sebagai musafir yang malang ama Galay? Tapi berhubung gue adalah anak yang baik, maka gue akan ceritain lagi perkenalan gue ama dia. Jadi waktu sebelum ke Semarang itu, gue sempet ngekoment status my sister yang asal Pati (dan seingetku dia kuliah di Semarang, eh ternyata dia udah pindah Pati). Intinya gue bilang gini “Eh jeung, gue mau ke Semarang nih, ada temen buat inepan gak? Tempat pacar lu yang anak Bahasa Indonesia itu kek” (you know gue adalah mahasiswa jurusan Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia. Harapannya, kalau nanti gue ketemu itu bocah bakalan nyambung ngomongin soal bahasa Indonesia bla bla bla (soal Galay biarin aja deh, haha gue ceng cengin).

Ternyata dia nyaranin ke gue ya tempatnya Mas Abas ini, bilang kalau dia anak IAIN Semarang dan kost di daerah Ngaliyan. Duh kalau sama-sama di Ngaliyan, 11 12 dong ama basecamp nya anak Idea. Alhasil gue bilang dulu deh intinya, gue mau coba nyari temen yang lebih deket dari instansi yang bakalan gue tuju. Baru deh setelah kepepet, gue sms ama si Ayu. Intinya Yu, yasud bilang aja dulu ke Mas Abas, kalau nanti buat jaga-jaga. Nah berhubung gue ama Galay baru kelar ngurus surat perizinan di Kebanglinmas Jogja pukul 14.00, otomatis dong, gue baru bisa konfirmasi ke mas Abas, itu pun baru konfirmsi, apa si Ayu udah sms apa belum. Ternyata udah, oke sip. Sampai di sini, gue ama Galay belum ada keputusan apakah gue bakalan nginep di tempat mas Abas atau di Idea.

Sampai di persimpangan setelah banjir kanal, gue baru sms ama mas Abas, intinya gue ama Galay udah sampai sini, cuzz terus kemana lagi ini jalannya. Ternyata mas Abas ngeresponnya cepet. Oke lampu hijau nih kayaknya. Nah sampai tempat yang emang udah kita sepakatin buat ketemu, gue ngegembel dulu dong ama Galay di depan bank Mandiri. Kemudian, datanglah sebuah motor jes jes jes jes (motor apaan yang suaranya gitu? -_- ) seorang cowok pake kaos putih markir motor (entah deh lupa dese pake kaos putih atau apa). Gue awalnya udah curiga, ketika dia begitu sampai langsung tak ituk itak ituk sibuk dengan ponselnya. Tiba-tiba sebuah sms masuk, intinya mas Abas udah sampai di depan situ. Gue tadinya cuman ngamatin doang, secara gue kan belum pernah ketemu orangnya, takut salah juga, si Galay juga kaga ngerti apa-apa soal temen gue ini. Hahaha…. baru deh gue samperin “Eh mas Abas ya? Kenalin Adetya” cuzz si Galay cuman bisa melongo, mungkin dalam hati dan pikirannya dia sibuk menggunjing, bijimane ceritanya gue belum kenal ama orang yang mau gue tumpangin. Nguuiikkk…

Pertama kali gue lihat, tampangnya ngingetin gue ama temen gue (gak tahu temen yang mana, maklum, temen gue banyak banget, kadang kalau ketemu di jalan suka nge hang sebentar, mikir keras, kemudian baru inget). Udah gitu, kami dibawa ke kontrakan die. Sampai di sana jreng-jreng, listrik ternyata lagi mati. Haha… mati lampu, cing kayaknya, katanya emang ada trouble sambungan dari bawah buat di lantai atas gitu. Jadi kalau ngecharger hape musti di lantai bawah (oh iya, FYI kamar temen gue itu di lantai 2).

Karakter mas Abas itu emang hampir sama ama yang dibilang Ayu, orangnya baik, kalau diajak ngobrol nyambung, ya welcome lah, ramah gitu. Ya lu bayangin aja, ama orang yang bener-bener belum dikenal lho ya! Catet! Awalnya sih gue gak ngeh tralala, mau ngomongin masalah apa. Tapi setelah dia nanya-nanya, toh obrolan mengalir juga. Ditambah plus, dia adalah kakak kelas dari beberapa anak LPM Idea yang gue kenal, lengkap deh ngomongin hal-hal seputar kampus.

Gak lama di sana, gue diajak ke salah satu tempat kopian, dulu dia kerja di situ gitu, cuman sekarang udah mau fokus ke skripsi katanya. Tempat kopiannya sederhana tapi akses wifi nya ada, yahud kan? Kalau di Jogja ya, semacam di Mato gitu deh. Kami ngobrol ngobros ngalor ngidul. Sampai kopi pesanan kami dateng. Awalnya gue gak ngeh ada secangkir kopi, lalu ada sedikit susu diletakkan di wadah kecil gitu, terus ada juga tusuk gigi, tisu, dan lambar. Apa fungsinya?? Gue mikir keras, begitu juga Galay. Biasanya gue kalau ngopi yaudah langsung aja sruput diminum langsung dari gelasnya. Usut punya usut ternyata semua barang itu ada fungsinya. Jadi kopinya dituang di lambar biar mengendap ampasnya, lalu tisu digunakan untuk menyerap airnya, sehingga yang tersisa cuman ampasnya aja, kalau udah tinggal ampas, tuangkan susu ke dalam ampas. Terus fungsi tusuk gigi apaan coba? Nah buat kamu yang perokok, lukislah rokokmu dengan ampas yang sudah bercampur susu tadi. Tunggu sampai kering, baru nikmatilah rokok rasa baru. Gue cuman bisa bengong, kaya kebo. What the ohh… hanya untuk nikmatin rokok, harus mengorbankan waktu dan juga air kopi yang sebenarnya? Juga susu? Weew… tapi itulah kepuasan. Mas Abas bilang, akan lebih mudah, kalau pakai benang, sehingga lukisan dari kopi bisa melingkar-lingkar di batang rokok. Gue yang gak mau ribet dan kebetulan bukan  perokok, langsung aja nuangin susu ke dalam kopi, diminum langsung dari cangkirnya, wahahaha… Habis itu selesai, Mas Abas bayarin gue ama Galay nasi kucing dan kopi yang udah kita minum (ampun mas, maaf banget ini cecunguk emang kurang ajar banget. Gak tahu diri. Harusnya gak perlu repot-repot bayarin gitu. Gue emang ada satu kebiasaan, kalau gue berada di tempat orang gue yang bayarin. Kalau ada orang yang nginep tempat gue, gue wajib bayarin, itu aturan gue. Aneh emang, tapi ya begitulah. Gue mahasiswa dan gue tahu kesulitan mahasiswa. Dan gue adalah orang yang gak enakan kalau dibayarin orang kecuali itu orang udah kerja penghasilan tetap, gak punya tanggungan berat, sok deh kalau mau bayarin).

Yes kita balik lagi ke kontrakan udah agak malam, kita ngobrol dulu banyak, ya namanya kontrakan beda lah ya ama kost-kostan, kalau kost kan tanggung jawab per orang hanya soal kamarnya masing-masing, kalau kontrakan ya gitu deh. Udah makin malam, lewat tengah malam, kita tidur mirip pepes ikan haha… gue sih mau tidur di mana aja bisa kalau ngantuk. Gue udah pernah tidur di masjid, gue juga pernah tidur di depan emperan tukang tambal ban waktu pulang dari Sragen, gue bisa aja tidur di tumpukan pakaian, gue bisa tidur di atas keyboard komputer waktu jaman SMA, haha sayangnya gue sekarang adalah makhluk nocturnal, yang hanya tidur waktu siang aja. Tapi mau gak mau emang gue harus tidur, gimana pun  juga besok gue musti mobileing, gak asik kalau gue tidur waktu dibonceng motor dan jatuh hingga gak ada orang yang tahu gue jatuh. Disaat gue mencoba tidur, gue ngerasa ilfeel sendiri ama tubuh gue, gimana kaga, mau kenyang apa nggak, perut gue selalu berbunyi kruyuk-kruyuk kalau jam udah menunjukkan lewat tengah malam. Gue ngerasa gak enak aja, kalau ada yang denger, dikira gue kelaparan. Nah… gue lihat kanan kiri udah pada tidur, yaudah deh gue ikutan tidur. Dan berhasil … berhasil… berhasil… Kalau kaya gini gue pengen loncat-loncat kaya Dora.

Pagi hari gue denger suara adzan subuh, keren banget di sini kalau adzan subuh itu nyaring bersahut-sahutan. Gue berpikir positif, ini sebagai tanda kalau emang daerah sini kultur religiusnya masih cukup kental. Gue juga denger suara ayam rame banget, wow ini keren juga, di daerah kota, masih banyak suara ayam. Gue kalau di kostan Jogja jarang banget denger suara ayam. Gue tiba-tiba teringat ayam di rumah. Ayamkuuu….. , syudah makan dulu sana -_- Ketika yang lainnya masih dibuai dengan mimpi, gue udah pemanasan, biasa peregangan tiap pagi, terus ngehirup udara segar, meditasi sebentar, gila rasanya ini tuh surga banget. Baru setelah itu matahari muncul, angetnya. Nih tempat kalau pengaturannya elit pasti bakalan keren banget. Surga banget! Setelah bermandi udara sejuk nan sepoi-sepoi, sekarang bermandikan cahaya matahari yang asoi geboy. Lantai dua tanpa penghalang itu adalah tempat yang sempurna.

Baru deh anak-anak pada bangun. Gue denger salah satu anak bawah ngajakin mas Abas futsal, tapi dengan sopan mas Abas nolak dengan alasan masih ngantuk. Padahal, gue tahu banget kalau alasan dia itu adalah karena ada cecunguk berdua ini yang masih ngendon di kost nya (Mas Abas maafkan kami para cecunguk yang sudah mengganggu aktivitasmu). Kemudian kami berbincang soal bola, kekalahan Madrid atas MU (atau Barca?) entahlah aku lupa. Galay dan mas Abas rame sekali memperbincangkan soal bola. Dan gue? Gue ngedeprok di pojokan, mana tahu gue soal bola. Kalau mas Abas ngomong apa memandang ke arah gue, gue cuman bisa senyum doang, sebatas mengiyakan omongannya. Gak asik dong kalau gue salah nyahut. Hahaha… tampar aku tampaarr.

So far, dia orangnya baik banget. Mungkin ini juga yang bikin gue betah di sana. Hahaha…. Omongan Ayu kebukti, dari dia gue banyak belajar. Belajar soal ketulusan, belajar sikap saling menolong, keramahtamahan, dll. Gue sebelas dua belas gitu, cuman gue bukan orang yang berekspresi ramah, haha meskipun senyum, tetep aja senyumnya aneh. Gue adalah tipikal orang yang kalau berekspresi seperti orang nantangin bertengkar. Haha… wajah-wajah sengak. Mangkanya, dulu banyak banget junior sebelum kenal ama gue, ngatain kalau gue ini serem. Eh setelah kenal, ternyata gue ALAY. Ampuuunn dah. Intinya hospitality itu punya power banget, dia bisa mengubah keadaan menjadi lebih nyaman, lebih ngebetahin, lebih nyenengin, lebih bikin bahagia, lebih sempurna, lebih surga banget. Lebih dari itu, gue dapet saudara baru, satu, di Semarang. Dan itu berharga banget buat gue. Share love and peace together❤

 

Rumah, 6 Mei 2013, 16:09

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s