Ketika Mahasiswa Terdzalimi Birokrasi


ciye yang jam 9 belum buka :3

ciye yang jam 9 belum buka :3

Indonesia tuh dikenal sebagai negara dengan birokrasi belibet. That’s true. Gue sendiri sebenernya udah engap banget ama birokrasi di negeri ini, termasuk birokrasi akademik. Lu bayangin aja, buat ngurus perijinan penelitian, lu musti meribetkan diri dengan berbagai instansi yang gue sendiri gak tahu tujuannya apaan. Buat lu-lu pade, sebagian besar pasti udah pada ngerti betapa susahnya ngurus birokrasi menuju skripsi. Dan buat gue tipe birokrasi kek gini tuh busuk banget.

Gue adalah mahasiswa yang melakukan penelitian lintas provinsi. Gue kuliah di Jogja dan musti penelitian di salah satu kabupaten di Jawa Tengah. Setelah gue dapet rekomendasi dari fakultas, gue harus ngurus ke Kesbanglinmas Jogja, itu jadi hari berikutnya. Habis dari sana gue musti ngurus ke sebuah instansi di Semarang sebagaimana yang udah gue ceritain dari kemarin-kemarin. Di sana cuman sekecrit dua kecrit, bagi gue ini tuh wasted time banget gitu. Kenapa sih nggak via online aja, toh sekarang udah jaman teknologi, kenapa gak dimanfaatin? Seharian dari sana, dua hari berikutnya gue balik kampung, sebagaimana yang udah gue ceritain juga. Gue adalah angkoters, sampai di alun-alun, gue langsung nyari minuman. Nyari minimarket gak dapet-dapet ternyata di pojokan aluun-alun sebelah utara. Habis itu kebetulan kemarin pas banget ama peringatan hari pendidikan nasional, ada banyak guru di sana. Gue nanya kantor Kesbanglinmas itu sebelah mana, you know what? Gue malah dapet jawaban yang ajaib bener. Kesbanglinmas itu yang banyak satpol PP nya itu ya mas, yang ada pemadam kebakarannya juga? Itu di daerah Sindurjan mas, di sana deket Radio POP FM. Denger jawaban ajaib, gue langsung jawab lah, yang intinya gue tuh mau ngurus perijinan buat penelitian, Pak. Serius tempatnya situ? Yang ada tuh Bapak-Bapak PNS malah kebingungan sendiri. Alhasil gue hanya dapat rekomendasi untuk tanya ke Dinas P dan K. Yaps FYI, Dinas P dan K itu terletak di pojok selatan alun-alun. Jadi dari pojok alun-alun utara gue harus jalan kaki ke alun-alun selatan. FYI juga, gue pernah baca, alun-aun Purworejo merupakan salah satu kompleks alun-alun terbesar di Jawa Tengah. Nah gue udah sampai di Dinas P dan K, pegawai di sana bilang, kalau Kesbanglinmas itu terletak di utara alun-alun sebelah barat rumah dinas Bupati. Oh jadi gue sekarang harus ke alun-alun utara lagi? Fine! Sampai di sana baju gue udah basah kuyup, keringat bercucuran, dan cuaca panas ajegile. Gue adalah tipikal orang yang gak betah pakai baju, apalagi kalau basah oleh keringat kan nempel di badan. Astaga… lihat gue bercucuran keringat kaya habis jadi kuli panggul, Bapak pegawai Kesbanglinmasnya ngomong dengan hati-hati, seolah ingin membesarkan hati gue. Ngajakin gue ngobrol yang ringan-ringan, beruntunglah, ruangan itu cukup sejuk dengan angin sepoi-sepoi, gue agak ngerasa mendingan. Sekitar lima belas menitan, Bapaknya nanya ke gue “Mas ke sini pakai apa?” dengan segenap kepolosan dan kejujuran serta muka merana, gue bilang “Mlampah, Pak” yang artinya gue jalan kaki. Raut wajah Bapaknya mendadak berubah jadi kebapakan banget, bilang, kalau gue musti ngurus surat ke Unit Penanaman Modal Daerah dan Pelayanan Terpadu (PMDPT) yang letaknya dari alun-alun selatan masih ke selatan lagi. Oh jadi gue mesthi ke selatan Kodim yang letaknya nun jauh di sana? Fine. Gue jalan kaki. Sampai di sana gue ngisi-ngisi formulir gitu, terus sempet juga ngisi kuesioner, baru deh gue dikasih tahu, kalau jadinya Senin (gue ke sana Jumat). Oh.. jadi, jadinya besok? Fine.. gue jabanin deh apa maunya birokrasi ini.

Akhirnya gue pulang naik angkot. Naik angkot dalam keadaan capek dan kepanasan gitu, surga banget buat gue, apalagi kalau harus gentayutan kayak monyet, angin oh angin datanglah, keringkanlah baju gue yang basah kuyup. Sampai di rumah gue tepar. Hari Minggu, gue udah ngerasa gak enak ati aja, karena tiba-tiba flu menyerang, gue ketularan sepupu gue yang masih kecil tuh. Parah banget, lu kan tahu gimana puyengnya kalau lagi awal-awal flu (bentar deh perasaan gue ngebahas flu, udah dari cerita-cerita awal kemarin deh ya?) Intinya gue lagi gak enak banget badannya, karena harus mengalami flu berat permulaan pulak. So, yaudah deh, gue pengen bed rest, tapi apa daya gue harus dan wajib ke Purworejo biar urusan cepat kelar. Maka dengan kondisi badan yang gak banget, gue nekat jadi angkoters. Lu tahu jalan di Purworejo pada beberapa titik, emang kadang gak menguntungkan buat pengguna kendaraan umum. Saat itu titik terdekat dari PMDPT adalah alun-alun. Jalan di sana adalah satu arah. Itu artinya ketika gue turun di barat alun-alun, maka gue harus nyebrang ke timur alun-alun, kemudian belok ke selatan menjauhi alun-alun. Gue jalan kaki. Sampai sana, gue langsung dapat surat perijinan berjumlah 6, udah ada capnya semua. Otomatis gue gak bisa perbanyak kemudian minta cap dong? Di sana tertulis tembusan untuk Bapeda Kabupaten Purworejo, Kantor Kesbangpol Kabupaten Purworejo, Instansi terkait, dan Wakil Dekan 1 UNY, satunya lagi buat gue sebagai arsip. Bapaknya ngejelasin dengan semangat, sedangkan gue dalam keadaan panas dan hidung mulai gak bisa kompromi hanya bisa pegang kepala yang nyut-nyutan. Oke habis ini gue musti jalan ke utara alun-alun, menyusuri jalan sepanjang timur alun-alun menuju Kesbangpol. Di gedung itu, gue udah keringetan parah, setengah bungkus tisu udah habis. Gue disambut oleh salah satu pegawai agak endut, tapi mencoba ramah ama gue. Dia nanya-nanya alamat gue, ngomongin soal judul skripsi gue, nanya-nanya soal arti gelar yang disandang dosen gue, jujur meskipun keringat terus mengalir, tapi itu bikin gue lumayan rileks dikit. Gue ribet ngelipetin kertas dan masukin ke amplop-amplop, sampai tiba saatnya undur diri dan gue sempatkan bertanya, letak Bappeda sebelah mana. Bapaknya dengan wajah prihatin (mungkin kasihan lihat anak muda seganteng gue wajahnya pucat pasi, keringetan, dan menatap dengan pandangan memelas). Beliaunya menjawab “Oh nanti mas nya dari perempatan itu belok kiri terus lurus saja, tahu Gedung Kesenian Sarwo Edhie kan? Nah itu terus lurus saja, sampai lewat jembatan, nanti di sebelah Hotel Suronegaran, nah di situ Bappeda” Oh gitu, mampus banget gue, harus jalan, meninggalkan pojok alun-alun utara sebelah barat menuju alun-alun utara sebelah timur kemudian jalan terus ke utara. Fine… gue jalan kaki dengan jalan yang udah sedikit somplak. Akhirnya nemu juga kantor terpencil itu. Gue balik lagi menyusuri jalan keberangkatan tadi, kemudian mampir di fotocopian, karena gue ingat bahwa instansi terkait itu ada  4 sekolah, sementara pihak pembuat perizinan hanya menyediakan satu, otomatis gue harus copy dong? Habis copy, gue lanjutin lagi jalan keberangkatan, dari timur ke barat alun-alun sebelah utara, kemudian menyusuri jalanan sepanjang barat alun-alun, kemudian gue terdampar di Dinas P dan K. Setelah itu karena itu memang satu jalur, maka buat pulang gue harus nyebrang, lagi-lagi gue menyusuri selatan alun-alun lewat depan Kabupaten. Semua itu gue lakukan dengan jalan kaki, fix gue mulai sempoyongan. Gue ngangkot, udah mikir, kayaknyan gue gak mungkin deh ke sekolah dalam keadaan kayak gini. Tapi lagi-lagi gue inget, di kampus gue dibilang mahasiswa penerima beasiswa yang lulus lama, malu-maluin katanya, yaudah gue maksa fisik gue yang udah parah untuk turun di salah satu sekolah. Di sana konsentrasi gue udah acak adut, gue makin ngehang ketika pegawai TU nanya “Mas ini surat pengantar yang dari kampus tidak ada ya?” what the ohh, nyuwun pangapura Gusti, terus fungsinya gue muter-muter bercapek-capek ria, ngurus birokrasi diputer-puter kesana kemari apaan? Kalau pada akhirnya yang ditanya adalah surat dari kampus mana? Terus kalau kaya gini salah siapa? Gue jelasin bla bla bla, memang alur dari kampus gitu, soal gak terteranya keterangan nama sekolah, mungkin kelalaian pihak pembuat izin, karena sejak dari Kesbanglinmas Purworejo sendiri sudah tertulis dengan jelas kok. Oke akhirnya surat pengantar dari Kesbanglinmas dan juga PMDPT disita sejenak untuk difotocopy. Kemudian gue ditanya, mas ini yang dari PMDPT tidak ada yang asli ya? What the oh, lagi-lagi gue harus ngejelasin kronologinya gimana, sampai-sampai gue hanya bisa bagiin fotocopyan ke sekolah-sekolah.

Lepas dari sekolah itu, gue pergi ke sekolah satunya lagi, di sana TU nya lumayan lah ya gak terlalu ribet, cuman lagi dan lagi, beliau nanyain, “Mas ini gak ada yang asli, gimana kalau yang asli buat kami, terus mas nya fotocopyan?” Oke lah daripada gue ribet, lagian gue juga udah kliyengan banget gue ngalah aja kali ini. Gue ketemu lagi ama anak-anak yang dulu gue ajar jaman PPL, gue dadadada bentar, say hai bentar, habis itu langsung cuzzz cabut buat pulang. Gue udah gak betah, buat berada di luaran. Dan tentunya, gue udah gak betah, make baju yang emang udah lengket gini. Sampai Kutoarjo, gue turun di Podjok, karena emang mau mampir salah satu toko. Gue bela-belain masih ngurusin titipan nyokap gue. Dan gue ngerasa zonk banget, ketika apa yang dititipin ke gue stok habis. Oke gue jalan lagi lah ke tempat ngetem angkot. Gue bener-bener udah gak tahan banget. Untung banget di dekat gue ada penjual kaset CD, biasalah ya mereka dengan norak nyetel musik keras-keras biar bisa menarik perhatian. Untung juga yang disetel dangdut asik, gue bisa sedikit menghibur diri dari segala bentuk carut marut birokrasi yang udah gue jalanin hari ini. Jujur gue capek banget, capek fisik, hati, dan emosi.

Gue masih inget banget gimana beberapa orang menyudutkan gue hanya karena gue dapet beasiswa, hanya karena gue ngerjain skripsi lama. Kalau emang gue gak punya passion, ya kenapa juga sih gue bela-belain maraton buat ngurus tetek bengek yang gak tahu manfaatnya gini, sementara badan gue udah bener-bener drop? Gue pengen banget tanya, untuk ngurus perijinan berapa aja waktu yang gue buang? Berapa duit yang gue buang (sehari PP dari tempat gue ke Purworejo minimal 20.000 itu juga kalau untung sopir angkotnya berbaik hati)? Berapa tenaga yang gue keluarin? Kalau aja birokrasi gak belibet gini, bukankah bisa jadi gue udah kelar penelitian? Udah bisa ngeprint revisian skripsi? Kantornya aja yang bilang terpadu, satu pintu, tapi tetep aja apa-apa dilempar ke instansi lain juga. Kenapa sih kantor-kantor yang bersangkut paut gak disatuin dalam satu kompleks aja, biar kalau ngurus gampang? Atau yaudah sih kalau cuman penelitian gini ngapain harus ngurus kesana-kemari? Dulu ada orang berdalih ngomong ke gue, kalau semua itu buat ngehindarin praktik plagiarisme, kalau emang tujuannya itu kenapa tidak pakai sistem online, dengan database segambreng kemudian bisa diakses seluruh masyarakat, bukankah ini jauh-jauh lebih mudah, murah, efektif, dan efisien? Gue gak tahu apakah pejabat yang menerapkan sistem konvensional kaya gini pernah mikir apa nggak, kalau orang skripsi berat diongkosnya itu soal transpot perizinan dan tetek bengeknya? Belum lagi orang-orang minim fasilitas kaya gue, pernah mikirin orang kecil kek gue gak sih itu para pejabat? Ngeek banget.

Yes Senin kemarin itu bener-bener puncak antipati gue ama birokrasi. Jujur hal-hal sepele kaya gini udah jadi kultur banget di pemerintahan kita. Kalau bisa dipersulit kenapa harus dipermudah? Kalau bisa diperlama kenapa harus dipercepat? Ujung-ujungnya gue yang bakal kena cap sebagai mahasiswa penerima beasiswa yang gak bertanggung jawab dan segala bentuk tuduhan lain. I’am fine, gue terima kok. Kalau masih ada yang bilang gue gak berusaha, dll, terserah. Tuhan lebih tahu, apa yang udah gue perjuangin buat tugas akhir ini. Kalau ada yang bilang gue main-main juga terserah. Gue udah gak peduli lagi, yang penting buat gue sekarang adalah, gue mau fokus ngerjain skripsi. Titik. Gue tahu, gak akan pernah ada hasil yang mengkhianati usaha.

 

Home, 6 Mei 2014, 23:00

9 responses to “Ketika Mahasiswa Terdzalimi Birokrasi

  1. Dulu jaman kakak saya penelitian tahun 2003, dia mengalami kayak gini jg.tp ini Tahun 2014. masih kayak gini ya prosedurnya?saya penelitian lintas propinsi tahun 2007 udah ga pake ke bappeda segala.surat dari Dekan dibawa aja ke sekolah.Ga dekan, ga sekolah semua nerima2 aja dan tidak bermasalah sampai proses skripsi selesai. Apa karena kebaikan pihak sekolahnya aja ya?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s