Gue Gak Punya Motor, Salah Gue Di mana?


ini sepeda yang setia banget nemenin gue, sampai gue seperti sekarang ini!

ini sepeda yang setia banget nemenin gue, sampai gue seperti sekarang ini!

Hari ini gue mengunjungi SMA gue, entah kenapa jaman udah beda jauh berubah. Dulu jaman gue, gue masih mendapati banyak sekali sepeda onthel. Sekarang di sekolah nggunung  ini, sepeda onthel adalah satu hal yang udah langka. Serius! Entah, mungkin anak-anak sekarang adalah anak hedonis yang dipelihara oleh rasa gengsi. Ngeek ngomong apa gue. Asal lu tahu ya, dulu jaman gue sepeda onthel itu berbaris-baris, dan sepeda motor cuman sebaris doang. Tapi sekarang, sepeda motornya berbaris-baris tapi sepeda onthelnya cuman setengah baris, miris banget gue. Mereka fasilitas oke, tapi prestasi ngek ngok. Harusnya sih, kalau fasilitas oke, otomatis, mereka lebih memiliki kemudahan akses untuk lebih berprestasi dong?

Ngomong-ngomong masalah sepeda nih ya, semalam gue cek cok ama adhe ogeb gue. Semua itu diawali dari kisah yang sangat simple banget, serius. Saking sederhananya maka gue bilang ini sesi curhat. Gak usah protes! Gue sms dia kalau gue lagi tepar. Terus dia nanya, emang tepar kenapa? Sebagai abang yang baik, gue jawab dong ya. Iya gue tepar gara-gara gue mulai flu, habis itu tadi gue perijinan muter-muter ke berbagai instansi jalan kaki. Terus adhe gue nanya, lho emangnya gue kaga pake motor? Nah lho, gue kan udah bilang jalan kaki, gue naik angkot ngurusin birokrasi perijinan yang bujubuneng itu. Gue nambahin bilang, kalau gue kaga ada motor. Eh dia mah kepo, lho abang kan di rumah, emang di rumah gak ada motor? Gue mulai esmosi jiwa dan raga, please deh gue di rumah emang kaga ada motor, kalau emang ada motor gue gak perlu capek-capek jalan kaki, kepanasan, muter-muter, keringetan kek habis mandi, ngabisin tisu sebungkus, dan itu tuh ngek ngok banget. Eh tapi adhe gue gak percaya, dia mah ngasih statement yang bikin gue kebakaran jenggot. Dia bilang, ih abang mah ngibulnya kebangeten. Gue gak punya motor dibilang ngibul? Please ya! Maka dengan kekuatan super judes yang gue miliki, gue langsung nyembut, bilang ke die begini, emangnya aneh ye kalau anak sekarang gak punya motor, emangnya keliatan miskin banget ya kalau gak punya motor? Gimana udah pedes belum? Hahaha… that’s my personal statement.

Tahu jawaban gue udah jutek mampus, dia agak-agak salting gimana gitu dong, intinya dia sih minta maaf, maksud dia bukan gitu. Eh tapi tetep aja dia bales dengan jawaban ogeb, nulis dengan sangat jelas “Tapi masa iya gak punya motor?” kalau aja dia posisinya sekarang deket, pasti udah gue timpuk pake UPS, lumayan lho UPS komputer gue dari jaman SMA dulu bobotnya ajib. Minimal tiga kilo deh. Oke skip. Nah pertanyaan gue, terus kalau gue gak punya motor apa masalahnya buat orang lain? Apaaa? Palingan kan yang bermasalah gue, gue cuman gak bisa kemana-mana dengan leluasa, gue kalau pergi-pergi jauh harus naik angkot, gue gak bisa jeng jeng ngecengin cewek-cewek, gue gak bisa menjalani mobilitas yang padat, gue #GueRaPopo😥 Honestly, sebenernya tadi gue lagi curhat.

Nah soal kepemilikan motor nih ya, dulu jaman SMA misalnya gue dihadapkan pada dua pilihan antara motor dan komputer, maka gue akan milih komputer. Karena apa? Berkat komputer gue bisa menjadi gue yang sekarang, tapi kalau gue milih motor, gue cuman jadi apa coba? Pelajar dengan status minim karya dan minim prestasi, emang dengan motor bisa berprestasi apaan? Jadi pembalap? Ngeeek. Gue balapan? Ngakak setan, are you kidding me? Padahal nih ya, kalau mau perbandingan dengan anak-anak sekarang, gue dulu dikenal sebagai penjaga sekolah. Gimana gak, dulu gue selalu berangkat pagi dan pulang selalu sore. Sebagai anggota dari berbagai organisasi, mobilitas gue lumayan padet, apalagi posisi gue sebagai Ketua OSIS (meskipun busuk). Gue sering ada pertemuan antar pengurus dengan sekolah lain, itu artinya gue musti ngegandeng anak yang punya motor buat ngebantu mobilitas gue. Setuju? Cuzzz..

Lha anak sekarang? Sekolah biasa-biasa aja, ikut organisasi kaga, kegiatan di luar sekolah juga gak ngerti, terus apa fungsinya motor. Gue dulu, jaman masih bisa nabung dan getol nabung (sekarang sih masih ya nabung, cuman lebih seringnya gak pernah ngumpul karena kebutuhan kuliah ajegile), kalau cuman beli motor bisa lah ya. Cuman gue mikir, kalau gue beli motor, terus bijimane dengan masa depan gue? Minta ortu? Ide gila apalagi ini, mendingan gue nenggak baygon, daripada minta motor ke ortu. Please deh ya, gue sebagai bocah nyadar diri dan nyadar perasaan, gue dididik untuk jadi orang yang sederhana (setidaknya sampai gue udah bisa ngeraih kesuksesan sendiri). Gue anak orang gak mampu, bukan berada, emang gue bisa aja kredit motor, atau orang tua gue bisa aja sih beli motor, tapi habis itu keluarga gue gak makan? Atau keluarga gue bakalan ngutang sana-sini. Please lagi-lagi please keluarga gue anti banget ama yang namanya utang, termasuk gue sendiri. Gue tahu banget, gimana bokap gue kerja cuman biar anaknya sekolah tinggi. Gue tahu banget, gimana emak gue kerja keras banget buat ngatur pengeluaran, biar dapur tetep ngepul. Apa jadinya keluarga gue, kalau gue ngerengek-rengek minta dibeliin motor? (meskipun dengan aktivitas gue yang segambreng, gue sangat pantas buat punya motor sendiri). Ingin ortu gue jatuh sakit, gegara stress mikirin anaknya yang ngasih permintaan ajegile? Bagi gue itu gak pantes. Kalau ortu gue punya duit, juga pasti gue dapet fasilitas tanpa gue minta.

Beruntung gue dan adhe gue adalah orang yang gak gampang kemakan gengsi, punya kepengenan juga cuman bakalan dipendem doang. Apalagi untuk kepengenan-kepengenan yang kalau diungkapin bisa bikin sport jantung -_- Untung gue fine-fine aja kemana-mana pake sepeda onthel yang gue beli jaman gue kelas XI SMA dulu. Untung gue fine-fine aja gentayutan kayak monyet di angkot kalau pas gue lagi pergi-pergi agak jauh. Gue kadang heran ama anak yang udah tahu ortunya buat hidup aja susah maksa nyokap bokap buat beliin motor. Gue kadang heran, ama bocah yang fine-fine aja, padahal nyokapnya nangis-nangis ke tetangga, curhat soal kelakuan anaknya. Gue tahu anak sekarang lebih punya power dibandingkan orang tua mereka, tapi bagi gue itu tuh keji banget, terus kenapa harus maksa, hanya karena temen-temen yang lain pada pake motor. Takut gak dapet cewek? Takut gak bisa gaya ala cabe-cabean? Takut dibilang miskin? Takut gak gaul? Atau sekedar takut gak punya temen hanya karena dianggap gak level. It’s not gooddddd :3 Gue yang punya alasan lebih penting dan lebih genting untuk minta aja gak pernah gue ungkapin, karena apa, gue sadar diri dan tahu gimana keluarga gue. Gue kadang sakit hati banget, kalau ada yang bilang lu punya beasiswa bla bla bla tapi kemana-mana naik motor. Please ya, orang gampang banget menggeneralisir. Atau ada orang yang dengan seenak jidatnya ngomong, hari gini kok gak punya motor. Sumpah gue emosi banget, bukan karena mereka ngehina gue gak punya motornya. Gak sama sekali. Tapi yang bikin gue marah adalah, mereka gak pernah tahu gimana kerasnya hidup, gimana orang tua mereka kerja buat mujudin keinginan anak-anaknya, mereka toh ngertinya tahu-tahu udah dapet fasilitas, emang mereka pernah mikir, duit yang dipake buat menuhin fasilitas mereka dari mana? Mereka terlalu menarik kesimpulan dengan sangat umum, seolah-olah setiap orang atau minimal anak muda harus dan wajib punya motor. How fucking rules! Hai I’am fine with my self, but not fine for my parents.

Oke gue habis ini mau curhat lagi, lebih dalem lagi. Cuman gue sementara nulis sampai sini dulu. Seenggaknya gue udah bisa bilang sesuatu, meskipun gue gini, gue menikmati hidup, meskipun gue gini, gue masih bisa survive kok. Kadang melawan arus memang perlu, seperti melawan arus untuk tidak sekedar ikut-ikutan. Gue baik-baik aja dengan kerepotan-kerepotan yang sementara ini emang masih gue tanggung. But it’s will not happened in future, when I prove them wrong, they haven’t right to judge about me. Just God can judge me.

Home, 6 Mei 2014, 20:57

2 responses to “Gue Gak Punya Motor, Salah Gue Di mana?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s