Ketika Cewek Nyolek Gue


Bk3ZPjFCIAAx-z4

Ini cerita terjadi sekitar dua hari yang lalu, ketika aku memutuskan untuk kembali ke Jogja. Selalu menjadi rutinitas yang menjemukan, ketika meladeni enyak sibuk dengan berbagai bekal yang harus aku bawa. Aku selalu mengharapkan datang ke Jogja dengan cara dan bawaan yang sederhana. Haha… Enyak memang paranoid, semenjak tahu bahwa aku selalu lebih lama di Jogja dibandingkan waktu yang sudah kujanjikan untuk pulang. Aku sering bilang kalau di Jogja hanya satu minggu, tapi pada realitasnya bisa sampai satu bulan aku tak pulang.
Oke back to topic, akhirnya gue sampai di stasiun Kutoarjo, yang emang dari dulu keadaannya gitu-gitu aja. Hahaha… gue lihat sepintas ke salah satu calon penumpaang, dalam hati mikir kok kaya kenal ya? Siapa ya? Cowok sih. Haha mau gue perhatiin mulu, cuman gak enak, nanti gue dikirain homo. Dia ngibrit lagi gara-gara ilfil. Makanya, katya orang bego gue berdiri aja, liatin orang-orang, sehabis beli tiket. Emang sih kebiasaan gue kalau di tempat umum sok gitu. Tukang berasa sok autis, gak kenal dunia sekitar, pasang headset, nyetel lagu Girls on Fire punya Alicia Keys. Kalau udah denger lagu gitu, bawaannya pengen catwalk di halaman stasiun deh. Hahaha..
Sedang asyik-ayiknya geleng kepala mendengarkan musik, tiba-tiba dengan sok gaul, seseorang menepuk bahuku dan berteriak-teriak girang “What’s up bro” gaulnya sih gitu, padahal dia cuman ngomong “Woe woe woe” kagak jelas. Wkwkwk…. itulah temen gue waktu jaman putih abu-abu. Bukan temen sekelas sih, cuman yah tahu ajalah, maklum dulu jaman SMA gue ini cukup terkenal. Setelah berbasa basi nanya kabar, nanya gimana kuliah, nanya gimana skripsi (topik yang pengen gue hindarin jauh-jauh), eh di ruang tunggu ketemu ama cowok yang tadi gue liatin.
“Heh itu kan adiknya Putri” temen gue ngomong tiba-tiba. Gue celingak celinguk, ngikutin petunjuk arah jari. Gue bengong sebentar mencerna nama tadi. Hah Putri?
“Putri siapa?”
“Putri tetangga lu, dudud”
Gue mikir keras emang gue pernah punya tetangga namanya Putri? Kemudian dia nyebut nama panjang. Baru gue ngeh dan loading. FYI, Putri ini adalah temen SMA gue, cuman kita beda kelas, gue di Bahasa dia di IPS. Nah saban pagi hari, kebetulan kan gue jalur ke sekolah ngelewatin rumahnya. Gue sering banget berangkat bareng, bertiga waktu itu dengan Ratih. Sering di depan rumah gue tereak-tereak “Put, Put” dan selalu saja setiap hari dia akan ngejawab “Iya tunggu dulu bentar, gue lagi siap-siap” atau kalau pas lagi apes, dia akan ngomong “Woeey lu berdua duluan aja dulu, gue barusan mandi, daripada ntar kalian telat.” Nah jaman itu, adeknya masih piyik SMP gitu, selalu ngeliatin gue. Hahaha…
Nah pas ketemu di stasiun baru deh gue ngomong “Ih, lu ngapain kaga nyapa gue?”
Dengan tanpa dosa, dia ngejawab “Iya sih agak lupa-lupa inget gitu, mau nyapa, takut salah orang”
Sementara gue nunggu kereta Sriwedari yang kaga datang-datang, eh malah kedatangan pasangan suami istri bonus anaknya yang masiih piyik bin cedal. Nah mereka duduk mepet banget ama gue, terutama sih bocah prempuan piyik itu. Gue sih gak masalah, orang tempat umum, emang nenek moyang gue yang ngebangun tuh stasiun?
Eitss berapa saat kemudian terdengarlah celoteh si anak “Om, om keletanya mau jalan?” katanya sambil menarik-narik ujung lengan kaosku, kepalanya manggut-manggut kaya anak teller. Dia terus narik-narik kaos gue. Gue cuman senyum aja, sambil jawab dengan singkat tapi berwibawa “Iya”
Sekali, dua kali lagi “Om..om…” aduh please ya dhe gue emang ramah, kebapakan, dan supel, tapi jangan panggil om dong, panggilnya yang :3 Pengen banget gue cubit pipinya yang kaya bakpao itu. Haha pengen gue cokot juga, kayaknya kenyal-kenyal gimana gitu. Berhubung itu bocah kayaknya nafsu banget ama gue, ngajakin gue ngobrol mulu, narik-narik gue, si bapak ama emaknya ngerasa gak enak. Sambil senyum-senyum ngerasa bersalah gitu. Gue cuman ketawa doang, sebagai isyarat kalau gue fine-fine aja. Gue gak masalah tuh bocah cewek pipi bakpao mau ngemeng apa, gue cuman bingung gimana gue meski nanggepin. Serius gue udah mirip orang bego aja.
Beruntung pas itu ada kereta lewat, langsung aja gue nyerocos, sambil nunjuk-nunjuk ke kereta anak alay sok heboh “Eh, dhe, dhe liatin tuh, keletanya jalan” Fine gue punya kesimpulan, kalau lu sering bergaul ama anak kecil, maka ada dua kemungkinan, kamu bisa lebih dewasa karena sifat mengayomi muncul, atau yang kedua, kamu tambah kekanak-kanakan. Kalau misalnya hal kedua yang lu alamin, fix berarti kamu emang slaah gaul.
“Om.. om, keletanya jalan?” kaos gue diitarik-tarik lagi.
Please ya dhe, kalau kamu manggil abang, pake sebutan om sekali lagi, kamu bakalan abang masukin tas terus abang culik. Lagian jadi bocah ngegemesin banget. So far, diakuin atau tidak, secerewet-cerewetnya cewek ketika masih balita itu asik, lucu. Tapi kalau ketemu cewek udah gede masih cerewet juga! Beugh…. dada bye bye..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s