Elegi Sertifikat Lomba


ini wujud sertifikat yang bikin galau -_-

ini wujud sertifikat yang bikin galau -_-

Lanjut cerita yuk cing, dua hari lalu emang kayaknya hari apes buat gue. Udah kan ya soal rujak es krim yang bkin muka gue merah padam. Sekarang gantian soal sertifikat. Sebelum cerita lebih jauh dan gak bisa kembali lagi, gue mau cerita soal latar belakang sertifikat. Fine cerita dimulai dari sekarang.

Pada suatu ketika, gue sebagai mahasiswa semester 6 akhir, diharuskan untuk melaksanakan KKN PPL. Kalau lu-lu pada udah pernah jadi mahasiswa di kampus gue, pas angkatan gue, dan pernah ngerasain KKN, lu pada pasti tahu, ada yang namanya KKN masyarakat dan KKN sekolah. Untuk KKN sekolah masih dibagi lagi menjadi KKN kelompok dan KKN Individu. Nah ada juga yang namanya KKN program studi, artinya KKN yang memang berkitan dengan jurusan kita masing-masing. Ini biasanya dilaksanakan dengan teman yang  sama jurusannya. SEHARUSNYA!! (sorry capslock MENDADAK JEBOL). Nah kan emang kalu dalam satu sekolah itu terdiri dari bebera ajurusan gitu deh. Oke sip, lanjut! Khusus jurusan gue ada dua orang, gue dan salah satu orang yang gak berlu gue kowar-kowarin namanya. Nah jadi dari prodi kita emang ada beberapa program, kayak pendampingan KIR, pendampingan ekskul penulisan, lomba sastra, bikin antologi. Nah dari program-program itu udah dibagi-bagi tuh, gue bagian ini, terus dia bagian itu. Awalnya gua masih positif thinking deh ya, gue nyuruh dia buat pamflet lomba, beberapa kali gue tagih. Zonk.. akhirnya gue nekat aja nulis pamflet pake Ms Word terus gue jadiin jpg pake microsoft paint. Lu bayangin dong gimana hasilnya? Amsyong banget ngerti gak. Tapi gue adalah orang yang selalu optimis, gue berkunjung ke skul cuman buat kepo-kepo nomer hape anak-anak, terus gue sms in satu-satu, pake pulsa gue sendiri (padahal sebenarnya itu program bukan bagian gue, karena bagian gue adalah pelatihan-pelatihan dan bla bla bla itu). Tapi ya udah deh, gak enak dong program udah dishare tapi gak jalan? Fix, lanjut gue sering koordinasi ama anak-anak, gak peduli gue dianggep apa nggak ama mereka😀 Mungkin mereka iya-iya, gara-gara menghormati gue yang tua dan berpredikat sebagai anak KKN. Fine gue gak masalah.

Ngumpulin naskah itu bukan pekerjaan yang gampang. Serius. Gue harus download satu-satu, guecek kelengkapannya, ada yang belum dikasih nama, ada yang ngirimnya di body email bukan di attachment. Dengan sabar gue copy ke Word. Karena posisi gue waktu itu juga sebagai kurator, maka gue juga bikin tabel penilaian, dibaca satu-satu sampai lembur, masukin penilaian satu per satu aspek. Bahkan H-1 menjelang pengumuman, gue masih belum selesai. Baru pada hari H nya itu, gue selesai ngejuriin, dengan segala susah payah dan kerja keras yang bisa gue usahakan. Kalau dipikir-pikir, seharusnya gue udah nyerah aja. Tapi gue tanggung jawab moral. Sampai-sampai beberapa hari sebelum pengumuman, waktu anak-anak belum tahu harus ngapain gue briefing. Buat membangkitkan semangat mereka, gue suruh mereka bikin pin. Lumayan lah ya dapet pin, gue rogoh kocek sendiri waktu itu kalau gak salah dua ratus ribu. Itu di luar gue beli plakat buat para pemenangnya. Dan beli plakat sendiri pun gue terpaksa ngeruk dompet gue sendiri. Fix, sampai hari H, antologi dan sertifikat yang gue janjiin udah ada, ternyata gak mampu gue selesaikan. Gimana udah ada, kalau pemenangnya aja baru ada setelah hari H.

Oke deh, gue sampai di sini tetep ngalah. Akhirnya dengan segala kegalauan antara ini akan terlaksana dan tidak, akhirnya bisa terlaksana juga dengan baik. Dalam hal ini gue patut berterima kasih cukup besar kepada Andi dan tim yang udah membantu dan mneyelamatkan gue dari segala bentuk peliknya permasalahan. Gue bukan gak mau minta bantuan ama partner gue, tapi gue udah males dari awal, karena gue tahu itu tuh cuman bakal diiya-iyain doang. Daripada gue minta bantuan, tapi makan ati, mendingat gue berdikari sendiri. Oh ya ini kejadian sekitar bulan September, ketika udah mau perpisahan KKN PPL.

Alhasil, ketika gue balik Jogja, gue masih punya PR dong? Yaitu nyetak antologi dan bikin sertifikat. Yaps, udah lama gue minta bantuan temen buat ngelayoutin, secara gue zonk banget kalau suruh ngelayout. Dan baru minggu kemarin segalanya selesai. Dan lagi-lagi, gue harus ngerogoh kocek sendiri, secara proker udah basi gitu. Jangankan yang udah basi, yang masih anget dari oven aja, gue harus rogoh kocek sendiri. Fix antologi udah jadi, nah sekarang gue tinggal cetak sertifikat nih.

Awalnya sempurna banget buat gue, wah keren nih bakalan sertifikat kalau udah jadi, dengan motif kuning-kuning gitu. Seharian gue masukin nama-nama, biar kalau udah cetar gak perlu nama pemenang dan finalis serta panitia ditulis pake tangan. Nah gue minta bantuan ama anak gue di LPPM, kebeneran dia itu kan emang deket ama percetakannya, yaudah sih sekalian. Dane ng ing eng, seperti sebuah antiklimaks sampah, ternyata gue salah ngasih folder. Emang di sana sama-sama tertulis sertifikat fix, tapi yang diedit itu yang ada di laptop. Alhasil setelah gue lihat cetakannya gue kaget, karena ternyata itu sertifikat kosongan belum ada namanya. Ahhh gue padahal berharap kalau ending kisah sertifikat gue yang epic ini bakalan berakhir happy ending, ternyata apa mau dikata Tuhan selalu punya rencana dan gue terpaksa nulisin nama di sertifikat dengan pulpen, jelas aja hasilnya gak elit. Asal lu tahu aja gue sedih banget, karena kecerobohan gue. Ini tuh harusnya jadi puncak kebahagiaan gue karena gue gak bakalan punya utang lagi ama anak-anak, ternyata gue harus kecewa ama diri sendiri dan tentu juga mereka L

Dari sini gue ngambil pelajaran, kalau segalanya tak perlu terburu-buru, karena kalau terburu-buru dan ceroboh bisa jadi hal baik yang kita bangun dengan susah payah bisa roboh hanya karena hal kecil. Dan itu tuh epik banget -_- Elegi sertifikat lomba. Gue ngerasa jadi orang paling malang :3

 

Kost, 5 April 2014 19:57

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s