Rumah dan Waspadalah


???????????????????????????????
Rumah selalu menawarkan sesuatu yang ramah. Asli. Gue gak bohong dan itu terbukti ketika gue pulang kampung kali ini. Soal statement enyak yang kaga mau metik buah rambutan sebelum gue pulang juga terbukti adanya. Gue hari ini akhirnya balik cuy, gimana lu bayangin gue udah beberapa kali nunda balik kampuang hanya karena beberapa hal, dan salah satunya adalah proposal yang selalu sukses bikin gue galau. Aha tapi akhirnya gue memutuskan untuk hengkang juga dari Jogja. Sebenernya bukan karena gue kangen rumah, melainkan gue udah bosen dua hari ini makan ama telur rebus sajo, segelas susu, dan beberapa lembar roti tawar. Haha bukannya hidup bener, yang ada malah mencret. Nasib emang anak kost begini.
Oke balik lagi ke penyambutan gue dari Jogja emang sebelumnya gue udah ngomong waktu di Lempuyangan, kalau gue bakalan balik hari ini. Sampai di rumah eng ing eng, ternyata beneran itu depan rumah rambutan udah pada merah-merah, cihui, kalau ada gue di rumah mah main serbu aja. Gue ihat di ruang tamu udah tertata piring berisi dengan rambutan penuh, lirik ke meja makan juga udah ada buah yang sama (buset dah, sengaja bener enyak ane pamer rambutan, sampai-sampai gue mikir, jangan-jangan enyak juga naroh rambutan di kamar ane, di kamar mandi, di dapur :3 ). Lupakan soal rambutan, perut gue udah melilit duluan gara-gara penyakit dari Jogja dibawa pulang. Lirik lagi ke meja makan, eh ternyata ada rica-rica. Ada rendang jengkol juga cihui, ada pepes ikan bethik yang durinya minta ampun banyaknya. Haha perjamuan yang mengesankan.
Belum lama gue di rumah, tiba-tiba datang tetangga. Permisi, tetrnyata eh ternyata tetangga gue bawa rambutan. Gubrak.. Masih tentang hari ini, gue dengan santainya masih santai-santai kayak di pantai, seperti kebiasaan gue kalau di rumah. PKK sudah akan dimulai (maklum my tante emang jadi perangkat desa, jadi rumah sering banget buat yang namanya acara). Dua orang laki-laki yang kayaknya gue kenal deh, eh ternyata eh ternyata, beliau bawa bungkusan yang isinya nasi selamatan. Oh iya sebenernya mereka adalah pakde gue. Usut punya usut ternyata pakde gue baru aja keluar dari penjara. Hah penjara? Kejahatan apa gerangan yang dilakukan oleh pakde gue yang lugu dan baik hati itu? Ini pasti rekayasa.
Eng ing eng indra penciuman kriminalitas gue ternyata emang gak salah. Usut punya usut, beliau ini dipenjara selama delapan bulanan, namun karena dapat remisi, beliau bisa bebas, waktu masa tahanan menginjak usia enam setengah bulan. Nah ceritanya gini. Beliau ini kan punya warung, wajar sih kalau kenalannya banyak dan tentunya juga banyak yang dateng ke warungnya. Salah satu dari orang yang tukang ke warung beliau ini nitip kertas-kertas nomer togel, entah karena sirik pitik apa emang dasarnya culas, eh tiba-tiba beberapa hari kemudian ada polisi dateng. Nah berhubung polisi punya barang bukti, gak lucu dong ngotot kalau pakde gue gak bersalah. Ckckck.. parah banget emang manusia-manusia jaman sekarang. Anehnya, itu polisi langsung bisa menemukan barang buktinya di tempat yang agak tersembunyi, nah lho, kalau emang bukan yang naruh yang laporan, gak mungkin dong polisi bisa langsung ke TKP tersembunyinya kertas-kertas itu, iya gak sih? ya iya dong. Alhasil digelandanglah pakde gue yang gak punya salah apa-apa itu ke kepolisian, tanpa ba bi bu dan tenggang waktu untuk membela diri, beliau langsung dijebloskan. Ini satu kasus yang menambah daftar kebencian gue ama beberapa oknum polisi yang arogan dan ceritanya akan berlanjut nanti. Nah berhubung pakde gue itu niat syukuran karena udah bebas, maka beliau bagi-bagi makanan deh ke para saudara. Pakde gue mah dari dulu emang baik. Hahaha…
Yes, gue cuman mau bilang kalau rumah adalah tempat terindah ketika lu lu pade udah gak punya uang atau beras selama di kost-kostan. Dan satu lagi moral value yang gue mau ajuin ke Prevers (Preteers Lovers), berhati-hatilah ama siapa aje, bahkan ama orang terdekat sekalipun, karena bisa jadi dia nusuk dari belakang. Awww… Ingat kejahatan bukan hanya karena ada niat pelakunya, tapi juga karena adanya kesempatan. Waspadalah… waspadalah… soal pangglan prevers, gak boleh ada yang protes titik.

Home, 14 Maret 2014 23:48

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s