140 Menit Bersama Enyak


dan ini adalah anak yang paling dikangenin enyak :D

dan ini adalah anak yang paling dikangenin enyak😀

Beberapa hari yang lalu enyak gue sms gue, ngabarin kalau rambutan di rumah udah merah-merah. Tapi, katanya baru nunggu dipetik kalau gue udah pulang. Eng ing eng, enyak ane kalau perhatian emang kadang keterlaluan deh. Gue tahu kalau gue adalah anaknya yang paling ganteng baik di kost maupun di rumah (adhe gue anggap aja kaga keitung) wkwkw, tapi gak gtu juga kales, gue pulang aja kapan belum jelas.
Setelah itu enyak ane beberapa hari kemudian ngabarin lagi, dan itu persoalan yang sama. Rambutan. Kayaknya enyak gue, mulai was-was dan khawatir, kalau-kalau gue beneran kaga pulang, sementara itu rambutan udah makin menua. Jreng-jreng. Det, kapan balik, misalnya gak memungkinkan, dipanen ya rambutannya. Gue pengen meledak karena ketawa. Ckckk sebegitu berkuasanyakah gue di rumah, sehingga urusan panen rambutan aja musti minta izin ke gue? Padahal kalau mau yaudah tinggal dipetikin doang😀
Alhasil karena gue ngerasa gak betah diteror mulu soal rambutan jadilah gue telepon enyak dua hari yang lalu. 140 menit kita ngobrol dan ngegosip, dari sini tentu kalian tahu seberapa dekat ane ama enyak. Pertama yang ditanyain adalah kapan gue pulang. Ckckck gue tahu, gue emang ngangenin dan ngegemesin, tapi please deh jangan ditanya tiap menit juga kali, gue kapan pulangnya. Gue adalah tipikal orang yang gak jelas, maka gue jawab dengan klise, belum tahu nyak, kapan pulang. Kedua, yang sangat menohok dan menusuk adalah, ketika enyak gue nanya, kapan gue ke Semarang? For your information, gue lagi ngerjain skripsi (sombong, padahal baru nyampek proposal). Gue ambil penelitian di Purworejo yang mana perijinan harus nyampek Provinsi, ngiikk. Ennyak udah beberapa kali nanya soal ini. Salah gue juga sih, karena gue koar-koar, bimbingan sekali lagi habis itu langsung ACC dan bikin perijinan. Eh tak disangka tak dinyana, ternyata pembimbing ane tercinta, berubah pikiran. Revisi lagi ya det. Siaaap bu :3 Sampai sekarang juga belum jelas, gimana kelanjutannya. Hahhaa… Nah habis ngobrol ngalor ngidul, akhirnya sampai pada topik rambutan. Eng ing eng… Det, itu rambutan gimana? Gue hening sejenak, gimana gimana? Lha kalau mau petik tinggal metik, akhirnya daripada debat panjang, dan meminimalkan, kalau-kalau ada potensi kebusukan di tuh buah (gara-gara enyak tetep berkeras hati nungguin gue pulang kampung), akhirnya dengan berwibawa gue bilang, Udah deh nyak, besok kalau ane pulang kampung petikin aja di pasar, toh berapa sih harga rambutan di musim panen kek gini? Oke sip masalah terselesaikan.
Ngobrol lagi ke sana kemari, kemudian enyak sampe pada pertanyaan favorit setiap kali gue telepon, enyak bilang “Det, babe sering telepon lu kaga?” Gue hening sejenak, ckck babe boro-boro mau telepon gue, sms aja jarang. Haha lagian mau telepon bijimana, hape kalau dipakai telepon sepuluh detik langsung koid. Nah gue sebagai anak yang jujur bilang lah, kagak, babe mah kaga pernah telepon, paling sms nanya kabar udah, kalau telepon juga paling sepuluh detik, cuman nanya kabar, gimana kabar, Det? Kalau gue jawab baik, yaudah langsung dimatiin. Haha dasar babe ane gak asik.
Tahu jawaban gue kaya gitu, enyak ane kegirangan, dengan sombongnya bilang “Itu babe kalau telepon pasti nanyain, lu udah di Semarang belum? Nanya ke enyak, enyak udah telepon lu belum? Haha kalau mau nanya apa-apa babe lu mah, pasti lewat enyak Det” ckckck enyak gue bilang, babe gue sebenernya pengen deket ama gue, tapi berhubung babe kalah rumpik ama emak, jelas babe kalah telak. Gue gak habis pikir, enyak gue sombong bener jadi kurir informasi antara gue ama babe. Haha… gue ngobrol ama enyak bisa berjam-jam di telepon, tapi kalau ama babe, paling lama satu menit. Haha gue itu kaya negara Indonesia, yang diperebutkan ame negara-negara besar (baca enyak dan babe ane). Gue ngerti kalau gue itu seksi di mata mereka, pantes kalau pada rebutan ane, wwkwkwk.
Habis itu, kita ngobrolin soal nikah. Nah saudara gue kan udah tunangan tuh, terus enyak nanya-nanya pendapat gue kek gimana. Haha gue bla bla bla, biasanya kalau arah pembicaraan udah ke hal-hal ini gue biasanya langsung menyahut dengan judes dan jutek, tapi gak tahu dhemit apa yang ngerasukin gue malam itu, sehingga gue bisa ngobrol soal nikah dan tunangan dengan berhaha hihi… Sampai-sampai dengan tanpa dosa, enyak ane nyeletuk nyinggung temen SMA gue “Det, itu si A udah nikah belum? Kan nikah kalau ama temen SMA udah lebih kenal, deket lagi” Gue pengen cakar-cakar tembok serius. Ini bau-baunye, enyak ane pengen ngejodohin gue ama temen sekelas gue jaman SMA. Enyaaakk, gue pengen banget histeris sumpah, gimana kaga histeris, itu pacar kakak kelas gue sendiri, kenapa bisa-bisanya diincar mau jadi mantu, sungguh keterlaluan dan semena-menanya enyak ane.
Topik yang gak kalah menariknya adalah adhe gue. Adhe gue itu ya gimana ya standar aja sih baik fisik, tampang, ama kepinteran. Haha sedikit downgrade dari gue. Wkwkw tapi dia jago musik, lebih gaul dari gue, anaknya belagu. Die kaga pinter, pinteran gue, cuman dia itu rajin haha. Adhe gue kayaknya musti kerja keras biar kaga dibanding-bandingin ame gue melulu. Wkww tapi beruntung gue adalah abang yang baik. Serius. Gue bilang ama enyak “Enyak, itu adek kalau dia bisa masuk STM Negeri, noh itu laptop gue kasih ke dia”. Enyak gue mendadak syok dong, gilingan padi, masa gue yang tiap hari kerja depan laptop mau nyerahin laptop gue gitu aja, wah bau-baunya ada yang kaga beres nih. Ckckck… gue dalam hati ketawa setan. Jangan harap adek gue bisa ngegondol laptop Asus gue, yang bakalan gue kasih ke die adalah laptop Acer (yang kemarin gue beli dari seorang temen, gara-gara Asus gue terbanting dengan sempurna dan harus ganti Harddisk). Nah soal lepi ini enyak gue sama sekali kaga tahu. Haha great.. Btw soal tantangan ini, gue emang udah lama ngasih ke adhe gue, ya biar bisa motivasi die belajar lah. Intinya jaman dulu banget (sebelum gue ada Acer di tangan), gue bilang ke ade gue, kalau die bisa masuk 10 besar kelas, gue kasih deh NETBOOK (catet ya bukan NOTEBOOK). Gue berani janjiin gitu karena gue tahu itu sangat sulit buat dikejar. Gue tahu untuk ngedapetin itu, semacam sesuatu yang sangat tidak mungkin. Hahaha jadi ya santai aja, toh peluang dapetnya sangat kecil. Tapi ternyata, adhe gue beneran gila belajar jadinya, dari peringkat 119 di sekolah, naik ke peringkat 104 di sekolah pada TUC 2, dan kemarin gue dengar kalau hasil TUC 3 tuh bocah peringkat 75 dari 192 anak di sekolah dan peringkat 1675 dari 11102 anak se Kabupaten. Weeww gilingan bener itu bocah. Dia bukan di ruang unggulan. Asumsi gue adalah 75 dengan 32 anak di ruangan unggulan, berarti masih tersisa 43. 43 dibagi 5 kelas, sekitar delapan besar. Berarti sampe tahap ini dia udah berhasil untuk masuk sepuluh besar peringkat sekolah. Gilaa.. haha bisa-bisa dia nanti di Ujian Nasional, nangkring di TOP 10 lulusan. (gue aminin aja deh). Nah karena gue ternyata dengan sesuatu yang gak diduga-duga dan dalam sebuah musibah akhirnya membeli Acer punya temen, maka sekarang gue pegang dua laptop dong? So, kalaupun dia kemudian bisa mencapai target dan gue harus kehilangan laptop, toh gue masih bisa kerja. Hahaha… tapi tetep aja dia berbahagia di atas penderitaan gue. Ckckck enak bener jadi adhe gue, dulu gue untuk punya komputer harus mati-matian ngambek dan mengeluarkan segala macam jurus andalan rayuan, eh sekarang adhe gue dapetin laptop dari kakaknya dengan melenggang seperti para model lagi catwalk di runway. Keji banget :3
Kemudian gue juga bahas kerjaan ama enyak. Enyak yang kaga tahu dunia perkuliahan cuman iya iya doang, ketika gue ngomong skripsi, PPG, SM3T, dll. Haha gue lagi ngecuci otak enyak ane, biar kaga jadi enyak-enyak yang mainstream, yang ngekuduin anaknye jadi PNS dan bergaji besar, gue cuci otak enyak, biar enyak ngebebasin anak-anaknya untuk hidup mandiri dan mencintai pekerjaan yang sekiranya nyaman. Dan gue berhasil malam itu. Gue bangga ternyata enyak ane open minded dan kaga mainstream. Cuman gue ngerasa khawatir aja, kalau nantinya akan banyak kompor dan suara-suara yang bikin enyak ane galau, yah biasalah cyiin, kalau di kampung ibu-ibu suka rumpik, ngomongin anak masing-masing. Gitu lah resiko kalau enyak-enyak lagi ngumpul. Whatever gue gak mau ngedahuluin takdir, gue cuman minta yang terbaik dari Tuhan, apapun pekerjaan yang Tuhan berikan kepada gue, gue bakal ngejalaninnya dengan senang hati. Kalau jadi PNS syukur, kalau pun enggak juga itu bukan masalah besar. Satu yang pasti, gue bakal bikin enyak ama babe bangga, gue juga pengen nyekolahin adhe gue sampai tinggi. Gue cuman pengen gitu doang, gak muluk-muluk.
Itulah segala hal dan tentunya beberapa hal off the record yang gak mungkin gue ulas satu-satu secara tajam setajam silet. 140 menit rumpik yang bener-bener menguras pikiran dan juga air liur. Ini cerita gue, mana cerita kalian? Sedekat ini jugakah kalian denngan enyak babe? Just ask. Whatever, bagaimanapun mereka, mereka adalah hal terindah yang bisa kita kenang, ketika kita ngerasa jatuh dan letih.

Kost, 13 Maret 2014 1:27

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s