Kumpulan Cerita Hamilton


Gue kemarin kalau gak salah sempet kan ya cerita tentang pertengkaran itu, ya gosipa gosipi lah, nah pasca itu, ada lagi orang yang dengan semangat banget cerita soal antologi hamilton (Married By Accident). Mungkin tulisan gue ini akan menampar sejenis kamu feminis, tapi sungguh gue orang yang gak terlalu suka dengan bias gender, gue bahkan orang feminis juga, yang menempatkan perempuan di tempat yang mulia. Mungkin banyak banget dari kalian yang baca tulisan gue bakalan tersungging atau tersinggung, lantaran isinya memang sedikit menggores mereka-mereka yang bakalan jadi saksi hidup (alias pernah punya pengalaman soal ini). Sungguh sekali lagi, gue bukan hendak bikin luka baru, tapi gue cuman pengen berbagi cerita, supaya kaum perempuan yang terhormat bisa lebih hati-hati.

kalau yang kek gini hamil juga nggak ya? :D

kalau yang kek gini hamil juga nggak ya?😀

Sebenernya gue bukan ibu-ibu rumpik, tapi entah kenapa gue selalu dilibatkan dalam pergosipan-pergosipan. Emejing banget gosip yang gue denger kali ini (sebenernya bukan gosip sih, tapi ya biar seru aja dinamain gosip, aslinya sih fakta). Nah, gue bukan orang yang suka bergunjing, ngedenger emak ini ngomong, terus gue koar-koar ke orang lain, nggak. Gue lebih suka nyimpen itu dan menyimpannya sebagai ilham tulisan. Untuk beretikanya tulisan ini, gue bakalan gak pake nama atau pelaku atau tokoh, lagian gue juga udah bosen pake sebut saja bunga sebut saja mawar sebut saja melati, sebut saja kembang setaman, sebut saja kembang ke pemakaman. Garing.

Kisah Hamilton yang pertama datangnya dari adik kelas gue sendiri, jujur gue miris dengernya. Ceritanya adek kelas gue ini, merantau ke Jakarta jadi buruh di salah satu pabrik. Nah di sana ada temen cowoknya yang gak tahu siapa namanya. Gak tahu kenapa, adek kelas gue ini lengket banget ama si cowoknya. Hingga sampailah pada kejadian yang mungkin akan menimbulkan dampak traumatik bagi adek kelas gue. Meskipun tanpa paksaan, adek kelas gue Hamilton. Nah tahu hamil, nih orang tua adek kelas gue otomatis nyusul ke Jakarta lah, dan ternyata usut punya usut tuh cowok katanya cacat (gue gak akan mendiskreditkan kaum cacat, karena bagi gue semua sama aja). Usut punya usut juga, ternyata adek kelas gue ni sebagai korban jampi-jampi, nah pas ketahuan mau dinikahin, si keluarga cowoknya ngebet banget, nah si adek kelas gue gak mau, padahal usia kandungan udah 4 bulan. Gimana adek kelas gue bakalan mau, lihat kenyataan cowoknya gitu, ditambah katanya tuh cowok bad attitude mreman gitu (gue heran gimana bisa orang kek gitu jadi preman, harusnya orang kek gitu kan jaga sikap biar orang lain juga respek kaleess). Belum lagi tuh cowok ngejarah semua perhiasan adek kelas gue, nah adek kelas gue yang masih di bawah pengaruh jampi-jampi fine-fine aja ah, baru deh begitu dia sadar udah lama gitu, dia syok berat. Oke karena ini melibatkan jampi-jampi gue kaga ada saran lain deh selain silahkan atau mari mempertebal iman dan takwa kita masing-masing, ngeri banget euy, moga-moga gak ada yang melet gue, karena aura gue yang sulit terhindarkan.

Kisah Hamilton kedua datangnya juga dari tetangga gue, ini sama mirisnya, tapi emang sih gue lebih akan menekankan sikap hati-hati bagi para cowok. Jadi intinya, tuh cewek udah punya anak di luar nikah, kemudian anaknya dititipin ke saudara perempuannya. Kemudian dia nikah ama seorang cowok, nah kan sebagai cowok tahunya dia masih perawan dong. Ya gue sih gak akan bilang bahwa ini adalah bagian dari konspirasi kebohongan publik, tapi paling nggak, buat para cowok nih khususon hati-hati kalau memilih cewek, harus jelas bibit, bebet, dan bobotnya. Gue setuju banget tuh ama falsafah Jawa yang satu itu. Jangan baru one night stand langsung diajakin nikah mau. Cing, paling gak kita harus menelusuri keluarganya, kalau perlu nanya ke tetangga tetangga sekitar. Pendekatan itu penting, supaya kita tidak menyesal. Gue cuman bisa berdoa, smeoga si cowok ini kalaupun pada akahirnya tahu bahwa istrinya udah punya anak duluan, dia bakalan bisa menerima kenyataan dan membangun satu biduk rumah tangga yang lebih baik, menjadi pemimpin keluarga yang bisa menuntun ke jalan benar. Amin #kenapa gue jadi berdoa di blog?

Kisah Hamilton ketiga ini menurut gue adalah kisah Hamilton paling tragis. Begitu mendengar cerita ini, gue langsung geleng-geleng sambil kayang. Gimana nggak coba, ini adalah kisah pasangan yang hamil, kemudian nikah, kemudian langsung lahiran, kemudian ditinggal pergi. Apa pasal? Jadi ceritanya itu cewek pas nikah emang udah hamil agak gede dan cowoknya mungkin dengan dalih tanggung jawab okelah dia nikah. Namun eng ing eng, satu hari setelah nikah, itu cewek ngelahirin seorang jabang bayi. Kok ditinggalin? Asumsi gue sih, tuh cowok kaga terima “Masa gue baru nanem lima bulan lalu, eh ini udah lahiran, terus yang empat bulan itu siapa yang nanem?” Nah lho nah lho, miris gue lihat perilaku seksual generasi kita yang udah semakin menjadi-jadi. Terkait kasus ketiga ini sih, gue cuman bisa berharap baik cewek atau cowok, saling hati-hati aja deh, dijaga harga dirinya baik-baik, dijaga kehormatannya, dijaga itu mangkok sucinya karena kalau udah rusak, haduuuh amit-amit #gethok kepala.

Tapi tulisan ini tuh sebenernya gue dedikasiin buat para cewek yang sangat gue hormati, karena bagaimana pun juga Tuhan itu emang ngedesain sesuatu yang berbeda dalam diri kita. Kalau cowok mah, dihamilin ama cowok lain juga gak bakalan tekdung. Tapi ya gitu juga, cowok juga wajib ain gak boleh seenaknya, ngerusak hidup banyak anak orang, eh maunya yang perawan juga, percaya deh kalau kamu dari orang baik-baik kamu juga bakalan dapet yang baik-baik. Miriss banget #ambil tisu. Ayo buat cewek-cewek berani nolak free sex, ayo buat cowok-cowok nunda free sex dulu kalau belum berani tanggung jawab atau siap bertanggungjawab #eehh. Maksud gue nunda sampai resmi nikah, habis itu mau ngapain kan bebas free (bebas) seks (perilaku menjurus seksual).

Pituruh, 11:22 pm

11 Jan 2014

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s