Kalau Nguli Jadi Hobi


Dua hari ini gue jadi kuli di rumah sendiri, haha gak banget banget sih, cuman bantuin doang. Ceritanya dapur rumah belakang itu lagi direhab, yang tadinya seng diganti dengan batako. Tahu sendiri dong gimana beratnya batako, apalagi yang ukuran gede, kemarin bokap sih iseng-iseng nimbang, beratnya 10 kg. hahaha kurang kerjaan banget.

bukti otentik kalau gue bener-bener nguli :D

bukti otentik kalau gue bener-bener nguli😀

Tadinya gue cuek bebek, ada orang ngerjain bangunan di belakang, lah orang gue sendiri lagi sibuk dengan skripsi gue yang gak kunjung kelar gini. Apalagi nih kalau gue di rumah bawaannya itu ngantuk mulu, gak tahu ada jampi-jampi apa nih rumah. Pokoknya berbanding terbalik deh kalau gue lagi di kost. Kalau lagi di kost, gue tuh gak pernah bisa yang namanya tidur, kalau boleh dibilang sih gue kena insomnia akut, nah kalau di rumah rasanya dimana pun tempat, gue maunya tidur mulu.

Nah kemudian ketika sore hari, gue lagi liat bokap ngerjain itu bangunan sendirian, nurani gue sebagai seorang anak laki-laki yang baik hati dan suka menolong timbul dong. Namun, please deh itu bukan karena gue tulus niatnya bener-bener bantu biar itu bangunan cepet berdiri, nggak sama sekali. Nah gue mulai iseng, angkat-angkat itu batako, dari depan rumah ke belakang rumah, empat, delapan, dua belas, empat puluh, empat puluh delapan. Haha jalan kaki bolak-balik satu per satu diangkatin. Habis itu liat bokap udah capek kayaknya ngaduk semen, nah pas dia lagi ke belakang, gue iseng-iseng aja tuh ikutan ngaduk-ngaduk semen, cuman pengen tahu doang rasanya gimana, habis itu ambil kerikil beberapa ember di depan rumah, taruh belakang, campurin dengan semen, pasir, air, diblender pake cangkul. Ini pertama kalinya gue pegang begituan, meskipun bokap gue orang bangunan, gue kagak bakat sama sekali dengan pekerjaan yang menguras tenaga kek gitu.

Nah gue amatin terus tuh, apa yang dilakuin bokap gue, gue niru-niru sekedar iseng, gimana bikin pondasi, ngukur dinding, nyeprot tembok pake semen. Haha… astaga selama ini gue kemana aja? Gue iseng, ya belajar deh, siapa tahu besok gue pengen bikin kandang buat diri gue sendiri. Pertama kali gue megang cangkul ngaduk kerikil, pasir ama semen, rasanya tuh keji dan hina banget. Bukan karena pekerjaannya, tapi karena cara gue megang cangkul cara gue ngaduk adonan, itu kayak pegen digebukin ama orang se RT, pasti aneh dan juga kaku banget, wkwkwk secara baru pertama kalinya. Bokap gue sih liatin doang dengan jidat mengkerut-kerut, mungkin udah kaga sabar lagi pengen ngegaplok anaknya pake sandal. Tapi toh dibiarin doang, pasti dalam hati ngomong “Rasain aja tuh deh, sekali-kali nyoba, meskipun gerakan lu lambat banget kek keong.”

Wkwkwk… nah ngomong-ngomong gue tadi kan bilang, sebenernya gue nglakuin itu emang bukan niat bantuin, tetapi, karena gue pengen ngejadiin nguli sebagai hobi. Apaahh? Serius. Gue mikir betapa enaknya, kalau nguli itu gak pake target harus selesai kapan, jadinya seperti apa, pengerjaannya gimana. Ya dengan kata lain, gue di bagian perkulian sebagai tim penggembira. Kenapa gue pengen menjadikan nguli sebagai hobi, sebenarnya asal muasal gue mikir kaya gitu adalah, ketika gue teringat kebiasaan gue di kost. Kalau di kost, gue tiap hari kan mainan dumbel, meskipun nih tangan tetep aja kecil. Nah berhubung di rumah kaga ada dumbel buat mainan, dulu, aku paling sering merebut posisi sebagai penimba air, ngisi bak mandi. Tapi berhubung bak mandinya cepet kotor, akhirnya dibiarin aja, nah untunglah ada kerjaan jadi kan lumayan, ngusungin batako ama angkat dumbel itu sama-sama kok. Mainan dumbel ama ngaduk adonan kerikil dan semen itu sama aja kok kekuatannya. Haha gue sedang bergaya untuk ngelatih otot ceritanya. Kan enak tuh misal nguli bisa dijadiin hobi lama-lama juga badan bakalan terbentuk sendiri, gak perlu nge gym yang sebulannya seratus ribu. Kadang-kadang kalau beneran nguli malah bisa dibayar😀 ya gue sih emang ya bukan orang dengan bentuk tubuh ideal, gue sangat cungkring (sampai-sampai gue berikir, kalau anjing tetangga dilepas liar, dia bakalan ngejar-ngejar gue karena ngira gue ini tulang berjalan). Nah gue tuh tujuannya itu, ya meskipun secungkring-cungkringnya gue, gue kan tetep pengen cungkring yang seksi.

Akulah makhluk Tuhan yang tercipta yang paling seksi,

hanya aku yang bisa, membuatmu terus menjerit guk guk guk #kemudian dikejar anjing

Oke apapun modus dan motifnya selama itu sama-sama bekerja untuk produktivitas, gue pikir gak masalah ya, sekarang kayaknya gue setuju dengan ungkapan sambil menyelam minum air. Dan satu moral value yang gue dapet saat itu, ternyata bokap gue orangnya super, meskipun cungkring ama sama gue, tapi beliau keren mau ngorbanin, rela panas-pansa, nguras tenaga kek gitu, capek-capekan, demi anaknya seorang (yang kadang gak tahu diri). Gue salut, perjuangan orang tua untuk anaknya tuh gak mudah sementara anak kadang semaunya sendiri. I love you, pappy #ambil tisu bentar. Oke malam ya semuanya, malam mini badan gue demam (gue yakin bukan karena angkat-angkat, tapi karena nyamuk di sini itu udah kaya jadi tuan rumah) L

 

Pituruh, 10:36 PM

11 Jan 2014

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s