Bangsatnya Masalah


Gue baru aja nih ya pulang dari Jogja dalam keadaan capek gue makan pake mie (soal ini heran gue, gak di rumah gak di kost makannya mie doang, ganti menu lain kek). Nah sambil gue makan dengan setengah-setengah nikmat, eh nyokap cerita dengan gaya bombastisnya (seperti biasa). Beliau bilang eh kemarin ada ribut-ribut rebet kamu gak tahu ya? Gue kadang bingung ama nyokap, udah tahu gue gak tahu, masih aja nanya, mubadzir banget kales.

ini nih muka-muka galau -_-

ini nih muka-muka galau -_-

Lanjut, jadi itu masalah melibatkan orang dewasa. Gue kadang heran kenapa sih manusia dewasa selalu punya masalah, padahal kalau kita mau jujur-jujuran dulu jaman kita kecil masalah juga banyak tapi seenggaknya gak pernah sebanyak ketika kita dewasa. Gue berpikir dulu jaman gue kecil, gue gak punya otak makanya kalau ada masaah gak pernah gue pikirin. Nah berhubung makin tua makin berotak maka dikit-dikit masalah datang, bahkan dengan kurang ajar tanpa diundang. Dari sini gue punya konklusi kalau sebenarnya permasalahan manusia adalah keberadaan otak itu sendiri #skip, lupakan orang yang gagal intelek ini.

Oke jadi permasalahan itu melibatkan si A dan si B. Bunga bukan nama sebenarnya dan mawar yang juga bukan nama sebenarnya. Keduanya terlibat masalah pelik karena awal yang sepele. Mereka ibarat perawan tanggung lagi pada rebutan mainan boneka. Nggak banget kan? Yaudah sih kalau yang satu pegang boneka yang satu pegang cowok, kalau misal bonekanya gak boleh diambil yaudah sih ambil aja cowoknya. Lagian please deh manusia dewasa gitu lho. Gue kadang heran orang bisa cepat menua tapi gak cepat untuk dewasa.

Please deh sebelum gue pulang kampong ini gue juga lagi kena masalah bangsat, adek-adekan gue yang rewel, tim kerja gue yang minta digebukin pasukan nasi bungkus, sampai jahanamnya ujian. Oke gue sebutin satu-satu aja nih ye, semalem gue gondok pake banget, gimana nggak coba, gue tiba-tiba di sms ama adek-adekan gue gini “Ciee.. kalau udah ada yang lain lupa”. Orang kaya gue dicemburuin? Please ya, harusnya dia itu garuk-garuk tembok sambil teriak-teriak “Ya Tuhaaan, aku tidak suci lagi sudah cemburu dengan cowok jelek”. Gue sih seneng aja kalau pada saat itu sms masuk, gue dalam posisi serba woles. Lha ini? Gue dalam posisi pasang kuda-kuda buat ujian terakhir esok harinya, eh dia sms dengan tanpa dosa dan gaya gak pentingnya, seolah-olah gue hidup cuman buat merhatiin dia. Gue aja nih gak pernah diperhatiin, capek tahu gak sih lu cong? Gue juga manusia yang punya perasaan, hati, dan jiwa cong!!! #apa seeh

Oke skip permasalahan emosional dan sentimental di atas selanjutnya gue gondok juga ama tim penpej gue yang pengen gue giles pake buldoser. Gue capek ngurusin itu sendirian, eh mereka yang jumlahnya segambreng itu kaga tahu pada dimana, gue mintain tolong pada alesan sibuk, gak bisa akses inet, terus apalagi? Terus gimana perasaan gue? (sori banget gue lagi suka main perasaan). Gue juga sibuk kales, ujian udah nungguin di depan mata, mana proposal skripsi gue kaga tahu gimana kemajuannya. Gue masalah akses juga kadang ngook bikin gue pengen ngeinjek smartfren gue yang mendadak jadi stupidfren. Tapi manusia kan punya otak (sekalipun  itu berarti kita juga punya masalah). Think smart dong. Bodo deh, itu yang empunya minta maaf ke gue gegara ngerasa bersalah, gue sih gak nyalahin dia secara dari dulu juga gue single fighter. Tapiii…. Yang bikin gue gondok mampus adalah, yang lain kemana? Apa gunanya mereka terpampang? Hah?? #mangap ala Irene Esser.

Permasalahan selanjutnya adalah ujian. Lu tahu nggak, kalau hari kemarin itu gue selalu panik. Itu hari adalah tanggal 8 Januari yang super absurd. Gimana kaga absurd pulang kuliah gue langsung tidur. Waktu bangun gue mendadak panik sendiri, jam di laptop menunjukkan pukul 11.00 an siang “Omegot omegot, gue bangun kesiangan, ujian gue jam 07.30. Omegot gimana ini, omegot” Lu tahu apa? Itu pukul 11.00 tanggal 8 Januari. #tampar gue. Kejadian yang sama terjadi tiga kali dalam hari itu. Entah gue punya trauma apa dengan ujian, sehingga sebegitu omegotnya gue, takut bangun kesiangan, dan dihantui hantu-hantu telat. Oke sampai malem akhirnya gue bobo cakep, baru habis Isya gue ngebuka materi pelajaran. Cckckc ini materi apa mateni? Hah? Semakin gue pelajari teorinya, semakin ku tak menyayanginya. Semakin muter-muter, semakin absurd, semakin kutersesat, tak tahu arah jarang pulang. Aku terjatuh dan tak bisa bangkit lagi. Bikin rekaman pola, bikin mapping, ngimplementasiin rumus-rumus untuk nganalisis status temen-temen gue pagi harinya. Bangun jam 3 pagi gue langsung salat tahajud, dan gak tidur lagi. Sampai pada saat ujian, begitu lembar soal gue terima, satu kata yang gue ucapkan saat itu adalah #mampussss. Ini soal teoritis banget, gak ada soal implementasi. Meleset jauh. Oke tapi gue optimis gue masih bisa banyak ngerjain soal, amiiinn.

Apa yang mau gue bilang dari semua itu? Setiap orang punya masaah, setiap orang punya usia, yang pasti gimana kita memanfaatkan usia kita untuk memecahkan masalah dengan jalan yang lebih bijak. Oke gue mau bilang, bahwa mungkin gue sering bersitegang dengan orang lain, tapi gue lebih sering berkelahi dengan diri gue sendiri. gue gak pernah marah-marah meledak sampai ngajak ribut orang lain (hahaha gue takut aiih, gue belum pernah berantem, padahal pengen sih sekali-sekali).  Ya namanya orang udah ngakunya dewasa, harus sama-sama bisa nahan hati, emosi, dan juga tingkah laku lah. Kita boleh memandang hal sepele sebagai suatu yang besar, namun membesar-besarkan hal yang sepele, menunjukkan betapa kecilnya kita.  Masalah kadang memang bangsat-namun sebangsat-bangsatnya masalah, tetap bisa kita kendalikan, kecuali kalau diri kita juga sama-sama bangsat.

 

Pituruh, 3:54 9 Janu 2014

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s