TOP 10 SOUNDTRACK GALAU (hidup gue)


Sebagai galauers yang sudah sangat terkenal, galau itu kayaknya udah jadi branding deh buat gue. Dan kayaknya, galau tanpa ditemenin ama musik itu, galaunya bakalan garing. So, gak salah kalau gue juga butuh kompilasi soundtrack hidup buat nemenin kegalauan gue tiap hari. Well, inilah beberapa track yang menurut gue cukup menusuk. Check this out!

  1. The man that can’t be moved – The Script

20 1I’m not broke I’m just a broken hearted man. I no it makes no sense. What else can i do? How can I move on, when I’m still in love with you?

Dengerin lagu ini meskipun musiknya agak riang-riang gak jelas gitu, gue tetep aja galau mampus. Apalagi kalau liat vidklipnya, ada cowok ngedeprok di depan toko emperan gitu, kek gelandangan, biar pun musim berganti, biarpun cuaca gak mendukung, he still survive. Sampai-sampai dia jadi breaking news, biar terkenal sebagai seorang cowok galauers (kaya gue). Gila, bro, sis, lu bayangin lagu ini ngomong, gue tuh bukannya bangkrut, gue cuman seorang laki-laki yang galau mampus, gak ada rasanya. Emang ada hal lain yang bisa gue lakuin? Gimana gue move on, kalau sampai sekarang dan untuk selamanya gue masih cinta setengah mati ama lu?

  1.  Rapuh – Agnez Monica

Belum sempat kumembagi kebahagiaanku, belum smepat ku membuat dia tersenyum. Haruskahku kehilangan tuk kesekian kali, Tuhan kumohon jangan lakukan itu. Sebab kusayang dia, sebab kukasihi dia, sebab ku tak rela, tak slalu bersama, kurapuh tanpa dia. Seperti kehilangan arah.

Gue gak tahu mau ngomong apalagi ama lagu ini. Pertama gue denger, lagu ini langsung nusuk ke gue. Dan setelah gue ngalamin kehilangan, lagu itu jauuuh lebih nusuk ke hati gue. Satu kata yang bisa gue ungkapin ketika ngedengerin lagu ini, yaitu “sakit”. Lirik yang emang udah dasar galau, ditambah penjiwaan Agnes pas nyanyi lagu ini gila banget, jleb deh. Coba bayangin berkali-kali kita ngejalin hubungan dan selalu aja kita kehilangan, pasti putus asa banget sampai gak kuat. Jangankan berkali-kali, gue yang sekali aja tuh udah haikss… #ampil tisu di samping tempat duduk

 

  1. Semua Tentang Kita – Peterpan

Teringat di saat kita tertawa bersama ceritakan semua tentang kita. Ada cerita tentang aku dan dia dan kita bersama saat dulu kala. Ada cerita tentang masa yang indah, saat kita berduka saat kita tertawa

Gue masukin ini sebagai track galau gue, karena gue inget adhe gue, adhe ketemu gedhe yang kisah hidupnya ngenes (mirip ame gue). Gue kasihan, dia bilang cuman ama gue dia bisa seneng, dia bilang gue yang paling perhatian, bahkan ketika ortunya gak bisa ngertiin, gue bisa. Tiap ada masalah ama pacarnya dia curhatnya pasti ke gue. Kadang kita nglakuin kegiatan konyol bareng, kita sedih bareng. Hah dan sekarang dia udah sibuk ama pacarnya J semoga bahagia buat dia. Yang bikin lagu ini bikin gue galau, sebenarnya adalah karena maknanya. You know, gue udah sering banget nulis, kalau kenangan itu jahanam. Makanya, gue selalu gak bisa ama yang namanya kenangan. Coba deh perhatiin lirik, teringat di saat kita tertawa bersama…  ya kalau lu punya hati, lu bakalan ngerti kenapa gue galau. Pertama, karena di situ ada kata teringat dan gue sensi banget ama yang namanya kata teringat, lu bayangin deh lu punya kisah yang bahagia banget di mana lu bisa senyum dan tertawa bareng orang-orang yang kita cintai, terus tiba-tiba situasi itu makin jauh makin jauh makin jauh, sampai-sampai lu cuman bisa ngerasain suasana itu, tanpa lu bisa kembali ke suasana itu. Kenangan indah pun ternyata menyakitkan bagi gue. Cwakiiitt beuddhh.

 

  1. Yang Terdalam – Peterpan

Tak kan lelah aku menanti, tak kan hilang cintaku ini. Hingga saat kau tak kembali kan kukenang di hati saja. Kau telah tinggalkan hati yang terdalam. Hingga tiada cinta yang tersisa di jiwa

Haiks.. lu bayangin aja, kalau lu punya pacar dan itu tuh nancep banget di hati lu. Tiba-tiba dia bilang mau pergi, sementara lu sendiri udah gak bisa pindah ke lain hati, lu cuman bisa meraung-raung di dalam jiwa lu. Lu cuman bisa mengenang, lagi-lagi lu dihadapkan pada kenangan. Bangsat.

 

  1. Aku Harus Jujur – Kerispatih

Maafkan kali ini, aku harus jujur. Kau harus tahu siapa aku sebenanrnya. Jangan salahkan keadaan ini sayang, semua adalah keterbatasanku saja. Tak mampu menjadi yang kau mau, aku mencoba dan aku tak mampu. Tak bisa lagi mencintaimu, dengan sisi lainku. Aku tak sanggup, jadi biasa, aku tak sanggup. Tak ada satu pun yang mungkin bisa, terima kau seperti aku. Mohon jangan salahkan aku lagi, ini aku…yang sebenarnya.

Gue gak tahu kenapa gue harus masukin track ini ke dalam koleksi album galau gue. Serius, gue gak ngeh, padahal itu lagu nyeritain kejujuran betapa brengseknya kita. Tapi di situ bagian yang gue suka adalah, ketika lagu mengatakan bahwa emang lu bakalan nemu berapa banyak lagi orang dalam hidup lu, tapi lu gak akan bakalan bisa yang namanya nemuin orang dengan cinta kek gue. Rasa galau itu juga timbul ketika dia menyatakan bahwa inilah gue, gue yang gak bisa sempurna buat lu, gue yang gak bisa menjadi yang lu harepin. Ini lho gue yang, ahh … (tiba-tiba mendadak hening gak bisa melanjutkan kata-kata, dan air mata pun mengalir) #plaaakk.. Ya sebenernya ini gue banget, mantan gue boleh punya pacar baru yang lebih segalanya dibandingin gue, tapi bagi gue, gue adalah orang yang bisa memberikan cinta dan ketulusan terbaik (naikin kerah baju, kemudian mewek). Gue seneng banget yang namanya menghibur diri gue sendiri.

 

  1. Harus Terpisah – Cakra Khan

Kuberlari kau terdiam, kumenangis kau tersenyum, kuberduka kau bahagia, kupergi kau kembali, kucoba meraih mimpi, kau coba tuk hentikan mimpi. Memang kita tak kan menyatu..

Hmmm… gue benci harus mengatakan jujur, gue suka lagu ini, karena dulu mantan pacar gue suka lagu ini. Awalnya gue bersikap kekanak-kanakan dengan cemburu pada Cakra Khan, gue takut kalau pacar gue naksir si Cakra. Tapi dia ngeles, bilangnya nggak. Terus pas gue tanya, ini nyeritain hubungan kita dan perasaan kamu soal aku ya? Dia bilang juga nggak. Tapi gue yakin banget, lagu ini salah satu penyebab putusnya gue ama mantan (tiba-tiba ngibrit ke pasar hewan buat nyari kambing hitam). Gue yakin banget sebenernya pacar (eh mantan) gue ngerasain apa yang diceritain dari lagu ini. Bahwa gue tuh bertolak belakang dari apa yang dia harapin. Yasud gue gak pengen menyalahkan Cakra lama-lama, gue juga gak mau nyalahin mantan gue lama-lama, yang jelas gue galau karena lagu ini. Memang kita tak kan menyatu.

 

  1. Kau Pergi – Rebecca

Kau janji tak kan pergi, kau tak menepati, kamu harus pergi. Ku tak melupakanmu, slalu di hatiku, ku merindukanmu. Tapi kau pergi, aku tak bisa senyum aku tak bisa jalan sendiri. Kau tak kembali, aku ingat candamu, mengingatmu tak bisa berhenti.

Ini lagu sebenernya lagu galau adhe gue. Lagi-lagi adhe ketemu gedhe. Jadi ceritanya mantan dia itu meninggal, karena sakit. Nah, pas gue dikasih tahu lagu ini suruh dengerin, gue mendadak ikut-ikutan galau. Liat videoklipnya, di akhir Rebbeca nyanyi sambil main piano dan langsung menetes tes tes tes. Jadi ini semacam lagu tribute gitu, gak tahu buat sahabatnya atau buat kekasihnya. Tapi gak harus soal meninggal juga sih, gue galau lagu ini karena gue inget, bahwa dulu orang yang pernah sayang ama gue bilang kalau dia gak akan bakalan pergi, tapi ujung-ujungnya pergi juga #gombal (mendadak pengen ke Pasar Klewer buat jualan dia)😀. Please deh, coba rasain, ketika lu cuman pengen bercanda bareng lagi, saling senyum lagi, tapi apalah daya, kita cuman bisa inget itu semua. Kita cuman bisa mengenang, tanpa menghadirkan fisiknya, karena untuk menjangkaupun kita udah gak sanggup lagi.

 

  1. Setia – Cross Bottom

Harusnya kejujuran, menjadi saksi, terputusnya hati, yang tak lagi mampu, tuk menyelami abadi. Kehampaan ini tlah singgah, selalu membayangi, keinginan untuk berpisah. Setia, tak semudah kata tuk melakukannya, namun dia bagian terindah dari, cinta.

Ini salah satu lagu yang bikin galau karena penyanyi dan maknanya. Setiap kali gue denger lagu ini, gue bakalan mengingat tentang kesetiaan dan juga kepasrahan. Gimana nggak coba? Kalau emang mau pisah, ya kita gak bisa maksa. Sebab sebuah hubungan itu harus dibangun oleh dua belah pihak. Gue juga selalu berpikir ketika denger lagu ini, emang gue kurang setia gimana sih? Sampai-sampai dikandasin juga #keji. Tapi sekali lagi ini soal gimana kita gak bisa memaksakan sebuah hubungan. Dan ini gue banget, coba yang nyanyiin ini mantan gue pasti cocok banget.

 

  1. Aku Bisa – Flanella

Sejak engkau mendua, entah apa yang kurasakan. Memendam perih, menyimpan luka. Sampai pada saat ini, aku memulihkan rasa di hatiku. Baru aku bisa, bisa bicara. Demi aku yang pernah ada di hatimu. Pergi saja dengan kekasihmu yang baru . Dan aku yang terluka oleh hatimu. Mencoba mengobati perihku sendiri aku yakin bisa. Aku bisa tanpamu

Haiks lagu lama yang tetap gue suka sampai sekarang. Gue gak mau ngomong banyak, ini gue banget. Gue gak peduli lagi lu mau punya pacar baru, gue juga gak peduli ketika dulu lu masih ama gue ternyata lu selingkuh, gue gak peduli ketika lu pengen putus lu bilang gak pengen pacaran dulu ternyata lu dah punya gendaan baru, gue gak peduli. Pergi…!!! Gue bisa nyembuhin luka gue sendiri kok, gua gak butuh lu, gue pasti bisa,meskipun gue swakiittt, periihh. Gue bisa, jangan peduliin gue (nangis tutupan bantal) #Sinetron banget sih -_-

 

  1. Someone Like You – Mutia Han Acoustic Version

Nevermind, I’ll find someone like you, I wish nothing but the best for you, too, Don’t forget me, I beg, I remember you said, “Sometimes it lasts in love, But sometimes it hurts instead,”  Sometimes it lasts in love, But sometimes it hurts instead, yeah,

Sebelumnya gue pengen ketawa dulu sebelum bahas ini lagu. Siapa sih yang gak setuju kalau ini lagu emang galau mampus? Jadi ceritanya karena gue dulu tergila-gila ama lagu ini gue nyari beberapa versinya, mulai dari original version, versi tarlingan, versi remix, versi akustik, dan ternyata yang paling ngena dan paling mak jleb itu ya versi yang ini. Slow abis, penuh penghayatan. Gue tiap hari muter lagu ini terus, sampai-sampai temen gue bilang, kenapa sih gue gak bisa move on dari lagu itu? Berminggu-minggu setelah itu, gue move on ke lagu Someone Like You dan Set Fire to the Rain (haha sama aja galau).

Yeps ngomongin soal lagu ini, gila banget, lu bayangin ketika temen yang udah bersama lu dari kecil, kemudian setelah dewasa kalian menjalin cinta, dan justru dia nikah ama orang lain. Dan dengan polosnya, lu bilang, udah gak usah peduliin gue, gue baik-baik aja kok, gue cuman bisa doain yang terbaik buat lu, moga-moga lu jadi keluarga yang sakinah, mawadah, warahmah, kebangetan banget sih lu, nikah kaga bilang-bilang (sambil nyari tisu, mata udah pecah. Ketika ditanya, kenapa sedih, lu jawab kalau lu bukan sedih tapi ikut ngerasa bahagia ama pernikahan mantan lu itu #modus jleb). Nah lu lanjutin deh ngomong setelah adegan ngusap air mata yang berderai-derai tadi, lu dengan muka masih polos ngomong, yang penting lu jangan lupain gue, gue ngemis ke lu soal ini. Please banget, jangan lupain gue, gue masih inget lu ngomong kalau cinta itu kadang nyenengin tapi kaga jarang juga ngelukain. Lu bener (kali ini air matanya udah diwadahin ember). Santai aja, gue bakal nemuin yang sama persis ame lu, gue gak butuh yang lebih dari lu, gue cuman pengen yang sama ame lu (dalam hati berteriak-teriak “karena yang gue butuhin lu”). Habis itu meluk mempelai prianya, berbisik “gue gak rela, lu rebut dia dari gue” (sambil nusukin pisau dapur. Suasana pernikahan menjadi tegang dan semrawut, gak mau jadi kriminal, terus pura-pura gila). Ehm.. galau banget kan ya ceritanya?

 

Hahaha… itu tadi top ten soundtrack hidup gue, coba deh cari download MP3, yang bilang itu lagu kaga galau, bakalan gue gethok pake centong nasi. Hmmm.. setelah gue amatin, kenapa sih semua lagu galau itu pasti ujung-ujungnya ngomongin kenangan. This is reason, why I hate memories (about love specially). Selamat malam menjelang pagi semuanya J

 

Pituruh, 12:53 am 20 Okt 2013

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s