Ngomongin Film Fave


Gak ada yang tahu kalau gue adalah orang yang suka perang dan hal-hal berbau militer. Wkwkwk gue cuman suka ama info-info seputar itu doang dan ini bukan berarti kalau gue minat masuk angkatan. No way. Mangkanya waktu ada wacana wajib militer, gue adalah salah satu orang yang nolak dengan berbagai alasan. Bagi gue, menjaga martabat dan keselamatan tanah air, bukan hanya dengan mengandalkan perang secara fisik. Setangguh apapun prajuritnya, setangguh apapun mereka dalam menggunakan senjata, kalau mereka tidak pandai dalam strategi, semuanya sia-sia. Haha mungkin dalam wajib militer bakalan ada pelajaran soal strategi perang kali ya? Hahaha tapi tetep aja dengan berbagai dalih gue kaga setuju wajib militer diadain, masih banyak hal yang bisa dilakukan untuk mendukung sumber daya militer negeri ini. Oke gue bakalan skip tema soal militer, haha karena yang akan kita bahas adalah masalah film.

co

co

Kalau ngomongin film berbau militer mungkin kalian akan merujuk pada film-film semacam Armagedon, Enemy at The Gates, terus War apa gitu lupa, intinya soal perang dunia, Independent Day, kalau di Indonesia mungkin kita akan menemui G 30 S PKI, atau apa lagi yah aha gue kurang update. Tapi bukan film-film sekelas barat tu yang bakalan gue bahas, gue justru bakalan bahas soal film Korea (padahal gue anti ama film Korea lho, tapi film yang satu ini pengecualian). Yeps, judul film itu Great Queen of Sendok (hahaha gue bingung nulisnya Sendok itu yang betul bijimane, dulu jaman SMA gue bacanya selalu itu, pasangannya garpu). Film kedua yang akan gue sandingin ama ntu film Korea adalah film lokal yang tayang di MNC TV, yaitu Raden Kian Santang.

Sebelum beranjak lebih jauh, gue mau ulas dua film itu. Ada beberapa kesamaan yang gue tahu, pertama dua-duanya merupakan film kolosal (meskipun Raden Kian Santang tidak sekolosal Ratu Sendok). FYI, kolosal merupakan sebutan untuk film-film yang membutuhkan jumlah pemain banyak dan dibuat secara besar-besaran. Kedua-duanya juga membahas mengenai kerajaan, yang ketiga adalah persamaan konflik, yang mana kedua-duanya sama-sama membahas intrik dan perebutan kekuasaan di kalangan istana.

Kenapa sih gue suka dua film tersebut?

Untuk Ratu Sendok, gue suka karena film ini menyodorkan alur intrik yang keren banget. Gue dulu ngebet banget ama ini film, kalau gue gak salah inget ini film dulu disiarin Indosiar tiap hari, jaman gue kelas XI atau XII. Gue lupa. Yang jelas dulu karena gue kan sekolah pagi tuh, nah itu film kan mulai siang, sementara gue juga kalau pulang mepet. Mangkanya, gue jaman dulu kalau udah bel teet sering banget yang namanya pulang sekolah ngebut, hanya supaya gue kaga ketinggalan nih cerita. Amit-amit kalau sampai gue pulang ke rumah dan ini film udah tayang duluan. Nyesel seumur hidup, haha.. yang gue suka dari film ini, sebenarnya bukan karena pemainnya. Tpi alur yang coba dibangun. Gue masih inget, betapa dulu sinetron Indonesia bagi gue langsung downgrade ketika disandingkan dnegan film ini. Sumpah ini film intriknya keren banget. Khususnya ketika Ratu Sendok ini udah hampir naik tahta, haha sama-sama cantik sih yang ngrebut ama yang direbut. Gue suka film ini karena ketika gue nonton, gue itu kaya diajak berpikir strategi perang. Ini gimana ya, bagaimana nyusun pasukan ke dalam beberapa regu. Yang keren banget bagi gue saat itu adalah adegan di mana, mereka menggunakan prediksi gerhana matahari, menggunakan biji-bijian, menggunakan sumur tua, menggunakan pola peperangan yang pokoknya keren deh. Gue udah lupa ama nama-nama tokohnya. Hahaha…

Film kedua yaitu Raden Kian Santang (gue kan sering nulis status tentang raka ama rayi kan terinspirasi film ini). Haha kebetulan temen fb gue ada yang namanya si Raka. Colek @Raka Wicaksana bentar ah. Wkwkw. Dia itu sering banget komen sok asik, sering ke ge er an kalau gue bikin status soal Raka ama Rayi mentang-mentang namanya sama. Haha… dia waktu itu pernah bilang kalau gue pasti terinspirasi dari film itu, haha gue jawabnya “Kaga, gue terinspirasi Raden Kian Rantang”. Well balik lagi ke film, kalau dibandingkan dengan Ratu Sendok jelas itu kelas yang sangat berbeda. Yang namanya film Indonesia, tetap kebanyakan norak apalagi yang berbau kolosal, tapi setidaknya gue masih mau mengapresiasi film ini lantaran gak ada lagi naga terbang kemudian parkir depan mall. Yang gue suka selain si bocah unyu pemeran Kian Santang, juga intrik dan strategi perang yang ada. Serius gue seneng banget ama pemeran Kian Santang, anaknya tuh lucu banget, bibirnya imut, haha kalau teriak nangis bukannya menyedihkan malah konyol. Soal intrik memang gak sekompleks Ratu Sendok, tapi untuk malam ini strategi pertempurannya oke lah. Meskipun kadang gue gregetan juga ama film yang kaga to the point, itu musuh kan udah di depan udah bertarung, udah main keroyokan, yaudah sih tinggal diringkus doang apa susahnya. Gue sebel banget kadang ama sutradara yang cuman gara-gara pamor film bagus terus ulur-ulur waktu meskipun jadinya cerita kaga logis. Tapi serius untuk malam ini gue suka dengan istilah-istilah perang yang ada. Seperti srategi jepit kepiting, strategi perang hantam tarik, ya gitu gitu itulah. Dan yang gue suka dari film-filmnya MNC TV segenting apapun, pasti ada moral valuenya, mau nilai agama kek, nilai sopan santun kek, nilai sosial kek, meskipun kadang disisipkan secara kasar dan terkesan memaksakan. Over all gue suka, gak peduli loe pade, bilang gue anak alay, haha..

Yeps itu tadi dua film yang gue suka, sekali lagi gue suka film cuman karena alur dan jalan ceritanya doang, ama beberapa pemainnya sih. Selain itu yang penting di sini gue belajar soal strategi perang. Well, gue adalah orang yang menjujung tinggi perdamaian. Banget, tapi yang namanya strategi perang, kita tuh juga wajib ngerti, kadang gue bahkan sampai kebayang-bayang jadi raja yang nyusun strategi buat gempur musuh.

Sebagai closing statement, okelah kita kadang sering bilang kalau film Indonesia itu alay. Tapi gue yakin kok di balik kealayan sebuah film pasti ada tujuan yang hendak disampaikan. Bagi gue soal strategi perang, mungkin kita gak bakalan yang namanya perang juga sampai berdarah-darah, tapi setidaknya gue ama loe sama-sama perang dalam kehidupan. Hidup itu adalah medan peperangan. Dan untuk menang dalam peperangan orang butuh strategi. Kesimpulannya, hidup itu butuh strategi supaya menang

 

Pituruh, 12:16 am 19 Okt 2013

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s