Sahabat??


Barusan gue muter film 5 cm. entah yang keberapa kali gue ngelihatnya. Kadang gue iri dengan senyum dan tawa mereka. Gue juga pengen punya sahabat, sepuluh tahun bayangkan…! Kesepian kadang hadir juga. Tapi gue percaya Tuhan pasti akan menyediakan beberapa orang penting dan berkesan buat menemani hidup gue. Lagi-lagi gue menghibur diri.

Umur gue sebentar lagi menginjak usia 21 tahun, nyaris seperlima abad. Tapi hidup selama itu, gue gak bener-bener ngerasa udah punya temen. Lalu temen-temen gue selama ini? Ya hanya gitu, temen biasa, bukan yang gue maksud sebagai sahabat. Temen yang ada saat gue marah, saat gue seneng, ketawa-ketawa. Ahh.. mendadak pagi dini hari ini gue melankolis. Nyari temen itu kadang absurd, gue juga kadang gak ngerti, pengen temen yang kaya gimana. Entah gue yang gak bisa deket dengan mereka, entah mereka yang gak bisa nembus tembok pertahanan gue. Yang gue tahu, temen itu… ahh entahlah. Gue pernah dua bulan ngerasa bener-bener punya temen, temen itu tak lain adaah mantan gue. Tapi sesudah itu udah hilang, gue nulis ini bukan karena gue berharap bisa balikan lagi ama dia, nggak. Gue nulis gini bukan karena gue gak bisa move on, itu juga bohong. Gue cuman kadang ngerasa aneh doang, ama hidup.

Serius, kadang gue pengen jadi bagian dari geng 5 cm. maksud gue, gue bakalan punya temen kaya mereka. Meskipun, ya bukan persis seperti mereka. Karena bagi gue, film itu gak realitstis, gak ada pertemanan sesempurna itu, gak ada pertemanan yang bisa kekal tanpa ada perselisihan. Gue cuman ngelihat bahwa mereka memiliki masalah personal masing-masing. Semua orang juga punya kali. Tapi gue kaga pernah lihat ada konflik yang bener-bener konflik di antara mereka. Bahkan ketika rebutan pacar pun, gue ngerasa hidup mereka terlalu flat. Gue pengen hidup yang kaya mereka, tapi juga ada beberapa kali konflik, namun tetap menyatu.

Gue kadang pengen banget, ketemu ama orang yang bisa dekat, bisa masuk ke dalam kehidupan gue. Gue tiap hari dijadiin tempat curhat bagi banyak orang, tapi gue bukan sahabat mereka. Gue juga, kadang curhat, dan asingnya gue lebih banyak curhat lewat tulisan. Kalau ada yang bilang bahwa diary jaman dulu itu adalah teman paling setia, maka gue setuju. Dulu bahkan gue punya diary yang ada gemboknya, diary yang sangat rahasia. Gak ada temen yang abadi, kecuali benda mati.

Ahh pagi-pagi kaya gini gue mendadak galau. Kapan ya gue bisa mengerti dan dimengerti, kapan gue bisa menyayangi dan disayangi, kapan gue bisa mencintai dan dicintai, kapan gue bisa mendekat dan didekati. Ahh. Entahlah yang psti gue lagi pengen ngoceh aja ini pagi. Brrbbrbrb… lama gue gak nulis, gue cuman nulis lepas-lepas gini doing, gue pengen ngopi aja pagi ini. Selamat dini hari semuanya.

 

1:22 am 14 Okt 2013

frustasi galau sendirian

frustasi galau sendirian

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s