Ngobrol Bebas Soal Kecengan


Kalian pernah yang namanya jatuh cinta? Terus berusaha sekuat mati buat ngedeketin? Itu semua adalah normal bin wajar kok. Ada kala di man ague ngerasa itu udah gak normal lagi, yaitu ketika lu marah-marah gara-gara ada orang lain yang deketin kecengan lu. Who is you, man? Kalian belum jadi siapa-siapanya dia, semua orang masih bebas ngedeketin dia, selama lu belum nyatain cinta dan dapat kejelasan apakah lu diterima apa ditolak.

Gue adalah tipikal orang yang sangat bebas. Gue bakalan kecewa mampus kalau emang kecengan gue jalan bareng ama cowok lain, deket ama orang lain. Tapi bukan berarti gue bakal ngegebukin orang tersebut dan maki-maki dia. Bagi gue cinta juga ngajarin kita buat sportif. Maksud gue, kalau emang orang yang kita incer lebih milih orang lain, yaudah terima aja.

Gue udah sering nulis kalau cinta itu harus saling. Slaing sayang, saling ngerti, saling nerima. Kalau cuman satu orang yang sayang dan blab la bla, maka gue gak bisa bilang itu cinta yang saling. Gak ada yang kalah dan menang dalam cinta. Lu gak bisa dapetin dia bukan berarti lu kalah, dan dianya menang. Sebab kemenangan dalam cinta itu kita yang ngatur, kalau kita give up dan gak bisa move on maka kita kalah. Tapi kalau kemudian kita bisa menjalani hidup secara normal, maka lu tetep gue anggap menang.

Jangankan soal kecengan, kalau udah pacaran pun harusnya juga gitu. Jadi, lebih baik pacar kita minta putus dengan alasan dia ada orang lain, dibandingin dia selingkuh di belakang kita. Bukan gue ngomong cinta itu gak mengusahakan, bukan gue ngomong cinta itu gak butuh perjuangan. Gue yakin cinta itu juga butuh dipertahankan kok. Itu dengan catatan, kalau kalian sama-sama pengen mempertahankan, kalau salah satu pihak udah pengen ngelepas, yaudah lepas aja. Gue tahu yang kaya gini itu pasti bikin nyesek dan sakit. Tapi lebih sakit lagi ketika tahu, kalau pacar kita ternyata cuman pura-pura cinta ke kita.

Sebagai closing statement, gue cuman mau bilang, kalau kita berhak untuk mempertahankan apa yang bisa dan mau dipertahankan. Kita juga berhak untuk ngelepas sesuatu, ketika sesuatu itu emang benarr-benar tak ingin kita miliki. Menang dan kalah, bukan saat kamu memiliki atau tidak memiliki, tetap menang dan kalah itu tercipta bagaimana kita menyikapi penemuan atau kehilangan. J

Pituruh, 9:22 am 15 Okt 2013

nah harus dihayati ini tulisan di foto

nah harus dihayati ini tulisan di foto

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s