Gue, Penjual Es Campur?


Plaakk, berasa tertampar. Kemarin adalah hari di mana gue baru ngerti kalau

yang kaya gini dibilang penjual es campur?? TERLALU

yang kaya gini dibilang penjual es campur?? TERLALU

orang ternyata bisa sangat salah fokus atau gagal paham. Gue certain kronologisnya dari awal deh. Gue hari kemarin udah rajin banget, sebelum jam lima pagi udah mandi, udah wangi, udah salat, langsung senam hap hap hap. Habis senam pagi, gue langsung nyuci baju dan sarapan. Ckckck gue juga heran, gimana bisa-bisanya gue bisa serajin itu? Wkwkw shocking moment.

Haha sekitar jam speuluh lebih gue berangkat ke SMA 1, haha anggap aja purna tugas gitu lah. Sekalian ngasih buku yang udah gue janjiin ke anak-anak. Hap uncluk uncluk uncluk sampailah gue di sekolahan, buat ngumpulin laporan KKN PPL. Aida… akhirnya selesai juga nih gawean. Kelar ngmpulin, gue sempetin dating ke kelas, ngobrol ama anak-anak. Haha dan gue baru nyadarin perbedaan pandangan dan rasa. Forget it, soal ini gak perlu dibahas lebih lanjut. Intinya ada murid gue dulu, yang jaman kalau pelajaran ya gitu deh sekarang jadi yaa… ya ya ya. J

Pulang sekolah, di angkot pusing gila. Kayaknya gue bebrapa hari belakangan ini emang bermasalah ama yang namanya kendaraan umum deh. Sampai di Kutoarjo, haus gila. Nah makanya sesuai rencana gue mampir lah ke penjual es campur gitu. Selesai minum, kok nih penjualnya malah ngilang gak tahu kemana. Suddenly,ada ibu-ibu yang datang gitu langsung nyelethuk “Mas, es campurnya dua ya, dibungkus” katanya dalam bahasa Jawa.

Seasaat hening dan gue kaya kelempar ke planet yang lain. Ckckc gue gak ngerti dan gagal paham, ini ibu gak ngerti soal visualisasi gue yang udah keren banget gini atau gimana. Gue certain tampilan gue deh, biar kalian juga ngerti gimana semena-menanya itu ibu ngirain gue penjual es campur. Jadi posisi gue duduk dengan gaya sok asik secara gue lagi ngedengerin JKT 48 lewat headset. Dan kalian tahu pakaian apa yang gue pake? Gue pake celana panjang ala orang kantoran, sepatu pantofel, pake jas almamater warna biru dengan logo terpampang cetar membahana di bagian depan, udah gitu gue pake tas KKN PPL yang masih gue cangklong. Kebayang gak sih, dengan tampilan asik gitu, gue dibilang penjual es campur?

Ya gue sih gak ngomong kalau penjual es campur itu pasti tampilannya acak adut gitu, toh banyak juga kok penjual es campur yang keren. Tapi kan gak berpenampilan seformal itu juga kali -_- Ya mungkin next time, gue bakal mempelopori menjadi trendsetter penjual es campur yang oke punya (bisnis sampingan siapa tahu). Sumpah bahkan habis itu pun gue masih lama hening, terlebih ketika ibunya bilang “Saya kirain yang jualan”. Ckckck ekspresinya tanpa bersalah, tanpa dosa.

Saran nih, misalnya lain kali lu mampir ke pasar, lu kayaknya mesti bawa tulisan BUKAN PENJUAL ES CAMPUR, BUKAN PENJUAL BLA BLA BLA… dan satu lagi, kalau lu jadi penjual es campur, saran gue itu dagangan jangan ditinggal-tinggal, baru tahu rasa kalau dagangan lu dibawa ampe gerobak-gerobaknya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s