Emosi Kala Rapat Komite


Hari ini mungkin menjadi hari yang bikin jengkel buat gue. Bayangin, gue harus ngewakilin ortu gue buat rapat komite di sekolah adhe gue. Nah lho bingung kan? Honestly, gue ngerasa gak banget deh harus ngewakilin yang kayak beginian, selain acaranya paling juga cuman gitu-gitu doing, formalitas dan bertele-tele, gue juga musti menghadapi kenyataan bahwa gue akan jadi wali murid paling brondong di sekolah. Bête tahu berhadapan dengan babe-babe yang udah beda generasi gitu. Selama rapat berlangsung, gue bukannya ngedengerin anggota komite ngomong, malah gue asyik sendiri, sbuk mencatat hal-hal yang bisa dikritisi dari rapat.

Pertama, rapat di Indonesia itu sangat klasik, tipikal rapat yang bertele-tele dan buang-buang waktu. Maksud gue ngomong gini adalah, kenapa sih di tiap acara apapun itu pasti ada sambutan dari ujung sampai ujung, padahal kalau dicermati lebih lanjut, esensi pembicaraannya tuh sama aja, minta maaf, terima kasih, dan bla-bla-bla. Emang kalau bagian-bagian non esensial ini dihilangkan, akan mengubah esensi rapat? Apakah kalau kita tidak memberikan sambutan, lantas wibawa dan kehormatan kita akan jatuh terjerembab ke lantai? Nggak kan?

Kedua, rapat di negeri kita sangat tipikal. Bagaimana tidak tipikal, kalau yang dibicarakan adalah membanggakan diri atas segi positif yang sudah dicapai. Kenapa sih harus membanggakan diri atau lembaga, kalau sebenernya orang pun sudah bisa melihat dan menilai sendiri. Lagi-lagi orang Indonesia tuh demen banget ama yang namanya citra. Ngomongin citra entah mengapa gue mendadak bad mood dan engeb banget inget temen gue.

Rapat kali ini juga gue dapet pembodohan publik. Ini dikatakan kalau fasilitas itu menentukan prestasi (modus banget mau narik sumbangan ke orang tua murid), kalau untuk peningkatan fasilitas oke lah fine, tapi gak usah seolah-olah mematok standar, kalau gak ada LCD maka prestasi siswa gak berkembang. Please deh, beliau-beliaunya yang terhormat itu mencontohkan beberapa sekolah bergengsi yang sudah memiliki fasilitas tersebut. Hello, alau anak dasarnya pinter, dasarnya tekun, tanpa pake LCD juga tetep berprestasi. Mau dikasih fasilitas se wah apapun, kalau anaknya males, gak bakalan tuh prestasi meningkat, lagi-lagi soal mindset. Mindset  ini semakin menjadi-jadi, ketika dikatakan bahwa pendidikan itu perlu uang, tanpa uang maka mustahil anak bakalan pinter. Ini lagi, keblinger. Wooeey.,,, pinter itu karena anaknya bertekad, gue jadi inget beberapa tulisan yang mengulas tentang prestasi anak-anak kampong dan pedalaman yang minim fasilitas serta minim biaya. Mereka pinter karena mereka mau berusaha menuntut ilmu sungguh-sungguh, darimana pun. Gue tkut, kalau mindset ini terus berjalan, maka peserta didik akan semakin dimanjakan dengan fasilitas, ini justru akan membuat mereka malas.

Keempat, ini sebenarnya inti dari tulisan gue. Emosi gue sempat terpancing dan meletup. Kalau aja dia bukan bapak-bapak udah gue semprot tuh orang. Gayanya ala orang militer gitu, gendut. Tadinya gue mikir, kalau rempong itu dikhususin buat cewek, ternyata selama rapat gue dikelilingi bapak-bapak cerewet, rempong, dan selalu melakukan komentarisasi. Gimna gak empet, kalau ada komentar sedikit saja, itu bapak gendut dengan latah langsung menimpali dengan gaya-gaya sinical. Tapi sebenernya yang bikin gue gondok setengah mati adalah waktu dia bilang “kalau cuman sekolah di situ (ex sekolah gue) mending gak usah, minimal ya sekolah di SMA blab la bla”

Sumpah banget itu bapak, sok banget songong dan sombong, belagu gak ketulungan. Emang punya hak apa dia, ngehina sekolah gue sampai sedemikian rupa, die kaga nyadar kalau orang yang duduk di depannya adalah alumni dari skeolah yang die hina. Kalau aja ada kesempatan buat debat terbuka, udah gue bikin mingkem tuh bapak. Wooeeyy pak, emang ada masalah apa Anda dengan sekolah gue? Gue emang sekolah di desa, Pak. Asal tahu aja, kalau aja dulu gue mau ngedaftar ya, jangankan di sekolah yang Bapak bangga-banggain setengah mampus itu, dengan nilai yang gue punya gue bisa keterima kok di SMA 1 atau SMA 7, tapi kenapa gue milih ngendon di sini, bakal gue kasih alasan, Pak. Gue emang cuman sekolah di sekolahan yang bapak hina, tapi gue Alhamdulillah bisa kuliah, Pak. Gue bisa nglanjutin sekolah, gratis malah. Barusan juga gue nyelesein KKN PPL di sekolah paling favorit di kabupaten ini, Pak. Gue ngurusin dan ngajar anak-anak pinter, kalau cuman sekolah yang Bapak banggain itu, jujur ye pak, itu sekolah cuman menang kota ama gengsi aja, masalah kualitas bagusan ex sekolah gue (gak perlu gue sebut nama sih, nama sekolahnya).

Pengen banget gue nge skak mat tuh bapak-bapak gendut gak punya attitude, mana kalau menimpali pertanyaan komite sekolah pakai teriak-teriak. Hish.., prihatin gue, ama orang yang mandang sekolah berdasarkan label dan gengsi semata, wooeey pak,  Bapak mau masukin anak Bapak ke Taruna Nusantara   juga boleh, tapi kalau mindset Bapak cuman kek gitu, yakin anak Bapak cuman malu-maluin di sana. Emosi gue. Awas aja jangan sampai jilat ludah sendiri, anak Bapak gak keterima di sekolah yang Bapak impikan,ujung-ujungnya ngendon ke sekolah gue. #timpuk pake roti.

Inti dari akhir tulisan gue adalah, pendidikan itu bukan ditentukan di mana lu sekolah, tapi seberapa besar lu mau berusaha untuk bisa mendapatkan ilmu-ilmu itu dan meraih kesuksesan. Hari gini brand yang bagus tanpa diimbangi usaha yang bagus, cuman jadi omong kosong.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s