Masih Mau Jadi Publik Figur?


Saya terkadang heran dengan orang yang berlomba-lomba menjadi publik figur, entah itu jadi politikus, jadi artis, atau hanya sekedar sok-sok selebritis numpang dan dompleng tenar. Emang apa enaknya jadi publik figur? Kekuasaan? Kekayaan? Ketenaran? Well, I see. Itu semua memang kadang sangat menarik untuk dicoba dan dicicipi. Gimana sih misalnya kemana-mana ada yang negfans, dimintain tanda tangan, uangnya banyak, bisa hura-hura dan bla bla bla.
Tapi jadi publik figur itu juga jadi sorotan, setiap gerik kamu pasti diamati oleh masyarakat. Lihat aja kemarin kasusnya sih Rasyid (eh bener kaga sih nama anaknya Menko Perekonomian Hatta Rajasa itu Rasyid?). intinya itulah. Itu lho kasus terjadinya kecelakaan maut. Coba aja, kalau misalkan pengendaranya dia, mungkin masyarakat juga kaga bakalan tahu dan gak mau tahu. Cuman hanya karena dia anak pejabat, maka seluruh media memblow up peristiwa itu, dari pagi, siang, sore, malam, sampai pagi lagi.
Nah yang lebih gak enak, tentu pergerakan dan suara di internet, yang notabene tidak bisa dibungkam atau disensor, mau segala jenis alat kelamin kek, mau sleuruh kebun binatang disebut kek, kaga ada yang peduli. Adab terasa sudah menguap. Nah ngomong-ngomong soal kasus tuh nih, jadi anak pejabat khususnya, bakalan serba slah. Lihat aja kemarin, soal kecelakaannya aja banyak versi, jadi kontroversi, ada yang menuduh ini lah itu lah, dibilang manipulasi lah, bla bla bla. Gue gak mainstream dukung tuh mas-mas ye. Cuman please deh, kita bisa kok menahan doiri untuk tidak latah.
Nah soal sikap pun diributkan, kalau misalnya lari dari tanggung jawab, misalnya habis nabrak ngacir gitu, eh dibilang mentang-mentang anak pejabat, arogan, sok berkuasa, gak punya hati nurani, dan bla bla bla beratus ungkapan mungkin akan keluar. Eh giliran tanggung jawab, tuh korban bener-bener ditologin, meskipun ada yang meninggal, kaga terus ngacir gitu aja, eh dibilangnya pencitraan lah, nanti ujung-ujungnya dihukum bentar lah, pasti ntar kongkalikong lah ama penegak hukum. Gerrrrr mental kita ini ye, kalau suruh nyinyir jawara deh.. Saya anaknya emang kepo dan nyinyir, tapi gak seektrim gitu kali.
Nah balik lagi ke kasus, kalau udah kek gitu segala-galanya dicerca, menimbulkan pro dan kontra, dimaki-maki, terus ambil sikap gimana?
Tapi nih ye, uda tahu kaga enak jadi publik figue, tapi tetep aja ada yang pengen banget tenar meskipun dicaci maki. Liat aja tuh kalau pas ada audisi pencarian bakat, kadang asal daftar kagak liat kemampuan, mana ujung-ujungnya malah jadi mempermalukan diri. Selain itu ada juga, yang ngakunya intelek tapi kelakuan bikin gedheg2. Lihat aja tuh raja dangdut ama si pengacara sok iuuh.
Sorry sorry to say ye, kalau ini saya beneran nyinyir. Habis tiap kali liat pemberitaan, bawaannya emosi. Bagaimana tidak emosi, tengok tuh si pengacara, tiap statement dia aja jadi blunder, gimana mau nyalonin jadi presiden? Mana memprogamkan sumpah pocong lagi. Dia sebenarnya pantes sekali dinyinyirin, orang tiap hari nyinyir ke orang lain, gak ke pejabat Jakarta lah, gak ke artis lah, gak di dunia nyata lah, gak di dunia maya via twider. Grrrhhh… sory aja saya tidak akan benci kalau ntu orang tidak mengundang kebencian. Tiap kali salah tapi gak berasa ngelakuin salah, rasis nya pake banget. Kalau orang macam ini bener-bener jadi presiden, mau jadi apa Indonesia? jawab sendiri ye, gue capek nyinyirin orang. Apa mau ngandelin dia berhasil membebaskan 4 tersangka banda narkoba dari hukuman mati? *ngasah golok.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s