Cowok Pemakan Mie Remes


Kejadian ini berawal dari keberangkatanku untuk kembali ke Jogja, pasca libur semester. Bagiku, yang berposisi sebagai anak yang udah gedhe tujuh belas tahun ke atas, kejadian ini lumayan lucu dan unik. Ceritanya begini, waktu itu aku udah selesai beli tiket dan masuk ke stasiun Kutoarjo, duduk di kursi tunggu penumpang.

Nah, karena bagian depan udah pada keisi, apes banget aku harus duduk di belakang, mepet ke tembok bekas toilet. Lebih apes lagi, ketika yang duduk di sebelahku adalah dua orang suami istri yang gemuk. Jadi setiap kali, mereka bergerak, kursi seolah kena gempa dan berbunyi kreek kreek. Haha absurd banget kan. Tapi sebenarnya sentral tokoh itu bukan pasangan suami istri itu. Melainkan, cowok yang deketi di depanku J.

Ehm tampangnya, lumayan sih, manis gitu. Tipikal Naga Lyla deh. Ya kamsudku gak jelek-jelek amat lah. Entah karena ngerasa kurang nyaman atau gimana, dia tolah toleh kanan kiri. Sesekali juga nengok ke belakang ke arahku. Haha… awalnya sih aku diemin aja, tapi lama-lama kok makin banyak tolah toleh. Aku sekalian aja pelototin dari belakang. Ehm.. ni cowok menarik juga deh. *hasih kambuh deh. Wkwkwkw….

Bercanda…!!!!!! nah udah gak tahu berapa belas menit kemudian, dia buka tas. Aku mulai sedikit curi-curi pandang gitu kan. Nih anak mau ngapain sih. Haha ternyata oh ternyata. Dia mengeluarkan   sebungkus mie Sedaap rasa soto, itu lho yang warnanya ijo. Aku heran dong, ngeliatin sambil mikir. Nih anak mau ngapain sih, ngeluarin mie segala. Sumpah absurd banget keadaannya. Dia posisi lagi duduk di sebelah cewek. Gak tahu laper atau bagaimana, kemudian dia buka tuh bungkusnya. Dari belakang gak terlalu keliatan sih. Nah udah gitu langsung deh, dia buka bumbu-bumbunya gitu, dan dibuang di kolong kursi. Lama aku perhatiin, eh dimakan juga tuh mie. Ini mah gaya anak kecil, jaman aku SD sukanya juga gitu, dulu kalau jaman SD yang diremes mie Selera Rakyat yang harganya 500 an rupiah, udah gitu kalau beli 10 dapet gelas cantik. Wkwkwkw

Tapi dulu aku SD gak sebasurd itu juga kali. Masih mending kalau yang dia makan itu adalah Anak Mas (masih inget gak ama mie remesan satu ini?), lha ini mie instan sekelas mie Sedaap. Ya emang gak salah sih, cuman kok ya, apa gak ada makanan lain. Kalau aku pribadi sih, mendingan ngacir ke warung atau beli roti 500 an. Itupun kalau emang lapar. Aku bukannya mengolok-olok, cuman ya ngerasa geli aja. Tapi dia anaknya keknya baik sih, di kereta kebetulan berjarak beberapa orang dariku. Dia ngobrol ngalor ngidul dengan seorang bapak-bapak. Aku amatin terus, siapa tahu dia bertingkah ajaib lagi. Wkwkwk…

Tak sampai di situ, hubunganku dengannya, masih berlanjut sampai depan stasiun. Ternyata dia turun juga di stasiun Lempuyangan. Di depan, lagi-lagi dia ngejejerin gue, nunggu ojek gitu. Noh akhirnya yang pergi dia duluan, aku masih nunggu ojek langganan. Hihi.. kok pengen ketemu lagi yah ama tuh anak, pengen wawancarain dia. Toh orangnya juga keknya supel. Ahihihi… kalau inget hal itu jadi cekikian, sendiri. Sempat mau aku abadikan melalui video, tapi kamera nyelimpet di dalam tas, ribet ambilnya.

Ehm.. saya tidak bermaksud mengejek kalian yang suka mie. Cuman pesan aja, lain kali kalau mau makan mie diremes lebih baik nunggu sampai tempat kost dulu, jangan di tempat umum. Heheheh…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s